Sabtu, 30 April 2011

Setahun di A5

Ternyata ga kerasa udah setahun di rumah sendiri. Rumah yang kecil, yang masih luama cicilannya, yang kadang bocor kalo ujan, yang jauh, yang macet kalo mau kemana-mana. Tapi inilah rumah kami, hasil jerih payah kami.

Rasanya tinggal di rumah sendiri? Bahagia sangat. Hidup mandiri, tak merepotkan siapapun termasuk orangtua udah jadi kesepakatan kami sejak sebelum menikah. Jadi, waktu awal nikahpun kita pilih tetap ngekos daripada harus tinggal di rumah mertua. Dan setelah mengumpulkan serupiah demi serupiah, nekatlah nge-DP rumah ini, yang emang sejak awal kami tau konsekwensinya, jauh dari kantor, jauh dari keramaian jakarta, ga kaya pas masih ngekos.

Awal pindah, lagi hamil tua dan tiap hari harus menempuh perjalanan ciputat-lapangan banteng sekitar25km sekali jalan naik motor, atau kadang naik jemputan, kadang juga naik kereta. Sangat melelahkan. Awal-awal selalu ngeluh tiap pulang kerja, tapi suami yang sangat bijaksana selalu menenangkan, mengingatkan akan komitmen kami, konsekwensi yang udah kita tau. lama-lama, enjoy aja menjalaninya. Berangkat jam 6, sampe rumah jam 7. Inilah pilihan,inilah hidup.

Sejak 3 bulan lalu, alhamdulillah dapet rejeki kuliah lagi, jadi memperpendek jarak jadi ciputat-bintaro yang kurang lebih 9km. Dalam sehari ninggalin Delisha paling lama dari jam setengah 8 sampai jam 5 sore. Itupun jarang-jarang, lebih sering kuliahnya cuma 3 atau 6 sks. Jadi ga khawatir ketinggalan perkembangan Delisha, tetep selalu jadi yang pertama tau apa perkembangannya. Syukur Alhamdulillah... Semoga ga DO.. Amiiin...

Sebenernya kemarin-kemarin sempet terlintas untuk menjual atau mengover kredit rumah ini, dan cari rumah yang lebih dekat kampus. Gara-garanya delisha ga mau mimik ASIP, ditambah lagi suasana yang kurang kondusif gara2 tanah kosong di depan dijadiin tempat pembuangan sampah orang2 yang ga bertanggung jawab, trus juga ruko depan yang tak kunjung laku, jadi nampak kumuh karna dicorat-coret sama orang2 yang lagi2 tak bertanggungjawab. Mungkin karna sering denger keluhan istrinya ini, si ayah juga jadi kepikiran buat cari rumah lagi. Tapi akhirnya setelah dipikir-pikir, inilah rumah pertama kami, pilihan kami (karna cuma ini yang budgetnya masuk, hihihi). Ditambah lagi udah setahun disini banyak hal yang terjadi, dari senang, sedih, manja2an, kesel2an, plus udah ada gadis kecil yang bikin rumah jadi makin berwarna. Jadilah akhirnya niat pindah itu diurungkan (mengingat kayanya ga mampu juga beli rumah di bintaro, biarpun pinggirannya juga, hehe). Mungkin nanti, kalo gaji PNS udah memungkinkan beli rumah di bintaro jaya. Plaak, banguuuunnn!!!

Penampakan rumah kami, foto yang atas pas pertama ngeliat berdua ayah, yang kanan waktu pindahan (lagi hamil sekitar 6 bulan), foto yang bawah penampakan rumah sekarang (yang warna catnya agak2 ajaib, ungu kuning, hihihi), dan yang kiri, ada anak kecil yang lagi belajar ngerangkak di dalamnya.


Inilah rumah kami, our home sweet home... Saksi perjalanan cinta kami, saksi tiap tahapan tumbuh kembang Delisha. Walaupun sebenarnya masih ada yang kurang, yaitu Ayah. Semoga tahun ini rumah akan menjadi lengkap dengan adanya ayah disini. Amin Yaa Rabb...

note: Si biru yang ada di foto kiri atas itu sekarang udah ga ada lagi. Padahal si biru itulah yang setia mengantarkan kami kemanapun, dari mulai ke kampus, cari makan ke warteg, ngajar les privat, magang, kerja, dari mulai pedekate tahun 2006 sampe udah brojol Delisha. tadinya kekeuh ga mau jual si biru, tapi harus realistis merelakan si biru berpindah tangan, dan sekarang ada di jogja, demi kelangsungan perekonomian keluarga. Hiks... sedih...

10 komentar:

riesta mengatakan...

kamu kuliah lagi neng???
D4????

endahhh mengatakan...

ho'oh... d4..

anis mengatakan...

co cuit ahemmm...gak beda jauh ama rumah ab-fab modelnyapyun ya gitu itu bedanya rumahku gak berpagar heuheu semangatddd

winadahlan mengatakan...

kenapa si biru di jogja?

endahhh mengatakan...

bunda nay.. bedanya juga rumah AB fam lebih gede.. :)

mama andra.. dijual buu..pemilik barunya di jogja :(

Kiky mengatakan...

baguuus rumahnyaaa :D
kapan yaaa main ke sanaaa? :D

dnwibowo mengatakan...

wah, dah punya sofa *mupeng.. haha

endahhh mengatakan...

ibu dnwibowo.. ayolah mampir kr gubug ini..
bapak dnwibowo.. itu bukan sofa..cuma kursi keras murahan kok..

Ummi Nabil mengatakan...

salam kenal ya mba..

btw, emangnya "si ayah" kemana?

blognya boleh saya link ya

endahhh mengatakan...

salam kenal ummi.. si ayah mencari sesuap nasi di payakumbuh...
:)