Senin, 12 Juli 2010

Setahun sudah...

19 Juli 2010.
Setahun sudah berstatus istri, dan insyaallah segera upgrade jadi ibu. Amiiin...


Jadi pengen bernostalgia saat-saat nyiapin nikahan...
Sebenernya kami belum ada niatan buat nikah di pertengahan 2009. Kebayangnya sih di 2010. Orang tua juga maunya kami nabung-nabung dulu, nyenengin diri sendiri dulu pake
hasil keringet sendiri. Tapi entah kenapa awal 2009 orang tua gue tiba-tiba ngomongin tentang pernikahan, padahal sebelumnya mereka bilang jangan nikah di 2009, kata orang tua 2009 itu tahun ga bagus (menurut perhitungan jawa yang entah berdasar apa).

Dibilang seneng, ya seneng lah pasti, orangtua udah ngasih lampu hijau buat nikah, tapi jadi stress juga (terutama hubby, eh, pas itu masih calon dink..)! Kalo kesiapan mental sih siap banget, rasanya 2,5 tahun in a relationship udah cukup meyakinkan kami satu sama lain, ga ada lagi yang perlu diragukan. Yang bikin stress, apa lagi kalo bukan soal biaya. Gimana ngga stress, saat itu gue baru setahun kerja, yah tau sendiri lah kalo PNS berapa gajinya, selama setahun kerja ya cuma segitu aja tabungannya. Apalagi hubby, saat itu dia baru beberapa bulan lulus kuliah, dan masih magang. Boro-boro PNS, CPNS pun belum. Sebulannya cuma dapet honor 850ribu selama nunggu SK CPNS nya keluar, kira-kira 6 bulanan lah. Honornya paling cuma cukup buat bayar kos sama bensin, sisanya, gerogotin tabungan hasil ngajar les privatnya selama kuliah. Dari mana punya uang buat nikah???

Selama berhari-hari, berminggu-minggu diskusi kami cuma tentang hal ini. Setelah melalui berbagai pemikiran yang panjang, akhirnya kami memutuskan untuk menjawab tantangan orang tua gue. Ok, kami siap nikah! Modalnya? Cinta dan nekat. hihihi...

Waktu itu kami mikirnya kalau ntar pas deket-deket waktunya ternyata ada rejeki, kami adain resepsi sekalian, kalau ngga ya udah cuma akad dan syukuran keluarga aja. Jadi berbekal uang tabungan kami berdua yang cuma 20 juta, kami mulai nge list apa aja yang dibutuhin pas hari H.
Selama masa persiapan gue rajin blogwalking ke blognya para capeng, sangat membantu...

Sempet pesimis juga, kayanya duit segitu cuma bisa buat akad aja tanpa syukuran. Apalagi kami berprinsip kalo udah berani nikah berarti harus tanggung sendiri semuanya, ga ada acara minta bantuan dana ke orang tua. Tapi Alhamdulillahnya kalo acara diadain di daerah, apalagi kota kecil kaya kudus itu biaya yang dibutuhin jauh lebih hemat dibanding di jakarta ini. Dan alhamdulillahnya lagi sebulan sebelum acara SK CPNS hubby udah keluar, jadi dapet rapel yang biarpun cuma beberapa juta tapi lumayan bisa nam
bahin biaya pernikahan.

Oiya, modal kreativitas juga diperlukan sih. hehe... Jadi ceritanya banyak hal yang dikerjakan sendiri buat menghemat budget, contohnya :
*Souvenir yang gue buat sendiri. Gue bikin bros manik2 capung, kupu2 dan bunga. Kotak souvenirnya juga dibikin sendiri sama bapak.
*Segala dekorasi mulai pelaminan sampe mobil pengantin dibikin sendiri sama bapakku, yah biarpun sederhana banget.
*Mobil pengantin juga yang ada aja, kalo kmaren sih pinjem mobil tetangga aja, gratis.. hihihi...
*Baju akad juga, jahit di tempat yang murah aja, trus gue payetin sndiri (biasanya kan yang mahal ongkos payetnya), biarpun ga heboh payetannya tapi puass...
*Buku tamu juga dibikinin sendiri sama bapak, unik kan bisa dicustomize pake foto kita. *Undangan pake template yg udah ada aja, karna kalo special desain mahal. Yang ini bikin di temen yang punya percetakan, murmer tapi tetep elegan...

Makanan juga bisa dihemat lho... jadi ceritanya kami ga pake buffet untuk menghemat budget. Semua full gubukan, tapi makanan berat
lebih banyak daripada makanan ringan. kalo kmaren sih kita sediain yang berat-berat itu kaya soto kudus, sate kambing, sate kerbau (aneh ya?tapi ini khas kudus lho..), opor ayam, sama.. yg lainnya lupa menunya. Dan trik ini sukses banget menghemat budget.

Akhirnya...., dengan segala keterbatasan, hanya bermodal cinta dan nekat terselenggara juga pernikahan itu, 19 Juli 2009. Walaupun amat sangat sederhana, walaupun ga pake ritual adat, walaupun ga ada standing photo pre wedding, dan masih banyak lagi walaupunnya, tapi alhamdulillah kami sudah sah sebagai suami istri. Bahagia tak terkira... Hari terindah dalam hidup kami...



























Dan setahun setelah hari itu, di hari ini... Walaupun ga ada kue anniversary, walaupun ga ada kado, walaupun terpisah jarak, dan masih banyak lagi walaupunnya, tapi alhamdulillah kami bisa melalui satu tahun yang amat sangat indah ini, dengan amat banyak anugerah dari-Nya, terutama 33 weeks baby di perut ini.















Semoga di tahun-tahun selanjutnya semakin kuat cinta kami dan keluarga kecil ini selalu dilimpahi rahmat oleh-Nya. Amiiin...




8 komentar:

Kiky mengatakan...

Happy anniversary :D
Taon depan, udah bertiga sama baby D :D

winadahlan mengatakan...

happy 1st anniversary!!!

debi-ebong-bongky mengatakan...

wowwww.........jadi terharu
justru itu biar ada ceritanya buk...kalo ng seru kan nikah nya.
Nikah itu membuat kita menjadi kaya..
dan pasti semuanya dmudahkanNya

endahhh mengatakan...

Kiky.. makasih ya say..
Wina.. makasih...
Debi.. iya bener.. menikahlah, maka kamu akan kaya...

windyamun mengatakan...

happy 1st annivers yaa....
smoga langgeng n harmonis slalu :)

endahhh mengatakan...

Amiiin.. makasih say...

riesta mengatakan...

happy anniversary....
jangan2 niy temen seangkatan gw ya????
dengan honor 850rbu...kok sama???
hehehe

endahhh mengatakan...

Yups.. sepertinya... :)