Sabtu, 23 Oktober 2010

Dua Bulan Bersamanya

Tak terasa Delishaku sudah genap 2 bulan. Dua bulan yang menakjubkan!!! Yaahh, walaupun ga boong, ngurus baby pasti cape, tapi semuanya terbayar lunas saat melihat senyumnya, wajah damainya, juga hal baru yang selalu ditunjukkannya setiap saat. Dan beginilah perkembangan Delisha plus curhatan (baca:sampah) bundanya Delisha selama dua bulan ini (bulan pertama tulisannya cuma nangkring di draft).

Di 4 hari pertama D hadir di dunia, bundanya sempet stress gara-gara produksi ASI yang ga lancar. Apalagi waktu di rumah sakit babynya ga rooming in, jadi ga bisa bebas belajar nyusuin. Dua hari di rumah sakit cuma 4 kali D dibawa ke ruanganku, itupun cuma beberapa menit. Alhasil ASI bunda amat sangat ga cukup buat D, selesai mimik dia masih nangis kejer, karna ga tega, suforpun diberikan. Ga mau terus-terusan D kena sufor, bundanya usaha ala kadarnya. Berbekal prinsip supply=demand, merah pake tangan dicoba, siapa tau bisa meningkatkan demand, jadi supply pun tambah. Tapi ternyata, udah meres sampe nangis2 ASI yang keluar cuma cukup buat ngebasahin pantat botol, paling 10-20ml. Tanya sana sini, termasuk ke bunda dhita gimana cara ningkatin produksi ASI. Katanya emang wajar kalo di awal masih sedikit produksinya, yang penting banyak minum air putih, kalo perlu suplemen, dan yang terpenting positive thinking.

Untungnya bunda yang hampir putus asa ini punya suami yang terus2an support istrinya. Ayah beliin aku katuk, sari kurma, breastpump, nemenin aku pumping, dan selalu ngingetin buat positive thinking dan jangan sampai stress. Alhamdulillah di hari kelima, malem2 lagi nyusuin D, dari PD satunya ASInya netes2, banyaaak!! Mau nangis rasanya saking bahagianya. Say goodbye to Sufor! Yahhh, katakanlah D gagal ASI eksklusif karena sempet kena sufor, tapibukan berarti D jadi anak sapi kan? D anak kesayangan ayah bunda. D pasti tau ayah bundanya selalu berusaha memberikan yang terbaik.

Hari-hari selanjutnya, pas masih tinggal di Kudus, rasanya seperti hidup di dunia mimpi yang indaaah banget. 24 jam sehari, 7 hari seminggu, 4 minggu dijalani bersama orang-orang tercinta. D dan ayah. Juga ibu, bapak, dan ade2ku. Dikelilingi orang2 tercinta, apa lagi yang kurang dalam hidup ini? Apalagi sejak kuliah aku emang biasa jauh dari mereka. Mandiin D, gantiin popok, begadang shift2an tiap malem, semuanya dilakuin berdua ayah (kecuali cuci popok, ini tugas eyang ti, dan ternyata setelah nyuci popok sendiri baru nyadar tugas ini berat banget, noda poo nya susaaah banget ilang, tangan sampe lecet2. hihihi..). Kalo kami berdua lagi ngantuk berat, ada eyang ti-kung nya yang selalu siap sedia dengan senang hati jagain D, jadi kami bisa bobo siang deh…

Trus, 3 minggu kemudian, mimpinya harus berakhir, harus kembali ke dunia nyata. Pas umur 23 hari, D dibawa pulang ke Ciputat pake mobil, kira2 12 jam. Sebenernya kasian juga, belum sebulan udah dibawa perjalanan jauh, tapi mau gimana lagi, bundanya ada urusan yang harus diselesaikan. Bunda harus ikut psikotes buat lanjut kulih lagi. Tadinya mikir D ditinggal dulu di Kudus 2 hari, bundanya balik jakarta sendirian, ujian selese langsung balik kudus lagi. Tapi ayah bilang ada bagusnya kalo balik kerumah bisa adaptasi biar ga kaget kalo terlalu mepet sama masuk kantor. Sebagai istri harus nurut donk ya..

Semalem sebelum ayah balik Payakumbuh, semaleman nangis bombay. Ga sanggup ngebayangin gimana harus tinggal berdua aja sama D, ngurusin D sendirian, tanpa bantuan orang tua, tanpa ART (bukannya ga mau pake ART, tapi belom dapet). Ayah selalu ngeyakinin kalo aku pasti bisa walaupun emang berat, ini karena belum terbiasa aja. Tapi ternyata, sumpah ini berat banget. Jagain, mandiin, nyusuin, nyuci baju popoknya D, nyuci baju sendiri, masak al kadarnya, semua dilakuin sndirian. Hari pertama ditinggal ayah, ga berhenti2 nangis, nyusuin sambil nangis, gendong sambil nangis, makan sambil nangis, kayanya semua dilakuin sambil nangis. *Ok, agak lebay*.

Hari kedua udah ga terlalu sering nangis, walaupun masih. Udah mulai berasa capenya, apalagi D udah mulai sering melek, sering nangis, maunya digendong. Ditambah di rumah lagi ada tukang yang bangun dapur (slama ini blom punya dapur) jadi di rumah ga bisa leluasa, berisik juga. Hari ketiga, makin stress, makin cape. Sempet minta balik lagi ke kudus aja kalo udah selese ujiannnya. Tapi ayah bilang gimanapun dirumah sendiri lebih baik, aku harus sabar. Jadi rencana balik lagi ke Kudus dicoret. Selama 3 minggu ngurus D sendirian, makan ga teratur (kalo ada yang bisa dimakan atau kalo ga males keluar), alhasil berat bundanya turun 16 kg, tekor 2kg dalam 1,5 bulan. Tapi sekarang jadi balas dendam makannya, dengan dalih gizi untuk D, bundany makan dengan porsi kuli (mumpung minta apa aja dibeliin sama ayah, hihihi). Ga berani nimbang lagi deh. Hihihi…

Akhirnya, kaya yang diceritain di postingan ini, karna ga tega, ayah ngajak kami ke Payakumbuh aja. Jadilah ulang bulan keduanya D dirayain di Payakumbuh. Ok, ga dirayain sih, maksudnya pas kita lagi di sini. Ok, cukup sekian sampah bundanya D selama sebulan ini. Lalu gimana perkembangan D di bulan pertama dan keduanya?

  • Beratnya terakhir nimbang pas umur 6w 4d 5,2 kg, naik 1,6 kg dari berat lahir
  • Puput pusernya di hari ketujuh
  • Ditindik pas umur 2 minggu, dan nangis cuma pas ditusuk jarumnya aja, abis itu diem, padahal bundanya udah panas dingin aja. Anak pinter..
  • Aqiqah udah dilaksanain tanggal 9 Oktober kemarin. Hmm, telat sih, ga bisa sesuai sunnah di hari ketujuh. Acaranya sederhana aja, cuma ngundang sekitar 30 orang ibu2 pengajian, sodara2, tetangga. Kambingnya pesen di Cahaya Aqiqah (referensinya dari blog Mba Anis), Alhamdulillah memuaskan. Foto2 Aqiqah? Ga ada sama sekali! Datanya blom dipindahin dari digicam dn digicamnya HILANG pas kami bertiga jalan2 ke Pekanbaru minggu lalu. Diikhlaskan saja lah.. *sambil nangis garuk2 tanah*
  • Sudah Imunisasi Hepatitis 1&2, BCG1, Polio1. Tiap imunisasi juga ga nangis, cuma teriak pas ditusuk, eaaaa, trus langsung diem. Nanti tanggal 7 jadwalnya DPT sama polio 2.
  • Merhatiin orang yang ngomong sama dia, sesekali senyum atau nyengir lebar, terutama kalo pagi2 bangun tidur. Kalo dibilang "Assalamualaikum Delisha.., anak ayah bunda udah bangun ya.." Pasti dia langsung nyengir kaya gini:
  • Posisi tidur favoritnya miring dan kepalanya dongak banget sampe2 bundanya khawatir lehernya knapa2.
  • Karena hobinya bobo miring, sempet beberapa kali bisa nengkurepin badannya sendiri dan angkat2 kepala biarpun cuma bentar2. Tapi tangannya masih kejepit badan, jadi haru dibantuin ngeluarin tangannya. Kalo udah bosen tengkurep nangis, tapi pernah juga tengkurep sampe ketiduran.
  • Tangan kakinya gerakannya aktif banget, sampe2 kalo lagi nangis gendongnya sampe kewalahan. Tangannya suka genggam apa aja yang bisa digenggam termsuk jambakin rambut sendiri sama narik antingnya sampe lepas kalo lagi ngamuk. hiks..
  • Frekuensi mimiknya kalo siang paling lama tiap 3 jam sekali, tapi seringnya 1,5-2 jam skali.
  • Bobo malemnya jam 11an, bangun 2-3 kali buat mimik. Bangun paginya jam 6an, tapi siangnya masih sering bobo.
  • Frekuensi pee nya masih sering, poo nya juga masih sekitar 4-5 kali sehari. *ini wajar ga ya?*
  • Sampe sekarang bunda blom nyetok ASIP, parah! Rencananya nyetok pas udah balik dari Payakumbuh, cuma seminggu sebelum masuk kantor, alamat harus kejar tayang pumping dan ga boleh tekor tiap harinya. Untungnya bunda ngantor lagi cuma sampai akhir tahun, mulai awal tahun depan statusny balik jadi mahasiswa lagi, jadi lebih banyak waktu buat D dan stok ASIP ga perlu banyak2 karna sehari paling kuliah cuma sampe siang aja. Yaayy!!! Semangat, harus bisa!!!

Hmm, apa lagi ya? Jadi lupa gini apa yang mau ditulis, padahal udah direncanain apa aja yang mau ditulis. Yasudlah nanti kalo inget diupdate…
*Untuk bidadari kecilku*
Dua bulan sudah kamu hadir dalam hidup bunda dan ayah, membawa kebahagiaan tak terkira
Maafkan kami yang tak bisa menjadi ayah dan bunda yang sempurna untukmu
Tapi kami ingin kamu tau, bahwa bunda dan ayah sangat mencintaimu, dan selalu berusaha member yang terbaik untukmu
Lekaslah besar anakku sayang, semoga kamu selalu bahagia dan membawa kebahagiaan bagi semua orang seperti doa kami melalui namamu, Delisha…

Bundayah love u so much...

*foto pas Lebaran 1431 H*


Cup cup muach
- Bunda, Ayah, Delisha-


10 komentar:

anis mengatakan...

seruuu yah py baby...badan sukses olaharaga intensif trus, idem aku juga tekor BB sekarang siy dah impas...kecuph kecuph buat si kecil yah.BB-nya mirip nay2 tuh *pegel :p.kpn yah ketemuan...

Anonim mengatakan...

nice, saya juga dari payakumbuh :)

ini forum kita
http://payakumbuh.us/

netta mengatakan...

senyum bangun tdrnya lucu...
lngsg ceria gt =D

endahhh mengatakan...

bunda nay:iya..seruu.. nay kapan jadwal ke DSA mba?siapa tau ketemu di buah hati..
cium buat naynay dari delisha&bundanya
@anonim:makasih..
@bunda zi:iya,biarpun muka kucel sama bau acem,tetep nyengir lebar.hihihi...

chocofloat mengatakan...

hi Ciiin...
senang ya punya baby..
pengen lagi..
hehehehe..

iya heran anak sekarang
dee juga berkali kali tengkurap.. tapi ga bisa balik..
hahahaha

endahhh mengatakan...

pegen lagi??*ntar dulu mama,aku masih pup di celana:kata dee*
gimana kerja hari pertamany?share yakz..

Nova Lumar mengatakan...

say turun nya banyak bener, ngga perlu diet tuh hihi

kiss buat baby D yah, gemez ma rambutnya tuh :D

endahhh mengatakan...

itu 3 minggu lalu mommy...gatau deh skarang jadi brapa naiknya,tiap hari makan masakan minang dengan porsi aduhai.
kiss juga buat diva yang lucu...

debi-ebong-bongky mengatakan...

aduhh bunda delishaa kangen nihh
mami qania baca blog bunda.
Bundanya D kan sama nasibnya ama mami qania heheh.
Buk maaf ya aq baru ol..maklum masih belum bisa menyesuaikan dengan jadwal qania yang masih ngawur.sekarang udah ocray banget
sekarang dimana?? masih dipayakumbh ng?gimana naik pesawat kemaren?kalo masih email aq ya justdebi81@yahoo.com rumah ku deket dengagn Basko Mall.

oh iya jangan ampe telat2 makan bukk nanti asinya berenti, makan jantung pisang (kalo aq pas beli pecel minta dibanyakin, dirumah direbus aja ampe eneg2 makannya) wah asi jadi banyak kalo mompa dpt 100ml, terus abis ngasih asi makan roti pake mentega dan keju.
Mami qania udah mimpi buruk juga ditinggal papanya hehe yang cuma 5 hari dirumah. Besok kalo ke Jakarta alamat mimpi buruk yang ke2 secara mo kerja, n sekarang blm dpt orang buat jagain qania kalo maminya kerja.

endahhh mengatakan...

mami qania.. delisha udh balik jakarta minggu lalu.. qania kapan ke jakarta?iya nih,makannya ga teratur,takut asinya walaupun tetep lancr tp ga ada gizi..