Kamis, 30 Desember 2010

Family Financial Planning

Weeww, tumben-tumbenan nih nulis tentang keuangan keluarga. Gara-gara kemaren pas orientasi mahasiswa baru *berasa baru lulus SMA*, ada materi Pengelolaan Keuangan Keluarga oleh Ahmad Gozali.

Dari semua materi orientasi, kayanya cuma ini deh yang kena banget. Kenapa? Karena di keluarga kecil kami, manajemen keuangannya masih NOL BESAR!!! 

Tabungan?kalo nyisa

Asuransi?ASKES doangan.haha

Dana cadangan?Masih diutakatik

Tabungan pendidikan delisha?nol

Emas?nol

Reksadana?nol

See? NOL BESAR kaaannn?

Setelah dapet pencerahan dari sang pakar, mulailah emak bodoh ini mikir tentang manajemen keuangan keluarga. Yang pertama, mulai dari pos PENDAPATAN. Sebagai PNS, penghasilan per bulan kami otomatis tetap *tetap pas2an, haha*, kecuali kalau telat, pulang cepat atau bolos. Udah pasti dipotong.

Penghasilan tambahan? sementara ini belum, semoga bulan-bulan selnjutnya Dr.Clodi mulai memberikan tambahan untuk kami. Amiiin...

Pos selanjutnya, PENGELUARAN. NAh mulai disini nih, kesalahan kami. Urutan prioritas kami adalah :

Biaya Hidup (bahan makanan, listrik, telepon,dsb)

Cicilan hutang (KPR, Utang Bank)

Kebutuhan masa depan (tabungan, investasi, dsb)

Agama/sosial (zakat, kurban, sedekah, dsb)

Kalo menurut Gozali, ini urutan prioritas keluarga miskin, g bakal bisa kaya kalo gini terus). Menurutnya, urutan yang benar adalah dri yang beresiko tinggi ke resiko rendah. Kya gini:

Agama atau sosial, sekitar 2,5%

Cicilan utang, max 35%

Kebutuhan masa depan, sekitar 10% untuk yang sudah berkeluarga, lebih besar lbih baik

Biaya hidup, sisanya

Kenapa biaya hidup ditaruh yang paling bawah dan jumlahnya adalah sebesar sisanya? Karena, kebutuhan hidup akan menyesuaikan pendapatan. Semakin tinggi pendapatan, pasti kebutuhan hidupnya juga akan meningkat. Pada prinsipnya kan uang itu untuk dihabiskan, jadi kalo kaya yang selama ini kaya yang kami lakuin, nabung kalo ada sisa, ga bakalan bisa ngumpul itu uang. Pasti adaaaa aja yang mau dibeli. Nah, kalo biaya hidupnya ditaruh paling bawah kan kalo misal di akhir bulan ada sale, kalo ada uang bisa langsung kita beli, dan kalo kita ga punya uang ga bakalan beli kan? Beda kalo kita punya uang "sisa" itu, pasti timbul konflik batin, beli.. engga.. beli.. engga.. Kalo beli, ntar ga ada uang sisa, kalo engga sayang diskonnya. iya kaaaaan?

Terus, tentang DANA CADANGAN. Dana cadangan ini ga boleh diutaktik kecuali keadaan darurat seperti sakit, musibah. Besarnya 3-6 kali pengeluaran bulanan. Kenyataannya, dana cadangan kami ga nyampe segitu dan masih diutak atik aja. 

OK lah, mumpung awal bulan dan awal tahun, mari kita atur lagi keuangan kita beibeh!!!

*bersambung episod 2*

Rabu, 29 Desember 2010

Update lagi (akhirnyaaa)

Duuhh, maapkeun emak sok sibuk ini, jadi lupa update blog. *bersih-bersih debu&sarang laba-laba*

Belakangan emang lagi ngurusin Online Shop yang lagi dirintis, namanya Dr.Clodi. Dari namanya udah jelas lah ya, OLSnya jualan cloth diapers aka clodi, dari yang lokalan sampe impor, pastinya dengan harga yang boleh diadu! Buat mommy yang lagi nyari clodi, sok atuh mampir kesini dan dapetin harga spesial. Ada Pempem, Cluebebe, Coolababy, Green Nappy, Bum Genius, Fuzzibunz dan masih banyak lagi!

*ini logony sementara aja sambil nunggu logo benerannya jadi. :)

Lalu, sekarang cerita tentang Delishaku yang udah 4 bulan aja umurnya. Udah bisa apa Delisha? udah bisa tengkurep sendiri, biarpun masih agak males. Trus udah bisa ketawa ngakak kalo diajak becanda, atau dikagetin. Makin menyenangkan main2 sama si anak lucu ini. Hmmm, apa lagi yaa?

Oh iya, Delisha juga udah kopdaran sama Naynay nya Bunda Anis dan Akhtar nya Bunda Kiky lho... Kalo ketemu Naynay di Rumah Sakit pas imunisasi, ketemu akhtar pas main ke kantor bunda. Sayang ga sempet poto2 sama Nay, tapi sama akhtar sempet donk poto ala studio, biarpun akhtarnya nangis karna ngantuk (pinjem poto y ky..)

Delisha juga dapet kado dari temen2 dan auntie2 cantik nih...

Ada boneka Barney dari Diva&MomyNov:

Ada sweater dari Akhtar&BundaKy:

Ada juga dari Mas Ganteng&Ibu Tya:

Terimakasih ya mommy2 cantik dan temen2 delisha yang cantik&ganteng...

Oiya, Delisha ikut2an Akhtar ikutan MooMooKow 27Des-3Jan weekly free give entries, alhamdulillah kepilih juga. G mungkin menang sih, tapi ga apalah, kata kiky yang penting eksis. Like Delisha yaaa..

klik like di http://www.facebook.com/moomookow
klik like di http://www.facebook.com/photo.php?fbid=179891365367967&set=a.179891298701307.43829.147395065284264

Makasih...

Minggu, 28 November 2010

Ada apa dengan sufor?

Sebelumnya mau ngomong dulu, postingan ini bukan berarti saya mendukung pemberian sufor ya...

Sebenernya ini cuma tentang kebingungan (baca:ketidaktahuan) gue pribadi tentang sufor. Barusan ada temen yang nanya ke gue, emang ada apa dengan sufor? Kok barusan baca status orang, kayanya sufor jahat banget?

Dan dengan bloonnya gue cuma jawab, hmm, knapa ya??? Yang gue tau cuma sufor itu ga baik buat bayi (kaya yang dibilang organisasi2 tentang ASI itu). Tapi tentang alasan pastinya gue juga ga ngerti. Lalu, senjatata andalan keluar, tanya om google. Dapet artikel disini.

Kalo mau jujur sih, setelah baca disitu, gue mau bilang, gue waktu bayi minum sufor, tapi ga bodoh juga, ga asma, ga alergi, dsb... bukan berarti gue ngedukung pemberian sufor ya.. toh gue juga ibu menyusui kok, ya pasti gue dukung ASI donk..

Abis baca artikel tadi gue jadi tertarik buka2 webnya, baca yang ini dan ini. Tapi kok lagi2 gue belum bisa nemuin jawaban atas pertanyaan temen gue tadi ya? Malah dia ngasih pertanyaan yang makin susah, trus kalo emang ibunya ga bisa ngasih ASI, misal meninggal atau ASI emang bener2 ga keluar padahal segala cara udah diupayakan, anaknya minum apa?

Ibuibu.. adakah yang bisa bantu saya?

Terus 1 pertanyaan lagi, kenapa ibu2 milih ngasih UHT ketimbang sufor setelah anaknya 1 tahun? Bukannya sama2 susu sapi juga ya?

Need help... Makasih sebelumnya buat ibu-ibu yang udah sharing...

Selasa, 23 November 2010

Delisha is 3 Months Old

*judulnya ngikut kata lilypie di sebelah*

Gadisku udah 3 bulan... 3 bulan lagi MPASI!Yayyy!!!
Kalo ditanya udah bisa apa, hmmm, apa yaaa? Dibanding bulan lalu kemajuannya sekarang udah tegak angkat kepala kalo ditengkurepin, bisa balikin badan sendiri kalo udah cape.

Tapi ada juga kemundurannya, jadi ga mau tengkurep sendiri. mungkin keberatan badan, hihihi... soalnya pas umur 2m10d itu udah 6,2kilos.

Dan yang bikin emaknya mewek itu D sekarang ga mau ngedot... *nangisgarukgaruk tanah* Padahal emaknya udah ngantor lagi sejak jumat. Hari pertama cuma mau abisin ASIP 250ml, hari kedua 300ml, hari ketiga 370ml. Alhamdulillah sih ada peningkatan, tapi tetep aja dikit. Jadi pengen resign aja kalo ga inget cicilan KPR. :(


Delishaku... sehat terus ya naak, jadi anak yang solehah...


We love u too much...

*foto delisha pas 2mos 2weeks*

Minggu, 21 November 2010

Swim My Baby Swim

Hari Senin kemarin Delisha diajak ayah bunda berenang. Hmm, bundanya ga berenang sih, ayah sama delisha aja. Renangnya di clubhouse komplek tetangga. Sebenernya agak nekat juga sih ngajak delisha berenang di kolam gede, karena delisha belum genap 3 bulan dan ini baru pertama kali delisha berenang, di kolam karet pun belum pernah. Tapi bismillah aja deh, toh air kolamnya juga lumayan ok, ga bau kaporit banget. tapi harus tetep dijaga banget biar ga ada air yang masuk ke mulut...

Ini nih foto2nya... *Maapkeun fotonya jelek2, pake kamera hp dan di kompi baru blom diinstall sotosop*

udah siap pake baju renang dari rumah... *baju renangnya udah dibeli dari delisha umur 7 bulan di perut. Hihihi*









pertama kali dicemplungin, mukanya masih ngeri...









Bergaya dulu donk mau difoto...









Mulai dilepas...









Jadi kesenengan, renangnya jauh2 dari ayah...









Cape ah.. istirahat dulu...









Coba2 gaya punggung...









Udah slese berenang...









Berenangnya cukup 10 menit aja.. langsung ganti baju panjang biar anget. Ga lupa minyak telonnya donk.. Kayanya delisha kecapean abis berenang, masuk mobil langsung tepar, bobo pules. Pas udah bangun dirumah dipijit deh sama ayah bunda biar badannya enak, ga masuk angin. Abis itu.. bobo lagi deh!!

Nanti kalo ayah pulang kita berenang lagi ya nak... ntar bunda ajarin gaya kupu2 deh.. hihihi...

Sabtu, 23 Oktober 2010

Dua Bulan Bersamanya

Tak terasa Delishaku sudah genap 2 bulan. Dua bulan yang menakjubkan!!! Yaahh, walaupun ga boong, ngurus baby pasti cape, tapi semuanya terbayar lunas saat melihat senyumnya, wajah damainya, juga hal baru yang selalu ditunjukkannya setiap saat. Dan beginilah perkembangan Delisha plus curhatan (baca:sampah) bundanya Delisha selama dua bulan ini (bulan pertama tulisannya cuma nangkring di draft).

Di 4 hari pertama D hadir di dunia, bundanya sempet stress gara-gara produksi ASI yang ga lancar. Apalagi waktu di rumah sakit babynya ga rooming in, jadi ga bisa bebas belajar nyusuin. Dua hari di rumah sakit cuma 4 kali D dibawa ke ruanganku, itupun cuma beberapa menit. Alhasil ASI bunda amat sangat ga cukup buat D, selesai mimik dia masih nangis kejer, karna ga tega, suforpun diberikan. Ga mau terus-terusan D kena sufor, bundanya usaha ala kadarnya. Berbekal prinsip supply=demand, merah pake tangan dicoba, siapa tau bisa meningkatkan demand, jadi supply pun tambah. Tapi ternyata, udah meres sampe nangis2 ASI yang keluar cuma cukup buat ngebasahin pantat botol, paling 10-20ml. Tanya sana sini, termasuk ke bunda dhita gimana cara ningkatin produksi ASI. Katanya emang wajar kalo di awal masih sedikit produksinya, yang penting banyak minum air putih, kalo perlu suplemen, dan yang terpenting positive thinking.

Untungnya bunda yang hampir putus asa ini punya suami yang terus2an support istrinya. Ayah beliin aku katuk, sari kurma, breastpump, nemenin aku pumping, dan selalu ngingetin buat positive thinking dan jangan sampai stress. Alhamdulillah di hari kelima, malem2 lagi nyusuin D, dari PD satunya ASInya netes2, banyaaak!! Mau nangis rasanya saking bahagianya. Say goodbye to Sufor! Yahhh, katakanlah D gagal ASI eksklusif karena sempet kena sufor, tapibukan berarti D jadi anak sapi kan? D anak kesayangan ayah bunda. D pasti tau ayah bundanya selalu berusaha memberikan yang terbaik.

Hari-hari selanjutnya, pas masih tinggal di Kudus, rasanya seperti hidup di dunia mimpi yang indaaah banget. 24 jam sehari, 7 hari seminggu, 4 minggu dijalani bersama orang-orang tercinta. D dan ayah. Juga ibu, bapak, dan ade2ku. Dikelilingi orang2 tercinta, apa lagi yang kurang dalam hidup ini? Apalagi sejak kuliah aku emang biasa jauh dari mereka. Mandiin D, gantiin popok, begadang shift2an tiap malem, semuanya dilakuin berdua ayah (kecuali cuci popok, ini tugas eyang ti, dan ternyata setelah nyuci popok sendiri baru nyadar tugas ini berat banget, noda poo nya susaaah banget ilang, tangan sampe lecet2. hihihi..). Kalo kami berdua lagi ngantuk berat, ada eyang ti-kung nya yang selalu siap sedia dengan senang hati jagain D, jadi kami bisa bobo siang deh…

Trus, 3 minggu kemudian, mimpinya harus berakhir, harus kembali ke dunia nyata. Pas umur 23 hari, D dibawa pulang ke Ciputat pake mobil, kira2 12 jam. Sebenernya kasian juga, belum sebulan udah dibawa perjalanan jauh, tapi mau gimana lagi, bundanya ada urusan yang harus diselesaikan. Bunda harus ikut psikotes buat lanjut kulih lagi. Tadinya mikir D ditinggal dulu di Kudus 2 hari, bundanya balik jakarta sendirian, ujian selese langsung balik kudus lagi. Tapi ayah bilang ada bagusnya kalo balik kerumah bisa adaptasi biar ga kaget kalo terlalu mepet sama masuk kantor. Sebagai istri harus nurut donk ya..

Semalem sebelum ayah balik Payakumbuh, semaleman nangis bombay. Ga sanggup ngebayangin gimana harus tinggal berdua aja sama D, ngurusin D sendirian, tanpa bantuan orang tua, tanpa ART (bukannya ga mau pake ART, tapi belom dapet). Ayah selalu ngeyakinin kalo aku pasti bisa walaupun emang berat, ini karena belum terbiasa aja. Tapi ternyata, sumpah ini berat banget. Jagain, mandiin, nyusuin, nyuci baju popoknya D, nyuci baju sendiri, masak al kadarnya, semua dilakuin sndirian. Hari pertama ditinggal ayah, ga berhenti2 nangis, nyusuin sambil nangis, gendong sambil nangis, makan sambil nangis, kayanya semua dilakuin sambil nangis. *Ok, agak lebay*.

Hari kedua udah ga terlalu sering nangis, walaupun masih. Udah mulai berasa capenya, apalagi D udah mulai sering melek, sering nangis, maunya digendong. Ditambah di rumah lagi ada tukang yang bangun dapur (slama ini blom punya dapur) jadi di rumah ga bisa leluasa, berisik juga. Hari ketiga, makin stress, makin cape. Sempet minta balik lagi ke kudus aja kalo udah selese ujiannnya. Tapi ayah bilang gimanapun dirumah sendiri lebih baik, aku harus sabar. Jadi rencana balik lagi ke Kudus dicoret. Selama 3 minggu ngurus D sendirian, makan ga teratur (kalo ada yang bisa dimakan atau kalo ga males keluar), alhasil berat bundanya turun 16 kg, tekor 2kg dalam 1,5 bulan. Tapi sekarang jadi balas dendam makannya, dengan dalih gizi untuk D, bundany makan dengan porsi kuli (mumpung minta apa aja dibeliin sama ayah, hihihi). Ga berani nimbang lagi deh. Hihihi…

Akhirnya, kaya yang diceritain di postingan ini, karna ga tega, ayah ngajak kami ke Payakumbuh aja. Jadilah ulang bulan keduanya D dirayain di Payakumbuh. Ok, ga dirayain sih, maksudnya pas kita lagi di sini. Ok, cukup sekian sampah bundanya D selama sebulan ini. Lalu gimana perkembangan D di bulan pertama dan keduanya?

  • Beratnya terakhir nimbang pas umur 6w 4d 5,2 kg, naik 1,6 kg dari berat lahir
  • Puput pusernya di hari ketujuh
  • Ditindik pas umur 2 minggu, dan nangis cuma pas ditusuk jarumnya aja, abis itu diem, padahal bundanya udah panas dingin aja. Anak pinter..
  • Aqiqah udah dilaksanain tanggal 9 Oktober kemarin. Hmm, telat sih, ga bisa sesuai sunnah di hari ketujuh. Acaranya sederhana aja, cuma ngundang sekitar 30 orang ibu2 pengajian, sodara2, tetangga. Kambingnya pesen di Cahaya Aqiqah (referensinya dari blog Mba Anis), Alhamdulillah memuaskan. Foto2 Aqiqah? Ga ada sama sekali! Datanya blom dipindahin dari digicam dn digicamnya HILANG pas kami bertiga jalan2 ke Pekanbaru minggu lalu. Diikhlaskan saja lah.. *sambil nangis garuk2 tanah*
  • Sudah Imunisasi Hepatitis 1&2, BCG1, Polio1. Tiap imunisasi juga ga nangis, cuma teriak pas ditusuk, eaaaa, trus langsung diem. Nanti tanggal 7 jadwalnya DPT sama polio 2.
  • Merhatiin orang yang ngomong sama dia, sesekali senyum atau nyengir lebar, terutama kalo pagi2 bangun tidur. Kalo dibilang "Assalamualaikum Delisha.., anak ayah bunda udah bangun ya.." Pasti dia langsung nyengir kaya gini:
  • Posisi tidur favoritnya miring dan kepalanya dongak banget sampe2 bundanya khawatir lehernya knapa2.
  • Karena hobinya bobo miring, sempet beberapa kali bisa nengkurepin badannya sendiri dan angkat2 kepala biarpun cuma bentar2. Tapi tangannya masih kejepit badan, jadi haru dibantuin ngeluarin tangannya. Kalo udah bosen tengkurep nangis, tapi pernah juga tengkurep sampe ketiduran.
  • Tangan kakinya gerakannya aktif banget, sampe2 kalo lagi nangis gendongnya sampe kewalahan. Tangannya suka genggam apa aja yang bisa digenggam termsuk jambakin rambut sendiri sama narik antingnya sampe lepas kalo lagi ngamuk. hiks..
  • Frekuensi mimiknya kalo siang paling lama tiap 3 jam sekali, tapi seringnya 1,5-2 jam skali.
  • Bobo malemnya jam 11an, bangun 2-3 kali buat mimik. Bangun paginya jam 6an, tapi siangnya masih sering bobo.
  • Frekuensi pee nya masih sering, poo nya juga masih sekitar 4-5 kali sehari. *ini wajar ga ya?*
  • Sampe sekarang bunda blom nyetok ASIP, parah! Rencananya nyetok pas udah balik dari Payakumbuh, cuma seminggu sebelum masuk kantor, alamat harus kejar tayang pumping dan ga boleh tekor tiap harinya. Untungnya bunda ngantor lagi cuma sampai akhir tahun, mulai awal tahun depan statusny balik jadi mahasiswa lagi, jadi lebih banyak waktu buat D dan stok ASIP ga perlu banyak2 karna sehari paling kuliah cuma sampe siang aja. Yaayy!!! Semangat, harus bisa!!!

Hmm, apa lagi ya? Jadi lupa gini apa yang mau ditulis, padahal udah direncanain apa aja yang mau ditulis. Yasudlah nanti kalo inget diupdate…
*Untuk bidadari kecilku*
Dua bulan sudah kamu hadir dalam hidup bunda dan ayah, membawa kebahagiaan tak terkira
Maafkan kami yang tak bisa menjadi ayah dan bunda yang sempurna untukmu
Tapi kami ingin kamu tau, bahwa bunda dan ayah sangat mencintaimu, dan selalu berusaha member yang terbaik untukmu
Lekaslah besar anakku sayang, semoga kamu selalu bahagia dan membawa kebahagiaan bagi semua orang seperti doa kami melalui namamu, Delisha…

Bundayah love u so much...

*foto pas Lebaran 1431 H*


Cup cup muach
- Bunda, Ayah, Delisha-


Jumat, 22 Oktober 2010

Picture of The Day (2)

Kata siapa aku cantik? Aku kan ganteng...

*Kerjaan emak iseng*

Senin, 18 Oktober 2010

Picture of The Day


Delisha in pink
a week to 2 months

Kamis, 14 Oktober 2010

First Flightnya Delisha



Tanggal 12 kemarin, pas di usia 7 minggu, Delisha diajak ayah bunda naik pesawat. Mau kemanakah Delisha? Delisha sama bunda ikut ayah ke Payakumbuh. Yaayyy!!! Sebenernya ga ada skenario kaya gini sih, rencananya bunda ngelahirin di Kudus, trus 3 atau 4 minggu sebelum cuti abis baru balik Jakarta. Tapi ternyata ada hal yang bikin bunda harus balik Jakarta lebih cepet, jadinya pas umur 23 hari Delisha udah dibawa ke Jakarta naik mobil selama 12 jam.Terus, bunda di rumah cuma berdua aja sama Delisha, semua dikerjain sendiri, walaupun bahagia, tapi ga boong capenya bukan main, sampe2 makan aja kalo sempet. Karna kasian sama istrinya, jadinya ayah ngajakin kita buat ke Payakumbuh aja, ngabisin cuti bunda bersama ayah.

Sebenernya perjalanan Delisha ini banyak ditentang orang-orang (halah bahasanya berat amat yak, ditentang), katanya kasian, 2 bulan aja belum genep kok udah diajak naik pesawat. Bundanya juga awalnya 50:50, antara iya dan ngga. Setelah googling sana sini, bunda semakin yakin buat bawa Delisha ke Payakumbuh. Untuk lebih yakinnya bunda bawa Delisha ke DSA buat konsultasi dan minta surat rekomendasi terbang.

Oh iya, pas ke dokter ini ketauan kalo Delisha alergi susu sapi. Ceritanya, beberapa hari emang muka, tangan dan kakinya bintik2 merah, terutama di bagian deket mata, merah dan bengkak kaya abis ditonjokin. Bundanya udah curiga jangan2 alergi nurun dari ayahnya yang alergi seafood, tapi perasaan bunda ga makan seafood. Ternyata kata pak dokter alergi suu sapi. Bener juga sih, soalnya bundanya gila2an minum susu UHT, seliter abis dalam 1 atau 2 hari. Jadi sekarang bunda harus say goodbye sama susu UHT favorit, keju, es krim, yoghurt dan temen2nya. Hiks.. gapapa lah, semua demi Delisha…

Balik lagi ke first flight nya Delisha, si anak pinter ini selama di jalan menuju bandara udah bobo, pas nyampe bandara bangun, tapi ga rewel. Sengaja bunda ga kasih susu, biar ntar pas take off dia mau mimik, tapi ternyata pesawatnya delay dan Delisha udah haus, jadilah dikasih mimik tapi ga banyak. Tapi oh tapi, pas pesawat udah mau take off dia malah bobo lagi!! Bundanya panik banget, udah digoyang2in badannya, dikelitikin kakinya tetep ga mau bangun. Akhirnya dipaksa buat mimik ASIP dari dot, tetep ga mau, malah mulutnya ditutup rapet. Bundanya makin panik. Tapi untung aja take off nya ngantri, jadi masih ada waktu buat maksa Delisha mimik, dan akhirnya di detik2 terakhir mau juga. Fiuuhh…

Sampe pesawat bener2 stabil dotnya ga dilepas, biarin aja di mulut biarpun ngisepnya cuma sekali-sekali, soalnya anaknya tidur (kayanya ini anak pelor banget ya, bobo mulu). Sampe mau landingpun dia tetep bobo, bundanya panik lagi karna dotnya ditolak lagi, mulutnya dirapetin. Jadilah pake cara kekerasan (lebay), hidungnya dipencet biar mulutnya ngebuka, dan dotpun dimasukin. Maafin bunda ya nak, ini buat kebaikan kamu kok…

Di Bandara Minangkabau, anak lucu ini pup, jadi ganti diaper dulu. Pas di travel Padang-Payakumbuh, dia bangun, ngeliat2 sekitar, dan ga lama bobo lagi. Karna perjalanan daratnya ini lumayan lama, hampir 4 jam, berkali-kali dia minta mimik, dan karna ASIPnya abis (ada sih, cuma masih dingin di cooler bag) jadi terpaksa bunda nyusuin langsung. Biarpun pake nursing apron, tapi tetep aja kok rasanya risih ya menyusui kalo ada orang lain. Delishanya juga ga nyaman ditutup2 gitu, apronnya disingkir2in mulu.

Sampe Payakumbuh udah jam setengah 6, dia bangun dan pup lagi. Karna disana udaranya dingin, terpaksa Delisha ga mandi. Entah karena udah kebanyakan bobo di perjalanan atau karna di tempat baru, malemnya jadi ga bisa bobo, malah bundanya yang tepar, nyusuin sambil ngantuk2, ketiduran, bangun, ketiduran lagi, bangun lagi, tapi dianya ga bobo2 juga.

Udah 2 hari nih Delisha dan bunda di Payakumbuh. Senaaaang… Bunda udah berasa jadi ibu rumah tangga aja, seharian ngurusin anak, dan sorenya nunggu suami pulang kerja. (ya..ya.. buat ibu2 lain mungkin biasa banget, tapi buat ayah bundanya Delisha yang biasa jauhan, rasanya luar biasa).

Ok, segini dulu cerita Delisha. Buat mommy2 yang mau bawa babynya terbang, ini tips standar dari bunda:
Pastikan babynya dalam keadaan sehat, yang pasti ga lagi batpil. Kalo perlu minta surat keterangan dari DSA.
Pas landing sama take off babynya disusuin, katanya sih kalo masih ASI bagusan susui langsung, tapi kalo bunda sendiri sih ga nyaman, jadi ASIP aja. Kalo yang udah ga ASI bisa dikasih pacifier, yang penting ngenyot.
Ajak babynya main2 dulu, biar dia cape dan haus jadi pas take off mau minum dan di perjalanan bobo (tapi bangunin sekitar 10 menit sebelum landing biar pas landing mau minum juga)
Peluk babynya selama perjalanan biar dia merasa lebih nyaman.
Pakein baju lengan panjang/jaket/apapun yang hangat biar ga kedinginan, tapi bajunya harus tetep nyaman.
Kalo punya earmuff bisa banget dipakein, kalo ga gapapa kok. *lirik2 ayah minta baby banz buat Delisha *
Diaper bagnya harus siap sedia di tempat yang gampang diambil dan semua keperluannya harus bener2 disiapin di dalemnya.
Sebelum berangkat ajak babynya ngobrol dulu kalo mau diajak naik pesawat, ceritain gimana di pesawat, semoga aja membantu biar babynya ga rewel.
Apa lagi ya..? Pastinya jangan lupa berdoa. Hihihi…

Cup cup muach
-Delisha, Bunda, Ayah-

Selasa, 31 Agustus 2010

Seminggu Sudah Bersamanya...

Tiap inget gimana proses lahirnya D, sambil ngeliatin wajah damainya yang lagi tidur, rasanya ga bisa berhenti bersyukur atas karuniaNya yang teramat indah ini.

Seminggu lalu, pas bangun mau sahur, ada flek merah di celana. Sebenernya malemnya emang perut rasanya udah kenceng2, susah tidur. Jam 3 pagi telpon ayah,minta ayah pulang hari itu juga,takutnya d emang udh mau lahir. Alhamdulillah ayah dapet tumpangan sampe bandara dan dapet tiket hari itu.

Jam 8 pagi,kontraksi udah makin sering, akhirnya diputuskan langsung ke RS aja. Dan,ujian pertama dimulai. Mobil bapak tiba2 ngadat ga mau di starter,padahal sebelumnya ga knapa2. Akhirnya ke RS naik angkot bertiga bapak ibu.hehe...

Sampe RS isi administrasi,masuk IGD,periksa dalem bukaan 3. Langsung disuruh ganti baju pasien,pasang infus,masuk ruang bersalin (padahal kirain nunggu di ruang perawatn dulu). Mules kontraksinya sering,tapi ga terlau sakit.masih bisa ktawa2 telponan sama ayah. Di pikiran ditegasin selalu kalo sakit inilah yang ditunggu2 selama 9 bulan, jadi ga boleh ngeluh.. Nunggu disini rasanya jam ga mau jalan, lamaaaa banget. Jam 2 siang PD lagi,bukaan baru 4 mau ke 5. Jam setengah 5an ibu2 yang diseelah udah lahiran. Agak2 ngedrop karna masuknya hampir barengan,kok aku lama, tapi bersyukur juga berarti ayah bisa nemenin pas D lahir.

Jam 5an ayah dateng, sakit kontraksinya udah ga bisa diboongin, tapi sugesti tadi tetep ditekankan terus, sakit ini yang ditunggu2. Jam 8 ketuban pecah, PD lagi, bukaan 7. Setelah pecah ketuban ini rasanya mulesnya makin menjadi2. Buat istighfar aja udah susah, cuma bisa nyebut allah..,allah.. Disuruh napas panjang juga udah susah, napas jadi pendek2. karna kepala D masih agak jauh dr jalan lahir disuruh miring kiri terus.Tapi tiap miring kiri dorongan buat ngeden kuat bangt,jadinya aku duduk. Dipaksa2 ayah,ibu,suster buat mirng kiri,tapi ga kuat. Udah mulai emosi karna nahan ga boleh ngeden. Untung punya suami sesabar ayah yang ga ngedrop biarpun akunya manja banget kaya gini. Saking manjanya bilang ga kuat,mau sectio aja...padahal itu bodoh banget, udah tinggal nunggu bukaan lengkap kok minta sectio. abisnya kesel,yang di dalem udah dorong2 mau keluar kok ga boleh ngeden.. Sempet juga keluar lebaynya, beberapa kali bilang mau mati.hihihi...

jam setengah 10an ada ibu2 yang udah mau lahiran lagi. Aku,masih stuck di bukaan 8. Pas ibu itu lahir anaknya, ayah bilang alhamdulillah sayang ibu itu udah lahir, habis ini giliran kita. Dan entah knapa kalimat itu rasanya ngasih kekuatan buat bertahan,padahal rasanya badan ga punya tenaga lagi. Apalagi sebelumnya aku muntah2 heboh, semua makanan yang dimakan siangnya kluar semua.

Jam 10 rasanya bener2 ga tahan, dorongan dari dalem bener2 kuat. Aku yakin kalo ini udah bukaan lengkap,minta ayah panggil bidan. Tapi bidannya masih bantuin ibu yang lahiran sebelumnya. pas pd lagi ternyata udah bukaan lengkap. Diajarin ngeden dulu sama bidannya. Oiya, partusnya sama bidan,bukan sama dokter, karna di kudus ini ga ada obgyn cewee,kok kayanya agak risih kalo sama cowo.

Ok, show time. Entah berapa kali aku ngeden dan berkali2 pula salah ngeden, yang ada malah pup. Ayah nemenin prosesnya dari awal sampe akhir. Ayah yang lebih semangat tarik napas dalem2,buang napas, ikutan ngeden, sambil nyemangatin kenceng banget suaranya, malah bikin pengen ketawa.. Bidannya main gunting2 aja, katanya biar lebih gampang, apalagi baby d lumayan besar.

Akhirnya jam 22.40 (di jam ayah) lahirlah putri kami tercinta. Rasanya? Lega.. Si ayah langsung nangis sambil peluk dan cium aku.

Disini ga pake IMD, sedih.. Ngeliat bayi2 lain langsung dikasih sufor, aku udah bilang sama bidannya D jangan sufor dulu. Sesudah dibersihin D diazanin ayah. Abis itu aku minta D untuk coba disusuin. Dia cuma jilat2 putingnya aja. Aku pencet biar kolustrumnya keluar dan dia jilat2. Alhamdulillah biarpun ga pake IMD tapi cairan pertama yang masuk kolostrum bunda.

SUbhanallah,perjuangan menjadi seorang ibu ternyata ga mudah. Rasanya pengen langsung sujud di kaki ibu.. Kalo ditanya gimana rasanya melahirkan, sakit pasti. boong kalo bilang kontraksi itu ga sakit, tapi keindahaan dibalik proses itu jauh mengalahkan rasa sakitnya... Memandang wajahnya untuk pertama kali, rasanya langsung jatih cinta lagi...

Sekarang, si cantik D udah seminggu. Jadi anak yang sehat, pinter, solehah, dan berbakti sama ayah bunda ya sayang...

Bundayah love u so much...

Delisha-bunda pulang dari Rumah Sakit Aisyiyah Kudus

Sabtu, 28 Agustus 2010

hello world!

Halooo, ini aku Baby D... aku udah lahir dari perut bundaku lho.. hari Selasa, 24 Agustus 2010 jam 22.40. Panjangku waktu lahir 50cm,beratku 3.6kg. Aku lumayan ndut ya.. hihihi... Ayah Bundaku memberiku nama Delisha Ednanda Fathiyya. Semoga aku bisa menjadi anak ayah bunda yang bahagia dan membawa kebahagiaan serta menjadi awal yang mulia seperti yang diharapkan ayah bunda dari namaku. Amiiin...


Ini fotoku beberapa jam setelah aku diantar bunda melihat dunia..

Posted by ShoZu

Rabu, 11 Agustus 2010

Gimana Puasa Hari Pertamanya???

Gimana kabar bumil dan baby D di hari kedua ramadhan ini? Akhirnya ramadhan kali ini mau tetep nyobain puasa. Judulnya nyobain ya, jadi kalo ngerasa ga kuat ya ngga dipaksain. Kenapa akhirnya mutusin puasa? Karena baca-baca beberapa referensi kayanya semakin meyakinkan kalo puasa itu gapapa buat ibu hamil selama kondisinya sehat. Selain itu, pas pengajian kantor hubby nanya sama ustadznya, katanya lebih baik kalo sehat dicoba aja.Lagipula selama ini ga ada ceritanya puasa berdampak buruk bagi janin di kandungan (dengan catatan ibunya sehat). Semoga dapat berkah puasanya. Ok, akhirnya dapet lampu ijo dari ayah buat nyobain puasa. Bismillah...

Alhamdulillah puasa hari pertamanya lancar jaya, hmm, walaupun agak berat sih... Tapi beratnya bukan karna lagi hamil, tapi karna keadaan. Halah, apa sih... Jadi yang bikin terasa berat itu karna kemarin pertama puasa di rumah sendiri, jauh dari kantor. jadi abis sahur cuma bisa tidur setengah jam aja, itu juga karna naik kereta, kalo naik jemputan, abis sahur langsung capcus deh.. Seperti biasa bawa motor sampe stasiun, maunya naik kereta ekspress yang setengah 7, ternyata eh ternyata entah kenapa jadwal keretanya pada telat, jadilah naik ekonomi yang penuhnya minta ampun. Jadilah berdiri Sudimara-Tanah Abang desak2an di kereta yang sumpek, panas. Demi bangsa dan negara nih.. (padahal sih demi ngejar absen, biar gaji ga dipotong, hihihi..)

Udah gitu, pulangnya juga ga jauh beda keadaannya. Kereta yang judulnya ber AC itu udah kaya tempat sauna aja. Bedanya kalo sauna lega, kalo ini buat nafas aja susah. Pas pulang ini udah agak-agak lemes, ditambah kondisi kereta kaya gitu, cuma sayang banget mau buka, udah jam setengah 6 ini. Jadilah hari pertama walaupun berat dijalani dengan lancar, alhmdulillah... Semoga hari ini lebih lancar daripada kemarin...

Hmm, tentang pola makan, bumil menganut tetep harus 3 kali makan. Untuk menu sahurnya kemarin makan nasi plus ikan bakar (tanpa sayur, hiks..) ditambah segelas susu, plus sari kurma (makan pertama). Pas buka, menurut referensi yang dibaca sebaiknya konsumsi glukosa yang cepat dicerna, kemarin sih minum air putih, sari kurma, sama es buah. Karna ga bisa langsung makan berat jadi gadoin capcay tanpa nasi dulu (makan kedua). Setelah tarawih baru makan ketiga dengan menu lengkap (nasi, sayur, ikan, buah, susu). Trus walaupun banyak makan yang manis-manis, air putih ga boleh kurang juga donk, tetep minimal 2 liter per hari.

Semoga dengan pola makan seperti ini bisa mencukupi kebutuhan gizi baby D tercinta. So far sih baby D belum menunjukkan tanda-tanda kurang bagus dalam keadaan bundanya puasa, frekuensi gerakan masih tetep sama kaya sebelum puasa. Tapi untuk lebih jelasnya besok pas kontrol selanjutnya baru bisa dipastikan. Kalo emang ternyata kondisinya kurang bagus ya puasanya dihentikan saja.

*Bantuin bunda buat puasa ya sayang, tapi kalau kamu ngga kuat puasanya kasih tanda ke bunda, biar bunda ga maksain diri...Semoga puasa juga membuat Baby D lebih sehat dan Insyaallah jadi anak yang kuat, dan sabar. Amiiin... *

Oiya, besok hari terakhir kerja sebelum cuti. Yaaayyy!!! Sebenernya hubby udah ngerayu biar cutinya mulai awal minggu ini aja, pas usia kandungan 36 weeks, tapi berhubung udah beli tiket pesawat ke Semarang (rencana lahiran di Kudus biar ada ibu dan keluarga yang bantuin) tanggal 17 Agustus, jadilah ngotot tetep minggu depan cutinya. Ga kebayang seminggu dirumah ga ngapa-ngapain pasti iseng banget. Semoga ntar tanggal 17 ga ditolak sama maskapai buat terbang di usia kandungan 37 weeks, agak khawatir juga sih. Hmm, mungkin ntar boong2 dikit aja, bilang aja masih 8 bulan. Sssstt, jangan bilang-bilang ya...

BTW Kemarin sempet ditanya sama Jeng Kiky n Bundanya Kakak Rayan, mau kado apa? Ok, sekarang bunda sama Baby D mau launching wishlist.. Yaitu...
1. Doa semoga baby D sehat selalu sampai waktunya lahir ke dunia ini;
2. Doa semoga proses kelahiran Baby D diberikan kelancaran;
3. Doa semoga Baby D jadi anak yang soleh/solehah, sehat, sempurna tanpa kurang suatu apapun.

Jadi intinya mohon doanya ya... Bukannya sombong ga mau terima kado atau gimana, pastinya seneng banget kalo ada yang ngasih kado, dalam bentuk apapun sesuai selera pemberi ga akan ditolak kok... Tapi yang utama tetep mohon doanya...

**Selamat berpuasa semuanya.. semoga kita semua mendapat keberkahan bulan Ramadhan...**

Kamis, 05 Agustus 2010

Baby D 36 Weeks

Ngeliat angka 29 dibawah gambar bayi di sebelah ini bikin jantung dagdigdug aja..
Seneng pasti, karna bentar lagi ketemu sama baby D. Tapi deg2an juga, takutnya ga bisa jadi ibu yg baik buat baby D... Bismillah aja deh, harus bisa!!!

Kemarin hari Rabu dateng lagi ke Dr Bob. Pas mau USG, dokternya pegang perut gue, nanya sakit ga? Gue jawab ngga, kenceng aja. Katanya itu lagi kontraksi otot rahimnya.. Ooowwhhhh, gitu itu lagi kontraksi ya, gue pikir kenceng karna tendangan Baby D. Abis itu, hal yang paling menyenangkan, USG. Alhamdulillah Baby D sehat, udah 2,7 kg, ketuban cukup, ga ada lilitan, jari-jari lengkap. Sempet juga pas di USG dia senyum... langsung deh pengen mewek... tapi sayangnya bagian ini malah ga di print..

Abis USG, karna dokternya ngeliat kontraksi yang lumayan lama durasinya, disuruhlah periksa dalem. Udah mau nolak aja, ga kebayang gimana malunya, kan dokternya cowo. Tapi ternyata yang PD bidannya. Jangan tanya rasanya PD, sakit sih ngga, cuma ngilu aja, dan malu yang pasti, Dan kagetnya, bidannya bilang, ini udah ada pembukaan 2 cm dan kepala Baby D udah bisa keraba. Hahhhh???

Padahal berdasarkan HPHT itu baru 35W5D, dan gue ga merasa mules apapun. Kata dokternya, mungkin perut kenceng2 itu gue ga sadar kalo itu kontraksi. Trus, menurut USG baby D udh 37w, jadi kalopun dia lahir sekarang bukan prematur, semua organnya udah mateng. Jadi dokternya bilang terserah mau nunggu disitu atau pulang. ya jelas gue milih pulang lah, belum ada pesiapan apapun buat lahiran. Lagian blom ada tanda-tanda lahiran, ga ada flek atau apapun.

Abis itu nelpon si ayah, karna sama-sama awam jadi sama bingungnya. nelpon bapak, ibu, tapi masih cengengesan. sampe-sampe ibu bilang, jangan ketawa mulu, ini kan harus siaga..

Dengan masih agak-agak bingung gue balik ke kantor, nanya sama ibu di ruangan yang lebih pengalaman, dia nganjurin ke bidan poliklinik buat nyari second opinion. Kata bu bidan, mungkin mulut rahim gue emang lembek jadi dipikirnya udah ada bukaan 2 cm. Emang sih ada kontraksi, tapi waktunya ga teratur jadi kemungkinan cuma kontraksi palsu. Syukurlah.. Bu bidan pesen jangan kecapean biar ga keseringan kontraksi palsunya, karna kalo keseringan juga ga bagus. Siap buu... Jadi udah deh dibawa nyantai aja, cuma agak lebih waspada juga dibanding sebelumnya. Kalo sebelumnya masih berani bawa motor sendiri ke kantor pp, skarang udah ngga.

*Baby D sayang, kalo emang ini waktu yang terbaik buat kamu ketemu ayah bunda, kasih tanda-tandanya ya, bantuin bunda. Tapi kalo belum, baik-baik di dalem ya sampai saat yang paling tepat.. We love u..*

Minggu, 25 Juli 2010

Selamat Ulang Tahun Ayah...



Selamat ulang tahun ke-23 Ayah..
Walaupun tak ada kue ulang tahun,
Walaupun tak ada kado,
Walaupun tak ada pelukan dan kecupan mesra,
Semoga hari ini dan hari-hari selanjutnya selalu menjadi indah
Karena selalu banyak cinta dan doa untukmu...

~Bunda dan Baby D~

Rabu, 21 Juli 2010

Puasa Ga Ya???

Insyaallah sebentar lagi kita bertemu lagi dengan bulan Ramadhan. Nah, berhubung ramadhan kali ini Insyaallah Ramadhannya akan dijalani dalam keadaan hamil, otomatis muncul pertanyaan "puasa ga ya??"

Sebenernya dari awal hamil udah PeDe aja kalo puasa pas hamil itu ga bahaya. Kepedean ini berbekal pengalaman ibu pas hamil ade'2 ku masih tetep puasa full dan semuanya baik2 aja. Tapi, begitu ke Dr Bob yg di Klinik Harmoni, kepedean itu agak meluntur. Soalnya doi nganjurin lebih baik ga udah puasa selama hamil, karna kita ga tau seberapa lama cadangan makanan kita cukup untuk memenuhi kebutuhan baby. Jadi, lebih baik ga usah puasa. Apalagi Islam juga memberikan keringanan untuk tidak berpuasa bagi ibu hamil.

Hmmm, jadi bingung, puasa ga ya??? Sebenernya sih kalo gue masih kekeuh pengen puasa, tapi si ayah juga kekeuh kalo gue ga boleh puasa. Katanya "Masa ga denger kata dokter? Sayang ga sama Baby D?" Hmmm...

Kalo googling sana sini sih kebanyakan berpendapat selama kehamilannya sehat, normal, maka puasa ramadhan diperbolehkan, asal asupan makanannya bener-bener diperhatikan. Tapi, kalo kehamilannya bermasalah, lebih baik ga usah puasa. Contoh artikelnya didapet disini.

Ada juga yang berpendapat kalo ibu hamil 6-9 bulan lebih baik tidak berpuasa. Alasannya pada masa ini, janin sudah memproduksi hormon insulin yang mengubah glukosa menjadi glikogen yang berguna untuk pembentukan lemak, sehingga berat badan janin bisa bertambah. Sementara, makanan yang masuk ke dalam tubuh ibu hanya bisa disimpan selama delapan jam, yang siap dihisap oleh janin. Setelah delapan jam, persediaan makanan itu habis sementara hormon insulin harus terus bekerja. Jika ibu puasa selama 13 jam, maka janin akan kekurangan cadangan makanan selama lima jam. Kondisi ini tentu tidak baik karena janin bisa terkena hipoglikemia. Yang ini dapetnya dari sini.

Jadi.. kesimpulannya.. Puasa atau Ga?? Saya juga masih bingung. hehe...

Kadang mau tetep nekat coba dulu puasa, kalo ga kuat baru buka. Tapi, kadang juga ragu. Kalo dipikir-pikir bener juga sih... Mungkin badan kita emang kuat untuk puasa, tapi kita kan ga tau di dalem sana si baby tercukupi ga kebutuhan gizinya? Egois juga kalo kita ga mikirin itu...

So.. kembali ke keyakinan masing-masing aja kali ya... *Masih ada waktu beberapa minggu buat mikirin*

Lalu.. kalo emang milih untuk ga puasa, kan ada beberapa pendapat nih tentang bagaimana gantinya. Ada yg bilang diqadha, ada yang bilang bayar fidyah, ada juga yang bilang 2-2nya. tentang hal itu artikelnya bisa dibaca disini. kalo gue pribadi sih menganut yang bayar fidyah aja, dasarnya ayat ini : “Dan wajib bagi orang yang berat menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) membayar diyah (yaitu) membayar makan satu orang miskin.” (Qs. Al-Baqarah [2]: 184)

Tentang cara pembayaran fidyahnya sendiri bisa dalam bentuk makanan yang sudah dimakan, ataupun bahan makanan mentah. Membayarnya bisa per hari atau dikumpulkan di akhir ramadhan, berapa hari bolong puasanya. Selengkapnya bisa dibaca di link ini ya.... Hihihi.. dari tadi nge link mulu, males bikin postingan panjang-panjang...

Ok, segini dulu postingan tentang Bumil dan Puasa. Semoga bermanfaat ya... (atau jangan2 malah bikin bingung karna ga ngasih solusi. Hihihi..) Buat sesama bumil atau mantan bumil atau siapa aja yang lebih memahami hal ini ditunggu sharingnya ya...

Senin, 12 Juli 2010

Setahun sudah...

19 Juli 2010.
Setahun sudah berstatus istri, dan insyaallah segera upgrade jadi ibu. Amiiin...


Jadi pengen bernostalgia saat-saat nyiapin nikahan...
Sebenernya kami belum ada niatan buat nikah di pertengahan 2009. Kebayangnya sih di 2010. Orang tua juga maunya kami nabung-nabung dulu, nyenengin diri sendiri dulu pake
hasil keringet sendiri. Tapi entah kenapa awal 2009 orang tua gue tiba-tiba ngomongin tentang pernikahan, padahal sebelumnya mereka bilang jangan nikah di 2009, kata orang tua 2009 itu tahun ga bagus (menurut perhitungan jawa yang entah berdasar apa).

Dibilang seneng, ya seneng lah pasti, orangtua udah ngasih lampu hijau buat nikah, tapi jadi stress juga (terutama hubby, eh, pas itu masih calon dink..)! Kalo kesiapan mental sih siap banget, rasanya 2,5 tahun in a relationship udah cukup meyakinkan kami satu sama lain, ga ada lagi yang perlu diragukan. Yang bikin stress, apa lagi kalo bukan soal biaya. Gimana ngga stress, saat itu gue baru setahun kerja, yah tau sendiri lah kalo PNS berapa gajinya, selama setahun kerja ya cuma segitu aja tabungannya. Apalagi hubby, saat itu dia baru beberapa bulan lulus kuliah, dan masih magang. Boro-boro PNS, CPNS pun belum. Sebulannya cuma dapet honor 850ribu selama nunggu SK CPNS nya keluar, kira-kira 6 bulanan lah. Honornya paling cuma cukup buat bayar kos sama bensin, sisanya, gerogotin tabungan hasil ngajar les privatnya selama kuliah. Dari mana punya uang buat nikah???

Selama berhari-hari, berminggu-minggu diskusi kami cuma tentang hal ini. Setelah melalui berbagai pemikiran yang panjang, akhirnya kami memutuskan untuk menjawab tantangan orang tua gue. Ok, kami siap nikah! Modalnya? Cinta dan nekat. hihihi...

Waktu itu kami mikirnya kalau ntar pas deket-deket waktunya ternyata ada rejeki, kami adain resepsi sekalian, kalau ngga ya udah cuma akad dan syukuran keluarga aja. Jadi berbekal uang tabungan kami berdua yang cuma 20 juta, kami mulai nge list apa aja yang dibutuhin pas hari H.
Selama masa persiapan gue rajin blogwalking ke blognya para capeng, sangat membantu...

Sempet pesimis juga, kayanya duit segitu cuma bisa buat akad aja tanpa syukuran. Apalagi kami berprinsip kalo udah berani nikah berarti harus tanggung sendiri semuanya, ga ada acara minta bantuan dana ke orang tua. Tapi Alhamdulillahnya kalo acara diadain di daerah, apalagi kota kecil kaya kudus itu biaya yang dibutuhin jauh lebih hemat dibanding di jakarta ini. Dan alhamdulillahnya lagi sebulan sebelum acara SK CPNS hubby udah keluar, jadi dapet rapel yang biarpun cuma beberapa juta tapi lumayan bisa nam
bahin biaya pernikahan.

Oiya, modal kreativitas juga diperlukan sih. hehe... Jadi ceritanya banyak hal yang dikerjakan sendiri buat menghemat budget, contohnya :
*Souvenir yang gue buat sendiri. Gue bikin bros manik2 capung, kupu2 dan bunga. Kotak souvenirnya juga dibikin sendiri sama bapak.
*Segala dekorasi mulai pelaminan sampe mobil pengantin dibikin sendiri sama bapakku, yah biarpun sederhana banget.
*Mobil pengantin juga yang ada aja, kalo kmaren sih pinjem mobil tetangga aja, gratis.. hihihi...
*Baju akad juga, jahit di tempat yang murah aja, trus gue payetin sndiri (biasanya kan yang mahal ongkos payetnya), biarpun ga heboh payetannya tapi puass...
*Buku tamu juga dibikinin sendiri sama bapak, unik kan bisa dicustomize pake foto kita. *Undangan pake template yg udah ada aja, karna kalo special desain mahal. Yang ini bikin di temen yang punya percetakan, murmer tapi tetep elegan...

Makanan juga bisa dihemat lho... jadi ceritanya kami ga pake buffet untuk menghemat budget. Semua full gubukan, tapi makanan berat
lebih banyak daripada makanan ringan. kalo kmaren sih kita sediain yang berat-berat itu kaya soto kudus, sate kambing, sate kerbau (aneh ya?tapi ini khas kudus lho..), opor ayam, sama.. yg lainnya lupa menunya. Dan trik ini sukses banget menghemat budget.

Akhirnya...., dengan segala keterbatasan, hanya bermodal cinta dan nekat terselenggara juga pernikahan itu, 19 Juli 2009. Walaupun amat sangat sederhana, walaupun ga pake ritual adat, walaupun ga ada standing photo pre wedding, dan masih banyak lagi walaupunnya, tapi alhamdulillah kami sudah sah sebagai suami istri. Bahagia tak terkira... Hari terindah dalam hidup kami...



























Dan setahun setelah hari itu, di hari ini... Walaupun ga ada kue anniversary, walaupun ga ada kado, walaupun terpisah jarak, dan masih banyak lagi walaupunnya, tapi alhamdulillah kami bisa melalui satu tahun yang amat sangat indah ini, dengan amat banyak anugerah dari-Nya, terutama 33 weeks baby di perut ini.















Semoga di tahun-tahun selanjutnya semakin kuat cinta kami dan keluarga kecil ini selalu dilimpahi rahmat oleh-Nya. Amiiin...




19 Juli 2009-19 Juli 2010






An anniversary is a time to celebrate the joys of today, the memories of yesterday, and the hopes of tomorrow...

















Happy 1st anniversary ayah...
i Love u so much...

Minggu, 04 Juli 2010

Belanja Keperluan Baby D : Part 1

Yayyy!!! Akhirnya hari kamis kmaren belanja perdana (yang offline, kalo online sih udah nyolong-nyolong kmaren, hihihi) buat baby D!! Setelah sebelumnya nahan ngiler tiap lewat babyshop karna blom 7 bulan.

Sebenernya dari awal hamil, blogwalking sana-sini, langsung ngincer Audrey ITC Cemas yang terkenal murah buat belanja keperluan Baby D. Tapi apa daya skarang udah pindah ke ciputat, jauh banget kalo mau ke ITC Cemas. Jadilah kemaren ke ITC Cipulir buat belanja. Pertimbangannya, hmm, lumayan deket, dan di Cipulir banyak sodaranya si ayah yang punya toko disana. Jadi dapet rekomendasi toko yang murah deh...

Sebenernya ada 2 toko yang direkomendasiin, cuma kayanya gue lebih sreg sama Merry baby.Tokonya banyaaak, semacam Audreynya ITC Cipulir kali ya... Apalagi Mami (budenya ayah) kenal sama kak merry, yang punya toko. jadi bisa nego2 harga lah.. Dari segi harga, yah, beti lah sama Audrey. Ada beberapa barang yang lebih murah, ada yang lebih mahal.

Berangkat dari rumah jam 11 an, seperti biasa Cipulir macet banget. Jam 12 baru dapet parkir. Dan sampe disini baru nyadar kebodohan gue. List perlengkapan Baby D yang udah dibikin KETINGGALAN!!! Jadilah belanja kali ini cuma pake kira-kira dan hasilnya.. banyak barang yang lupa dibeli.

OK, inilah hasil belanjaan tahap pertama ini :















No

Barang

Harga per pc

Total

1

Set bedcover (sebenernya ga suka gambarnya)

120000

120000

2

popok kaos koibito 1 lusin

4833,333333

58000

3

baju2:

baju kutung libby 3pcs

7333,333333

22000

baju kutung tokusen 3pcs

6666,666667

20000

baju pendek libby campur motif&polos 6pcs

7083,333333

42500

baju panjang fluffy campur motif&polos 6pcs

10416,66667

62500

4

celana pop libby 1 lusin

5833,333333

70000

5

celana panjang fluffy buka kaki 3 pcs& tutup kaki 3 pcs

9500

57000

6

gurita rekat 6 pcs

2916,666667

17500

7

handuk besar gull 1 pc

37000

37000

8

sarung tangan&kaki nova 3 pcs

9000

27000

9

sarung tangan&kaki libby 3 pcs

8333,333333

25000

10

singlet libby 1lusin

5833,333333

70000

11

overall tutup kepala&tutup kaki velvet 3pcs

16666,66667

50000

12

washlap nova 3 pcs

9000

27000

13

set topi, kaos tangan&kaki

12000

12000

14

sisir bayi pigeon

33000

33000

15

Gurita ibu new life 2 pcs

52500

105000

16

nose cleaner pigeon

45000

45000

17

tempat bedak dll PEX

35000

35000

18

perlak super baby (Ga kefoto)

38000

38000

19

kelambu baby (Ga kefoto)

25000

25000

20

bedong babytha 120x90 6 pcs (Ga kefoto)

10000

60000


Untuk semua belanjaan itu kami harus bayar 1 juta 35ribu (kalo ga salah), lupa tepatnya karna masih didiskon lagi sama kak merry, plus dapet bonus mobil2an buat dede rama (ponakannya ayah). Lumayan...

Sebelum belanja ini sebenernya udah belanja online di khonsa baby (punya temen, berharap dapet diskon. Hihihi...) Yang dibeli :
Botol kaca tutup karet 30 pcs 69000
washcloth gerber 20000
set gunting kuku tommie tippie 32500
bra menyusui sorex 2 pcs @17500
nursing appron 50000
Plus ongkir 4 kg 20ribu jadi totalnya 226.500. Tapi sayangnya botolnya pecah 1 gara-gara aku ga ati-ati pas naruh kardusnya..

Sebelumnya lagi, pas bulan keenam juga udah belanja colongan celana serap nice kids 6 pcs (@17000) sama clodi Metalmom bamboo 2 insert (125000) di metalmomshop. Trus juga beli clodi GG 3 pcs (@75000 diskon 5%) di temen kantor. Hmm, apa lagi ya? Ada jumper mothercare newborn, carter, jumper moo, shoesock petite mimi, set baju pulang rumah sakit sama baju renang baby nan seksehh (hihihi, banyak juga yah colongannya).

Okehhh, dari semua yang udah dibeli itu masih banyak aja kurangnya. Kira2 ntar belanja selanjutnya mau beli barang-barang ini :
Selimut baby,
Peniti baby,
changing table organizer,
Bak mandi puku,
alkafil,
kapas bulat,
Bra menyusui,
Breast pad,
nipple cream,
Breast pump (masih bingung, kayanya mau pake medela harmony aja),
Cooler bag,
Thermometer digital,
Sikat botol,
Perlengkapan mandi (sabun, shampo, minyak kayu putih, minyak telon, cologne, bedak, baby oil, cotton bud, tissue basah),
disposable diapers,
detergen baby,
roll on penghilang noda.

Trus kalo yang mau beli online :
Alas ompol renata,
Baby sling,
Diaper bag.

Kayanya yang inti2 itu aja ya? Hmm, apa lagi ya yang kurang???

Mari atur jadwal buat belanja lagi! Baby D, semangat yaaa... Ayah.. semangat juga ya siapin uangnya. Hihihi...


Jadi inget chattingan sama jeng kiky tadi, jadi bikin postingan ini disertai harganya bukan buat nyombong atau gimana. Toh apa yang mau disombongin, belanjaan kami juga ga ada apa-apanya dibanding mommy2 yang lain. Bikin postingan ini niatnya buat referensi para mommy yang mau belanja keperluan baby juga, siapa tau bermanfaat... Amiiin...


Senin, 14 Juni 2010

Update Status

Hello world...

Udah lama banget ga nulis blog, ga update status terkini! Hmm, skarang dimulai dari.. hmm... mana yah???

Ok, dari sini ajah. Ceritanya, udah 2 mingguan kami pindah rumah. Yah, ke rumah sendiri meskipun judulnya
masih ngutang ke bank. Rumah kami yang meskipun jauuuuh, keciiill dan ala kadarnya, tapi selalu membuat kami tak henti-hentinya bersyukur. Alhamdulillah di usia kami yang belum genap 23, kami udah nekat nyicil rumah sendiri, dari hasil keringat kami sendiri tanpa bantuan orangtua maupun orang lain, yahhh,,, kecuali bank. :)

Karna skarang udah tinggal di rumah yang jauuuuuuuuhhhhhhhh dari kantor, otomatis rutinitas harian kami, hmm, gue lebih tepatnya, berubah drastis. Sebelumnya, pas masih tinggal di kosan, setiap hari kerja bangun jam setengah 6, sholat, mandi, siap2 ke kantor. Jam 7 baru berangkat ke kantor naik metromini yang cuma 10 menitan. Tapi sekarang, tiap hari gue bangun jam 4.15, paling lambat 4.30, langsung mandi, sholat, siap2 ke kantor. Jam 5.30 harus udah jalan ke depan, nunggu mobil jemputan yang tega banget ninggalin penumpangnya biarpun cuma telat sedetik. jam 6.30 udah nyampe kantor, absen, trus lanjut bobo lagi sampe setengah 8 (jam masuk kantor). Oh iya, rumah kami itu letaknya di Ciputat, tepatnya di kelurahan Cipayung.




Kaya gini penampakan rumah pas gue berangkat kerja. Matahari aja masih males nongol, tapi gue udah harus pergi ke kantor...









Itu baru rutinitas kalo pagi. Sebenarnya bisa sih naik kereta atau bis yang berangkatnya lebih siang, tapi naik jemputan ini murah meriah dan ga mungkin terlambat sampe kantor, jadi ga kena potongan absen deh. Trus kalo pulang kerja, sebenernya mau juga ikut jemputan, tapi kalo pulang jemputannya penuh... Hari pertama, nyoba naik bis patas AC 76 (Senen-Ciputat), dengan suksesnya stress dijalan, butuh waktu 3 jam lebih buat sampe ke rumah. Hari kedua, nyoba naik Kopaja P20(senen-lebak bulus), nyambung angkot Pondok Labu-Ciputat. Yang ini ternyata lebih sadis, butuh waktu 3,5 jam buat sampe rumah, dimana 2 jamnya diabisin di Kuningan yang superduper macet. Hari ketiga, coba naik kereta sudirman ekspress. Bye bye macet dan stress di jalan!!! Jadilah kereta ini favorit untuk pulang kerja. ga nyampe 2 jam udah bisa nonton tv di rumah tercinta. Cuma, kelemahannya harus naik ojek ke stasiun, boros... :( tapi gapapa, yang penting cepet sampe rumah.

Rutinitas baru ini sempet bikin gue termehek-mehek tiap pulang kerja. Rasanya cape banget, sampe rumah jadinya pengen uring-uringan aja, sampe-sampe si ayah jadi korbannya. Tiap telpon gue omel-omelin, dengerin gue mewek. Maaf ya sayang... Skarang udah ga lagi kok. Bunda dan baby D udah makin kuat. Luv u...

Dan sekarang tentang my baby D. Alhamdulillah Baby D udah 28 weeks (12 weeks to go!!!!). Beratnya udah 1104 gram jumat lalu (dan bundanya dengan suskesnya udah naik 9 kg selama hamil) , matanya udah bisa kedip2 pas di usg. Subhanallah, lucu banget!!! Tapi sayangnya pas USG kmaren lagi-lagi Baby D malu sama ayahnya, nutupin muka pake tangan, cuma ngintip-ngintip dikit aja. Gapapa kok nak, yang penting kamu sehat selalu di dalem sana.

Karna bentar lagi masuk bulan ketujuh, jadi udah mulai ngelist belanjaan apa aja buat Baby D. Dan hasilnya, nyaris pingsan aja liat angka totalnya. Insyaallah pas ayah pulang lagi 3 minggu lagi kita belanja buat kamu ya nak...

Hmm, sekian dulu update status kali ini. Smoga ga males ngeblog lagi...