Sabtu, 07 Januari 2012

Tour de Minang Part 3-Payakumbuh

Hadeh, nulis tentang ini mulu ya. Jadi kan ini liburannya panjaaaang, hampir 3 minggu di Ranah Minang, di 3 kota berbeda, jadi ya biar ga kepanjangan dibagi 3 postingan aja. Karena udah kelewat lama jadi udah agak lupa detailnya, maapkeun...

Part 3 ini tentang Kota Payakumbuh yang selalu gue rindukan. Yess, karena ada ayah disitu pastinya. Ga beda jauh sama bukittinggi, Payakumbuh ini dingin. Eh kalo siang lumayan terik juga sih mataharinya, tapi hawanya sejuk. Kalo malem, ga pake AC aja gue udah kedinginan, kecuali buat Delisha yang biarpun dingin tetep keringetan.

Ini kunjungan keempat buat gue dan ketiga buat Delisha, biarpun kunjungan keduanya cuma numpang nginep dua malem doank karna abis itu langsung ke pekanbaru. Kita kesini kan judulnya buat nengokin ayah ya, bukan liburan. Jadi, ya banyakan di rumah kamar ayah aja dari pagi sampe sore, nungguin ayah pulang kerja. Di payakumbuh ini ayah tinggal di bekas kantor yang ruangan2nya dijadiin kamar buat mess ala kadarnya buat pegawai. Enaknya tinggal disini, tempatnya di jalan utama payakumbuh, jadi deket kemana-mana. Enaknya lagi, di sebelahnya juga ada Sate Padang yang enak. *penting buat gue* Gapapa ya, ceritanya dibuka dengan makanan. Namanya Sate Mak Tando. Kalo bedanya sate di minang ini potongan dagingnya lebih gede dan dagingnya empuk, kalo di Jakarta, apalagi yang lewat-lewat itu kan dagingnya kecil-kecil dan keras. Selagi emak bapaknya makan sate padang, si anak dipesenin pisang bakar singapur, jadi pisang bakar ditabur meises dan keju, terus pake es krim W*lls yang 3 rasa itu. Enaaaak...




Selanjutnya ke tempat wisatanya, yang sayangnya di Payakumbuh ini ga banyak. Pertama kita ke Panorama, errr, apa ya namanya? Lupa apa namanya. Sebenernya ini obyek wisata juga sih, tapi ga dikelola dengan baik, cuma ada pungutan liar di depannya. Ga ada apa-apa juga sih disini, jadi kaya kita liat pemandangan dari bukit aja. Pemandangannya ya, sawah-sawah, pohon-pohon, sama kota payakumbuh di kejauhan. Yah, lumayan menyegarkan mata lah.



Nah, kalo yang ini obyek wisatanya lumayan terkenal nih, Lembah Harau. Sebenernya sih letaknya bukan di Kota Payakumbuhnya, tapi di 50 Kota. Tebing ini jadi favorit para rock climber lho... Ah, sayang gue ga punya foto yang menggambarkan betapa kerennya Harau. tapi emang kalo difoto kurang bagus sih, beda kalo kita liat sendiri. Yah, mata emang lensa terbagus di dunia, ga bisa dibandingin sama lensa kamera yang puluhan bahkan ratusan juga.


Yang jadi obyek wisata di Harau ini sebenernya air terjunnya. ga cuma satu, tapi ada beberapa air terjun disini. Ayah kalo liat air ga tahan mau nyemplung aja, dengan semangatnya ngajak Delisha berenang. Ehh, gue yang mencak-mencak, airnya dingiiiin bok! Udah gitu anginnya kenceng banget, ngebawa cipratan-cipratan air terjun. Akhirnya di salahh satu air terjun yang lumayan sepi Delisha main di tempat yang cetek aja, tendang-tendang bola. Ayahnya? Tetep lho, mainan air terjun yang deres banget. Monggo dinikmati foto-foto amatirnya.







Eh iya, tak ketinggalan makanannya ya. *Teteup* Di Harau ini banyak warung-warung yang jual minuman sama makanan, dan yang unik buat gue di semua warung jualan kerupuk dari singkong semacam opak) yang lebar. karena pensaran minta dibeliin sama ayah. *istri ga punya duit*. Ternyata makannya pake bihun di atasnya, terus disiram sambel kacang kentel mirip bumbu sate padang. Selain itu disini banyak yang jual jagung bakar dan pisang bakar. Beli juga sih, pisang bakarnya, Jadi pisang kepok kecil2 sibakar di atas areng, terus dipenyet pake cetakan kue apa itu ya, yang dari besi. Terus diatasnya dikasih topping kelapa yg digulamerahin (apa namanya ini, lupa), meises sama keju dikit. Lumayan lah, Delisha yang penggemar pisang ini suka.


Disini juga ada tanaman khas lho, namanya ekor monyet apa buntut monyet gitu lah pokoknya. Dia semacam paku-pakuan gitu, kalo masih muda bentuknya melengkung dan berbulu coklat kaya bulu monyet (orang utan lebih tepatnya). kalo udah tinggi dia ya berdaun kaya paku biasa aja, tapi bonggolnya tetep berbulu. Gue sempet tertarik pengen beli lho, tapi kata ayah ga bisa  di pesawat bawa tanaman. Yasudlah, ga jadi.


Okey, cerita Haraunya sudah, Terus, ada juga obyek wisata Ngalau Indah. Jadi kaya goa gitu sih, cuma kita ga masuk karena udah kesorean, lagian juga sepi dan bau kotoran kelelawar. Sayang banget deh pemerintah ga memperhatikan obyek wisatanya, jadi kesannya ga terawat dan ga banyak peminat. Kalau mau ke ngalau ini kita juga harus  lewatin jalan nanjak ke atas bukitnya, jadi di pinggir jalannya bisa liat pemandangan sawah dan kota payakumbuh juga. Disini juga ada waterboom dan kolam renangnya. Pas kesini yang kedua kalinya setahun lalu kolam renangnya baru dibangun, tapi kemaren udah jadi, bagus sih, tapi kok sepi juga ya? Padahal waterboomnya lumayan. Kalo kolam renangnya ada yang standar perlombaan gitu, kemaren dipake juga buat pekan olah raga.




Obyek wisata yang kita kunjungin di Payakumbuh cuma 3 itu sih. Nah, karena tadi ceritanya dibuka dengn makanan jadi lebih afdhol kalo ditutup dengan makanan juga. hehehe... Ini makanannya ga khas minang sih, tapi lumayan unik, yaitu Lobster mini dengan berbagai cara masak. Eh ini kayanya bukan unik sih, tapi gue yang norak baru pertama kali makan. Yang kita pesen ini Saus Singapur, yang rasanya pedes manis, asem. Per porsinya lumayan murah sih, 23 ribu, tapi ini cocoknya untuk menu sampingan, bukan dimakan pake nasi, karena ya dagingnya cuma dikit. Rasa dagingnya kaya udang aja, manis gurih. Buat gue yang penggemar seafood sih, rasanya enak. Cuma ya itulah, kaya makan kepiting, pengorbanan dan hasil tidak seimbang. hehehe...


               
Eh, satu lagi deh tentang makanan. Dari pertama gue dateng ke Payakumbuh mau nyeritain makanan ini ga jadi-jadi. Ada jajanan yang agak aneh awalnya di lidah gue (tapi akhirnya gue beli mulu sih), namanya kaliki santan atau pepaya santan. Semacam kolak pepaya kali ya, pepaya dikerok, terus dituangi santan kental dan gula merah. Biasanya yang jual pake gerobak gitu, ada 2 jenis jualannya, kaliki santan dan cincau jeruk. Beberapa kali beli gue malah minta pepayanya bukan dikuah santan tapi dikuah sirup jeruknya, jadi rasanya seger.



Okey, sekian cerita Tour de Minangnya. Akhirnya selesai  juga. Alhamdu...lillah.... (pake gaya ustad maulana)


*ayah, aku udah ga punya utang cerita yaaaa...*


5 komentar:

Ely Meyer mengatakan...

wow .. fotonya cantik cantik :).. yang air terjun itu apalagi indah :)

endahhh mengatakan...

indonesia emang dangerously beautiful yah... salam kenal...

DVPro Video and Media Services mengatakan...

Enak makanannya. Apa namanya rumah makan yang menyajikan Lobster Mini itu? Terima kasih didahulukan.

endahhh mengatakan...

ada di rumah makan podomoro atau beberapa rumah makan di sekitarnya, di jalan soekarno-hatta payakumbuh..

toko online payakumbuh mengatakan...

nice info
tanks
http://tokoonlinepayakumbuh.com/