Jumat, 14 Oktober 2011

Reksadana Perdana

Kenapa reksadana? Pilihan investasi pertama kami adalah emas, baik itu logam mulia atau dinar. Nah, untuk yang kedua ini gue udah lama pengen beli si reksadana, niatnya diversifikasi investasi, trus biar jelas peruntukannya. Lagian kalo emas semecam parno nyimpennya. Tapi eh tapi, si ayah lama ga ngasih lampu ijo, karena belum ngerti apa itu reksadana dan gimana prospeknya. jadi si ayah cenderung tetep ke emas aja. Bulan lalu ayah ngasih uang buat beli dinar lagi mumpung harganya lagi turun. Tapi udah beberapa minggu sengaja belum gue beliin juga, sambil ngerayu ngejelasin tentang reksadana. Mumpung NAV nya lagi pada turun juga. Akhirnya lampu ijo pun menyala.

Tahap selanjutnya cari2 beli reksadana dimana? Berdasarkan hasil blogwalking ke blog emak-emak cihuy, nampaknya banyak yang beli via commbank karena praktis, bisa beli ngecer dari rumah via internet banking. Jenis reksadana yang dijualpun banyak. Udah gitu ada program auto invest juga, minimal 100ribu per bulan. Ok, waktu itu udah mantep mau beli via commbank. Tapi setelah baca2 lagi, di bank mandiri juga bisa ternyata beli eceran, dan ada program installment juga minimal 100ribu per bulan. Walaupun jenis yang dijual ga terlalu banyak dan kita ga bisa beli lewat internet banking, akhirnya gue memutuskan buat beli lewat bank mandiri aja. Alasannya? Kalo di commbank gue belum punya rekening, harus bikin dulu, dan kalo mau beli otomatis di rekening harus ada duit donk ya, berarti harus setor atau transfer ke commbank. Sedangkan, kalo di mandiri kan rekening gaji, jadi emang uangnya ada disitu, ga perlu transfer2 lagi. Sebetulnya Danareksa juga bisa beli reksadana eceran, tapi karena dia itu manajer investasi, yang dijual ya produknya dia aja.

Lalu, mau beli reksadana apa? Karena udah sering dibahas secara rinci sama blogger mommas lainnya, jadi gue sekilas aja ya tentang jenis2 reksadana. Ada reksadana pasar uang, pendapatan tetap, campuran, dan saham (urut berdasar resiko&return dari kecil ke besar). Pertimbangan buat milih reksadana ini adalah tujuan  investasi. Hal ini terkait jangka waktu berinvestasi, jumlah dana yang akan diinvestasikan, profil risiko serta tingkat pengembalian yang diharapkan. Karena tujuan kami adalah untuk biaya SMA dan kuliah Delisha, berarti jangka waktunya panjang (14-17tahun) Menganut kata salah seorang financial planner, karena umur kami masih muda, maka profil resiko dan tingkat pengembalian yang diharapkan cukup tinggi donk ya, jadilah kami memilih reksadana campuran dan saham.

Produk apa? Manajer Investasinya siapa? Kalo kata mbah gugel sih, produk yang performanya bagus menurut beberapa survey itu punyanya Panin, tapi ini ga dijual di mandiri. Jadi ya coret dulu, nanti lagi ya, kalo udah ada duit turun dari langit lagi. Untuk reksadana perdana, bismillah gue pilih Schroder Dana Prestasi (RD campuran), yang ini sih performanya lumayan bagus juga sih. terus yang RD saham bismillah lagi gue pilih Schroder 90 Plus, kalo yang ini produk baru tahun lalu, jadi performanya belum teruji. Mudah2an sih sebagus produk schroder lainnya. Kedua produk ini minimal pembeliannya 500ribu, pembelian selanjutnya minimal 100ribu. Yang SDP biaya pembeliannya 0,75%, kalo yang 90plus 1%. Empat hari lalu waktu beli si SDP ini NAV nya Rp 20.542,96 dan si 90plus Rp 1233,35. Alhamdulillah yah, hari ini udah jadi Rp 21.882.91 dan Rp 1323.85.

Installment atau ngga? Ini masih pikir2 nih, masing-masing ada plus minusnya. Sebenernya kalo gue cenderung installment, jadi tiap bulan "dipaksa" beli, soalnya kalo ga ada paksaan gini kayanya duit ga bisa nyisa. Tapi kelemahannya ya kalo pas harga lagi tinggi-tingginya kita tetep dipaksa buat beli. Hmm, mungkin bakal apply installment ini bulan depan ya, kalo cicilan LM di pegadaian udah selesai. Alhamdulillah juga target 15 gram emas per tahun udah kelewat, jadi cicilan LM bisa dialihin ke RD selama 6 bulan/1tahun.

PRnya, masih ada dana buat SD, SMP, dana pensiun, dan buat ade'nya nanti. Pelan-pelan kali ya... Kami kan kudu realistis, berapa penghasilan, berapa kebutuhan rutin. Insyaallah rezeki sudah ditentukan, kita cuma bisa mengusahakan yang terbaik. Kalo kata ayah, ga usah terlalu pusing sama beginian, nanti jadinya cuma mikirin investasi dunia, ivestasi akhiratnya lupa. Okey ayah, semoga kita bisa selalu istiqomah ya. Bismillah, semoga dilancarkan rezekinya, diberikan kesehatan selalu...

7 komentar:

Icha mengatakan...

Tooosss. Samaan deh RD sahamnya say. Ayooo kita smangat investnya, demi sekolahnya si bocah yah...;-)

the arrazaq's mengatakan...

wahhh postingan terkahir kita samaan ndahhh hihihi *toss*

akupun maju mundur karena suami blom setuju, akhirnya nekat sih, pas udah dibeli dianya he-eh aja hohohoho..

semoga NAVnya naik terus ya. Aamiin :)

endahhh mengatakan...

@icha : markitoss... Smangat.. *sambil komat kamit si 90+ ini ok..

@irma : markitoss juga.. Eh tapi aku ga copycat lho ya.. ‎​Ђέђέђέђέ ђέђέђέђέ •⌣•‎

the arrazaq's mengatakan...

hahahaaa, ya ga lahhhh, eh eh ini nanti aku mau nyontek ahhh RD campuran sama RD Sahamnya, kayaknya oke. Kemaren blom berani ngambil karena ga tau prospeknya. Ini liat postinganmu, jadi pengen beli yg RDC sama RDS juga ahhhh.. hihihi..

Kiky mengatakan...

emang kalian ini emak-emak kece :D

aku tinggal nyontek aaah, ahhahaha :P

anis mengatakan...

selamat yaaa...akhirnya goal juga rencana beli reksadana perdana dimana2 yg perdana itu yg susah setelah itu mudah2an running well...tutup muka ama nav (klo tujuannya panjaaaang). ak hy ambil pendapatan tetap dan saham rdc gak ambil

endahhh mengatakan...

@irma: aku malah mau ambil yg pendapatan tetap, tapi ntar napas dulu. :)

@kiky: hush, nanti dimarahin bu guru kalo ketauan nyontek.

@mba anis: iyaaa, akhirnya... makasih ya udah mau dirpotin. iya aku juga mau tutup mata sama NAV,ini cuma dalam rangka meyakinkan pak suami aja. syusye...