Minggu, 11 Desember 2011

Tour de Minang Part 2-Bukittinggi

Ok, ini cerita Part 2 nya, Kota Bukittinggi  yang sejuk, berbukit-bukit (yaeyalah, namanya juga bukittinggi). Bukittinggi tuh kotanya enak, rame tapi ga padat, sarana prasarana lumayan lengkap (tapi ga ada mall, cuma plaza aja).Kalo ayah ga keluar2 dari Sumbar kayanya boleh juga sih kita ber-home base disini.

Dua kali weekend kemarin kita habiskan di Bukittinggi, yng pertama ga nginep, yang kedua nginep. Kita muai dari weekend pertama ya, Sabtu 26 November 2011. berangkat dari Payakumbuh sekitar jam 10 lewat, sengaja ga makan dulu karna tujuan utama kita mau makan Itiak lado mudo. Perjalanan dari Payakumbuh kurang lebih sejam, dengan pemandangan bukit2 dan sawah yang bikin mata sejuk. Sampe Bukit sekitar jam 11, langsung ke acara utama, makan! Ini dia Gulai Itiak Lado Mudo Ngarai. Lokasinya di Kanagarian Ngarai Sianok. Tempatnya sih sederhana, tapi rameeee. Kalo dateng diatas jam 1 dijamin keabisan. 

Penggemar bebek dan teman2nya, silakan ngeces... Hehehe


Gulai itiaknya asli enaaaaakkkk. Gue udah pernah sih makan di nasi kapau yang di Senen, tapi beda banget. Yang ini itiknya empuk banget, beda tipis sama daging ayam, bumbunya juga gurih meresap. Yang paling mak nyus jelas lado ijo mudonya ini, pedes mantep, tapi kalo buat si ayah ini kepedesan karna  ladonya yang banyak langsung disiram ke itiknya. Selain gulai itik ada temen-temennya kaya cancang, perkedel.

Perut kenyang, hati senang. Mari kita lanjutkan perjalanan. Abis emak bapaknya yang bersenang-senang dengan makan enak, giliran menyenangkan si anak dengan pergi ke kebun binatang. Ini pertama kalinya buat Delisha. Kebun Binatang Bukittinggi ini masuknya dari Benteng Fort Rotterdam. Tiket masuknya 8ribu. Begitu masuk kita disambut 3 jenis kakaktua yang nangkring di besi tanpa diiket. Dari Fort Rotterdam kita nyebrang lewat Jembatan Limpapeh ke Kebun Binatang. Jembatan ini bawahnya jalan raya lho...



 Sampe di Kebun Binantang, yng pertama kita temui ada gajah. Setelah itu ada rumah adat baanjuang. Ini menarik banget buat gue, karena gue selalu kagum sama rumah adat minang yang cantik, dengan atap gonjong dan dinding kayu berukir warna merah yang cantiiiik. Buat masuk ke rumah ini bayar seribu rupiah. Di dalemnya ada pelaminan minang (sebenernya gue pengeeen banget foto pake baju pengantin minang, tapi malu), ada foto2 sejarah minang, uang kuno, alat2 jaman dulu. 



Disini ada juga museum yang isinya satwa2 asli sumatera yang diawetkan kaya harimau sumatera, buaya. Harimau sumatera itu gede banget ternyata ya. Disebelahnya ada akuarium air tawar.

 Kalo binatang-binatangnya, selain gajah ada beruang madu jenis burung2an, orang utan, jenis monyet2an, babi hutan, sama harimau sumatera (ini kita ga liat, cuma kandang kosong aja, mungkin lagi ngumpet di goa nya). Ga terlau banyak sih binatangnya, dan sayang banget juga ga terlalu terawat, kandang dan binatangnya kotor2 dan udah tua


Abis dari kebun binatang kita ke tempat paling popuet di Bukittinggi, Jam Gadang. Karena hari sabtu, disitu rame banget. Ada bnayak badut yang mondar mandir di sekitaran jam yang bisa disewa buat foto-foto (gue pikir gratisan). Kita foto sama badut winnie the pooh, eh si tweety ikut2an. Kirain gue bayarnya sama aja ya, ternyata itungannya per badut 5ribu, jadi 2 badut 10ribu untuk foto sepuasnya. 
Di belakang Jam Gadang ini ada Pasar Atas, buat yang mau belanja  oleh-oleh bisa banget. Mulai dari souvenir murah meriah sampe mukena bordir yang harganya jutaan ada disini. Cuma kalo gue agak males karena gue paling ga bisa nawar, apalagi gue ga ngerti bahasa minang. Di sekitaran jam juga banyak pedagang yang gelar dagangannya, ada gelang2 kayu, kaos bergambar jam gadang, mainan anak, jilbab, banyak deh. 

Nah, itu cerita tempat yang kita kunjungi weekend pertama. Weekend kedua kita nginep di Hotel Maison. Lokasinya di jalan A.Karim Bukittinggi, sederetan sama pintu belakangnya Ramayana. Di sekitar jam gadang ini sebenernya banyak hotel dari yang murce sampai yang berbintang 4. Seperti biasa ya, kita cari yang murce, tapi bersih, ketemulah hotel ini. Dari pinggir jalan terlihat bangunannya tua dan kusam di lantai 2, dan di lantai bawah ada cafe. Ternyata hotelnya bukan yang di lantai 2 itu, tapi masuk di belakang cafe. Rate permalamnya mulai Rp 300ribu. Karena kemaren kita pake mobil plat merah bergambar lebah pake rompi, kita dapet tambahan diskon 50ribu. Lumayaaan...  



 
Abis check in, bobo2 bentar baru deh sorenya kita jalan-jalan (beneran jalan kaki). Baru keluar hotel ternyata ujan, yaudah kita belok aja ke Ramayana, main di Zone 2000. Setelah reda, baru kita jalan lagi. Tujuan pertama, makan! Kita makan di Hau's Tea. Tempatnya enak, dan lumayan rame, kayanya sih tempat nongkrong anak muda sini ya. Namanya sih Hau's Tea, tapi sayangnya kita ga beli minuman yang spesial disini, malah pesen air mineral doank. Makanannya gue pesen beef steak special, ayah pesen sup salmon, dan cemilannya cakwe sosis cheesy. Beef steak gue, isinya daging, kentang goreng, jagung, telor ceplok dan spaghetti sebagai asesorisnya. Rasanya lumayan enak, tapi dagingnya kecil. Buat gue yang porsi makannya beda tipis sama kuli pasar, jelas ga kenyang. Sup salmon ayah, kita membayangkannya sup bening dengan daging salmon ya, tapi ternyata ini salmonnya pake kuah tom yam yang asem pedes. Untungnya kuahnya seger dan salmonnya juga lumayan banyak. Yang spesial nih, kata gue malah cakwenya. Disini cakwe dimodifikasi dengan berbagai macam isian, ada sosis kaya yang kita pesen, keju, abon, balado, dan ada juga yang original Jadi cake sosis yang kita pesen bentuknya kaya hotdog, tapi cakwe  lebih ringan dan gurih daripada roti.



Abis makan dan numpang sholat di hau's tea, kita ke jam gadang. Kalo malem ternyata ga kalah rame sama siangnya ya, yang dagang juga makin banyak. Tapi, anginnya dingin, entah karena abis ujan atau emang disini anginnya dingin dan lumayan kenceng. Ga lama-lama deh, gue ga tahan dinginnya, kita balik ke hotel setelah sebelumnya mampir ke, ehm, texas chicken karna gue ketagihan waffle sundaesnya. Makan teroooos... *musuhan sama timbangan*

Paginya, abis sarapan semi makan siang, kita sekalian check out. Trus, ke Taman Panorama dan Lobang Jepang. Tiket masuk ke Taman Panorama 4ribu per orang, kalau mau masuk ke Lobang Jepang bayar lagi 6ribu. Di taman panorama kita bisa liat ngarai sianok dari atas. Yang bikin agak ngeri sih penghuni-penghuni aslinya, si monyet yang pada berkeliaran di taman. Kalo ke taman panorama ini gue udah pernah waktu pertama kali kesini  2 tahun lalu, tapi kalo masuk lobang jepang belum, soalnya pas itu lagi direnovasi. Akhirnya setelah maju mundur ayah beli tiket buat kita masuk. Pas udah di anak tangganya, gue mulai ragu kok kayanya jauh banget masuknya, ditambah lagi ngeliat anak-anak muda (sok tua) yang naik udah mau keluar pada ngos-ngosan. Lah, mereka yang bawa badan sekecil itu aja ngos-ngosan gimana kita yang kelas berat plus bawa bocah ini ya? Tapi kata ayah, gapapa, ntar kalo cape istirahat. Sip lah...

Waktu masuk, nurunin anak tangga yang kalo ga salah itung ada 126 ini, ayah yang gendong Delisha, nampaknya sih ga ada kesulitan yang berarti. Pas di dalem, si anak kadang jalan sendiri, kadang gantian digendong. Di dalemnya ini ada banyak lorong-lorong yang beda-beda penggunaannya, ada penjara, ruang penyergapan, ruang pengintaian, ruang makan, dapur. Anehnya, biarpun ini gua nya ada di dalem bukit, tapi ga pengap sama sekali, malahan sejuk banget anginnya. Tapi, entah kenapa nih, pas di dapur ini kok hawanya ga enak bener, dan delisha juga udah mulai ga nyaman. Akhirnya kita keluar.

Nah, disinilah perjuangan dimulai. Lebih tepatnya ayah sih, yang berjuang, gendong delisha tanpa carrier. Gue, yang cuma bawa diri aja, di tangga ke 76 nyerah, minta stop dulu. Pas berhenti ini gue liat muka ayah udah pucet banget, udah ngeri aja gue. Ayah bilang udah ga kuat, akhirnya gantian gue yang gendong Delisha. Tapiii, baru 15 anak tangga gue udah ga kuat juga, gantian ayah lagi sampe pintu goa. Dan, muka ayah makin pucet, bibirnya putih bener. langsung gue suruh duduk selonjor kaki. Seteleh bisa sedikit mengtur napas, kita cari tempat duduk yang lebih layak sambil ketawa-ketawa, ngetawain kebodohan dan kenekatan masuk ke lobang jepang gendong anak tanpa carrier dan tanpa bekel air minum.






cari pembenaran lagi nih, abis cape2 di lobang jepang, boleh donk makan sebakul lagi. Kali ini kita makan Talua Barendo (telur berenda) di warung makan Ni Ir. Sebenernya ini telor dadar, biasa aja kan ya? Tapi telornya didadar kering banget dengan pinggirnya yang tipis renah bentuknya kaya renda. Ini jadi tantangan buat gue nih, biar bisa bikin kaya gini, soalnya si ayah sukaaa.

Sampai disini petualangan kami di Bukittinggi, nantikan Part 3 nya ya.. *halah, macam ada yang baca*

5 komentar:

Ummi Nabil mengatakan...

berasa kenyang baca ceritanya. Isinya makanan melulu :)

endahhh mengatakan...

Yah, itulah kami ummi.. ada orang yang bahagia kalo beli baju, sepatu, nah kalo kami wisata kuliner tuh hobbynya...

amaliacakra.com mengatakan...

jitakiiiinnn endaaaahhh menghancurkan keinginan dietkuuuuu :))

Jeni- Family, and Friends mengatakan...

itiak lado mudo~nya bikin aq laperrrrrrr....overall sumpah keren bgtz Sumbar ini ya.Btw ayah delisha dines dsn mom? Muacch bua delisha~gemes deh liat dia enjoy jln2 sendirian no gendong

endahhh mengatakan...

Lia.. *siulsiul *pura2 ga baca

Mba Jeni... iya ayahnya di payakumbuh. muach juga dari delisha buat tante jeni...