Sabtu, 17 Desember 2011

(Coba) Sekolah

Ceritanya, sejak hari Rabu kemaren budenya Delisha yang udah 13 bulan jagain Delisha harus pulang kampung. Katanya sih dalam usaha pencarian jodohnya. Semoga cepet ketemu jodoh ya bude... Maka, jadilah gue sama Delish atinggal berdua aja di rumah. Yang bikin pusing adalah, kita belum dapet gantinya. Udah usaha mulai dari cari lewat penyalur sampe yang pulang pergi dari sekitar rumah, belum dapet juga.

Karena sampai hari H blom dapet juga pengasuh baru, akhirnya gue ambil keputusan buat menjalankan Plan B, yaitu daycare. Semaleman gue ga bisa tidur, googling daycare di sekitar ciputat-bintaro. Paginya, gue langsung survey ke beberapa daycare hasil googlingan.

Yang pertama, Klub Awan di Ciputat baru Raya no 29 (belakang RS Cinta Kasih). Tempatnya kaya rumah tinggal  yang dicat warna warni aja (emang lantai 2 buat tempat tinggal pemiliknya). Sayangnya, dia cuma menerima anak minimal 2 tahun. jadi daycarenya sebenernya untuk memfasilitasi murid-murid PAUD Klub Awan yang orangtuanya ga bisa jemput. Jadi, Delisha ga mungkin disini karen masih 15 bulan. Oiya yang lagi nyari PAUD buat anaknya ini bisa dijadiin alternatif yang lumayan menarik lho. Disini pendidikan anak lebih ke pengembangan psikologisnya karena background para pengajarnya adalah psikologi. Yang menrik lagi, anak-anak diajak bermain di alam terbuka. Kadang mereka diajak main pasir, main tanah becek, panjat pohon. Asyik kan? Untuk biayanya sendiri sebagai berikut:
  • formulir Rp 50.000
  • kaos dan topi Rp 150.000
  • Uang tahunan awan kecil Rp 1.650.000, bulanan Rp 175.000 (seminggu 2 kali)
  • Uang tahunan awan besar Rp 1.800.000, bulanan Rp 225.000 (seminggu 3 kali)
  • Uang tahunan persiapan SD Rp 2.000.000, bulanan Rp 300.000 (seminggu 5 kali)
  • Daycare per bulan Rp 1.100.000 sudah termasuk bulanan sekolah.
 Yang kedua, Hanifa Daycare di Jalan Pamulang Raya blok e no 5. Hanifa daycare ini nyatu sama KB-TK Hanifa. Sebenernya gue tertarik sama Hanifa karena dia basisnya islam, tapi e tapi, sayangnya dia mau libur tahun ajaran, jadi baru buka lagi 9 januari. Hiks... Disini fasilitas daycare nya lumayan sih, tempatnya bersih, suasananya rumahan, playground indoor, swimming pool indoor. Kegiatannya, kalo pagi sarapan bawa sendiri ya, abis itu ada story telling, audio visual, pendidikan agama, al quran, berenng sebulan sekali. Untuk makan siangnya dapet dari sini plus 2 kali snack. Biayanya, pendaftaran Rp 150.000, bulanan RP 850.000. Untuk yang lagi nyari PG TK berbasis islam disini bis dijadikan pilihan juga. Pas gue kesitu mereka lagi mau pulang, hafalan surat pendek dulu.

Ada juga Daycare Khalifah (nyatu PG, TK, SD Khalifah) di Pamulang II dan Bintaro 9, tapi karena kejauhan ga gue liat. Eh pas di jalan ga sengaja liat Yayasan Dharma Kenanga di Jalan Siliwangi Pondok Benda, ada daycarenya. pas gue kesitu lagi ada 2 anak yang dititip.Sebenernya tempatnya lumayan bagus, tapi lagi direnov bangunannya, jadi sementara bocah-bocahnya nempatin ruko kantornya. Untuk harganya, paket sebulan (30hari) Rp1.400.000 (katanya sih mau diturunin), paket 5 hari Rp 450.000. Jadi kalo misal kita bayar paket bulanan, itu untuk 30 kali kedatangan, biiarpun udah ganti bulan gapapa.

Karena kata mbah google ga ada lagi daycare di sekitar ciputat/pamulang (ada sih amazing daycare tapi gue telpon sms no response, gw kesitu kosong), jadi banting setir ke bintaro. Yang pertama survey ke Daycare Baitulmaal, di Jalan Ceger Jurangmangu. Anak temen gue ada yang dititip situ, jadi gue ikutan liat. Emang murah banget sih, per bulannya Rp 500.000, di awal ditambah pendaftaran Rp 15.000 dan uang kegiatan per tahun Rp. 300.000. Kalo hariannya Rp 40.000. Tapiii, pas gue liat, lngsung ga sreg aja. Tempatnya kaya 3 kontrakan petak yang disatuin, terus anak-anaknya pada lari-larian di terasnya. Kalo ini masih bisa gue terima sih, yang bikin gue ga tega adalah anaknya (maaf) banyak yang ingusan. Kayanya gue ga tega ninggalin Delisha disini.

Langsung deh, puter arah ke Little Tree Bintaro. Sebelumnya udah googling dan udah telepon, jadi udah siap mental sama harganya yang mahal menurut kantong PNS golongan 2 macam gue ini. Pas liat tempatnya dan apa yang didapat, kayanya emang sebnding sih sama yang hrus dibayar. Jadi sama kaya Klub Awan, daycare disini untuk memfasilitasi murid-muridnya. Jadi pginya sekolah, abis itu baru di daycarenya. Untuk seumur Delisha gini, yang masih 15 bulan, kalo pagi masuk baby class. Di baby class ini ya paling cuma nyanyi, main-main aja, cuma  buat gue yang penting sosialisasinya, soalnya Delisha takut sama orang lain dan di rumah temennya cuma 2 bocah doank. Untuk biayanya (baby class):
  • Pendaftaran Rp 350.000
  • Uang tahunan Rp 1.200.000
  • uang kegiatan Rp 600.000
  • Uang bulanan 3 kali seminggu Rp 480.000 (rencananya Delisha masuk daycare 3 kali seminggu pas gue kuliah aja)
  • Uang daycare 3 kali seminggu Rp 860.000. Fasilitas yang didapet di daycare makan 3 kali, sama snack.
Gluk, berarti di awal harus bayar gede juga ya... Lagipula, gue belum tahu Delisha bakal berapa lama di daycare. Jadi, gue memutuskan Delisha trial dulu 5 hari disini, dengan biaya nonreguler Rp 100.000 per kedatangan. 

Sampai hari ini udah 2 hari Delisha coba sekolah di Little Tree. Kalo pagi, gue nter sambil gue berangkat kuliah. Sebenernya ini yang bikin gue kasian sama Delisha, harus gue bawa pake motor sekitar 12km,  digendong pake wrap di depan. Apalagi dengan pola tidurny yang agak aneh itu dia susah bangun pagi, harus dipaksain.  Sabar ya nak, biar jadi anak kuat.

Hari pertama sudah pasti drama. Delisha kan paling susah sama orang baru yang belum dikenal. Gue ninggalinnya juga sambil nangis bombay, kuatir anaknya nangis terus seharian. Dan ternyata, gue ga jadi kuliah donk hari itu, dosennya ga dateng. Maunya Delisha gue bawa pulang lagi, tapi karena sayang duitnya biar delisha latihan disana, akhirnya gue pulang sendiri. Di rumh, mewek lagi, biasanya tiap pulang ada yang menyambut dengan kata mimik, mimomim, tapi waktu itu sepi. Hiks, melow deh. Beberapa kali gue nelpon little tree buat memastikan delisha baik2 aja. Kata miss nya, kadang Delisha masih nangis kalo keinget bundanya, tapi mau main sama temen-temennya. Syukurlah.... Nah, pas gue mau jemput jam 3, ujan aja gitu. Haduuuh, makin melow deh. Untungnya ga lama, jam setengah 4 langsung gw ngebut kesana. Bayangan gue sampai sana bakal menemui Delisha lagi nangis, tapi ternyata, alhamdulillah yang gue temuin Delisha lagi lari-lari sambil pegang pensil. Pas gue dateng dia bilang tuis tuis (tulis). Alhamdulillah, anaknya pinter... Kata miss Sri Delisha pinter, jam 12 waktunya bobo dia bobo sendiri sambil di pukpuk (pdahal biasanya mau tidur harus mimik nen atau digendong), makan banyak, tapi susu UHTnya cuma mau 1 kotak 125ml. Di perjalanan anteng juga, sempet tidur bentar pas udah mau sampe rumah.

Hari kedua, gue kuliah siang, rencananya mau bolos aja biar Delishaa ga usah dititip. Tapi ternyata yang siang ini dosennya agak serem, jadi gue masuk. Pagi-pagi gue bangunin Delisha, bilang "kita mau sekolah lagi ya nak, mandi dulu". Alhamdulillah ga pake acara nangis mandinya. Di jalan tidur lagi, sampai sana bangun. Langsung diajak missnya lepas sepatu, main-main, ga nangis. Tapi pas gue udah mau pergi, langsung deh keluar itu nangis bercucuran air mata tanpa suara, yang nandain kalo dia sedih. Hiks, ga tega lagi. Tapi tega ga tega harus tega kan ya? Gue pulang sendiri lagi, di rumah nyuci, gosok, masak. Abis itu kuliah, pulangnya langsung jemput. Deisha lagi tidur malah, katanya siangnya tidurnya ga nyenyak, kebangun-bangun nangis cari nda, makannya juga dikit, susunya juga dikit. Hiks... kok malah bukan semakin membaik ya... Udah gitu, sore itu anginnya kenceng banget, gue jadi merasa makin bersalah sama Delisha. Ditambah ada orang nyebelin di jalan yang nyeletuk, bapaknya ga ada mbak? Siaul. Gue jadi mikir lagi mau dilanjut atau ngga sekolahnya. Kita liat minggu ini deh ya gimana perkembangannya.

 Ini kalo baru dateng duduk di bangku panjang, lepas sepatu. Delisha langsung disamperin kakak2nya...

 
 Ini ruang2 kelasnya...

8 komentar:

Kiky mengatakan...

Semangat endah! :) Semoga cepet dapet pengganti budenya yaaa? :)

Mungkin yang ke-2 malah jadi nangis karena ada jeda delisha g sekolah ndah. Akhtar aja yang tiap hari ke TPA, tiap hari kalo mau ditinggal, apalagi Senin, pasti pake drama kok :) Karena mereka kan udah ngerti kalo kita bundanya? :)

Delisha, bekerjasama yaa sama bunda :D

netta mengatakan...

serunya delisha udah sekolah....
jadi anak cerdas ya sayang :)
kiss...kiss delisha :*

debi-ebong-bongky mengatakan...

sabar ya bukk..mungkin karna delisha baru aja nanti pasti betah..masih enak daerah ciputat bintaro masih banyak pilihan, ng kayak aq dicilandak dulu...semangattt

endahhh mengatakan...

Kiky... iya, kayanya namanya ditinggalin emaknya pasti si anak drama ya.. makasih yaaa...

Bunda Zi... amiiin, makasih ya.. kis kakak zi dan bunda dari delisha...

mami qania... iya buk, mayan banyak pilihan, tapi mayan jauh juga... makasih yaa

anis mengatakan...

hhuhu ikut mewek *peluknaynay
aku bisa bayangin dalam posisimu ndah, kau patut bangga gak semuanya bisa sepertimu. Sabar yah...pukpuk.
kenapa gak bawa mobilmu aja ndah..atau naik angkutan umum emang lebih lama siy tp serem oey bawa motor sambil gendong sendiri gitu.

Icha mengatakan...

Awal2 pasti drama yah, tapi moga2 nti biasa yah say. Amiin. Delisha pasti kamu bisaaaa. Teteup smangat yahhh...;-)

Sidta mengatakan...

mbak endah superrrr :D , ampe melongo bacanya

semoga delisha tumbuh jadi anak yang kuat juga dan cepet kumpul sama ayahnya ...

endahhh mengatakan...

Amin..Amiiin... Smoga terus diberikesehatan biar bs menjalaninya... terimakasih doanya...