Kamis, 03 November 2011

Review Bebek

Okey, sebutlah gue si emak latah. Gara-gara Dhita dua kali berturut-turut ngereview bebek yang sukses bikin gue ngiler, sekarang jadi esmosi mau bikin juga review tentang bebek-bebek yang pernah gue cobain.

Gue sama ayah kebetulan sama-sama penggemar bebek. Kalo gue sih jadi sering makan bebek sejak merantau ke ibukota ini. Dulu waktu masih di Kudus kayanya bisa diitung pake jari, itu juga seringnya entok, bukan bebek. Jadi, gue bikin reviewnya tempat makan bebek mulai gue di Jakarta aja ya.

Pertama, waktu masih ngekos di Cempaka Baru, makan nasi bebek madura yang ada di samping ind*maret Cempaka Baru. Ciri khasnya nasi bebek madura ini, nasi sama bebeknya ga dipisah, bebeknya dipotong kecil2, digoreng kering plus taburan semacam serundeng gitu, dan sambelnya yang lumayan nampol pedesnya. Harga per porsinya (kalo ga salah, tahun 2007) ini 9ribu. Buat anak kos berstatus masih CPNS yang belum dapet gaji, nasi bebek ini udah termasuk makanan yang agak istimewa, yah, palingan seminggu sekali baru makan nasi bebek.  Nilai: 7.

Selanjutnya, tempat makan yang cukup diidolakan di sekitaran kantor, judulnya sih Ayam Japang (Jawa Padang), lokasinya di Jalan wahidin raya, depan polsek sawah apa ya, sawah baru kali ya? masih di sekitaran komplek Depkeu situ lah pokoknya. Selain ayam, ada ikan lele, ikan mas, mujair, daaaan tentunya bebek! Bisa digoreng (dengan sambe merah), bakar (sambel merah), atau yang paling khas disini, favorit gue, penyet (dengan sambel korek/sambel bawang). Pedesnya? Beuuhhh, jangan ditanya! Nampol abis! Disinilah pertama kalinya gue kenalan sama si sambel bawang, yang sukses bikin gue ketagihan, dan secara resmi jadi penggila makanan pedas. Bahkan saking penasarannya nih, kalo lagi makan disitu, sambil nunggu makanan dateng karna antrinya lama, gue khusyuk merhatiin mas-masnya yang lagi ngulek sambel, trus gue praktekin tuh di kosan, tapi tetep aja jarang dapet komposisi yang pas. Pas si ayah gue ajak makan kesini, diapun ketagihan sama sambelnya, sampe kita selalu minta tambah sambel, trus sambelnya nyisa, nambah nasi, nasinya sisa, nambah sambel lagi. Hahahah... Terakhir kesitu harga bebek penyetnya (kalo ga salah lagi) 17ribu sama nasi. Sekarang berrapa ya? ada info? Sebenernya kalo kesini jarang sih makan bebeknya, lebih sering ayam penyet atau lele penyet. Nilai: bebek: 6,5, sambel: 8.

Lanjut lagi, kita ke Bebek Ayu di deket STIE Ahmad Dahlan Ciputat. Pertama nyobain pas mau ke rumah mertua (masih calon waktu itu), sekitar tahun 2008. Varian bebeknya lumayan banyak, ada bebek sambel ijo, pecak bebek, gulai bebek, bebek goreng, bebek bakar. Waktu itu gue coba bebek sambel ijo, ayah coba gulai bebek. Enak, bebeknya empuk, bumbu gulainya pas, sambel ijonya lumayan pedes. Ohiya, dia juga mengklaim ga pake minyak curah dan jelantah, satu nilai plus nih. Harga bebek per porsi sekitar 15ribuan. Tapi, terakhir kali kita makan disitu lagi, sekitar 2 bulan lalu, kok gue agak kecewa ya. bebeknya agak bau amis-amis gimana gitu, kaya kurang seger atau kurang bersih ngolahnya. Agak males ya kalo kaya gini, kita udah sering makan disitu, trus sekalinya mengecewakan jadi males makan disitu lagi. Nilai: 6,5.

Next destination, masih di seputaran Ciputat. Ada Bebek Sambel Korek Mas Erwan. Tadinya lokasinya di halaman pool bis rosalia Ciputat. tapi, sejak sebelum puasa itu dia pindah sekitar 100meter dari tempat semula, di kios2 depan pasar cimanggis ciputat. Bukanya dari jam 5 sore sampe jam 24.00 tulisannya, tapi beberapa kli kita kesitu jam 8 lewat udah abis. Menunya cuma bebek sambel korek aja, plus temennya paling tahu, tempe, terong, pete. Kalo tadi gue bilang sambel Japangg itu favorit gue, itu sebelum gue nyobain sambelnya mas erwan ini. Sambel koreknya mantaaap. Kalo sambel japang itu emang pedesnya paling nampol, tapi sambel koreknya mas erwan lebih pas rasanya, tetep pedes (banget), tapi ga segalak Japang. Duh, jadi ngeces ngebayanginnya. Bebeknya juga lebih empuk dan lebih gurih dari Japang. Harga per porsi plus nasi 18ribu. Nilai: 8,5.

Kalo tempat makan bebek terkenal yang udah kami coba, bebek H. Slamet, dan bebek kaleyo. Karena dua tempat makan ini sudah banyak banget direview, jadi gue kasih pendapat sedikit aja. Kalo H. Slamet ini tipe sambelnya persis sama sambel penyetnya Japang, pedes cabe rawit plus bawang putih disiram minyak jelantah. Karena pada dasarnya gue suka sambel bawang, jadi ya enak aja. Kalo bebeknya emang harus diakui enak ya, udah terbukti semua cabangnya itu selalu penuh pengunjung. Kalo favorit gue bebek yang kremes, yang digoreng gariiiing, dagingnya diancurin. Sama sambelnya tuh rasanya klop banget. Nilai: 8,5.

Kalo Bebek Kaleyo, karena dia ga punya sambel yang masuk kategori nampol buat gue, jadi gue kurang memfavoritkan tempat ini (jadi sebenernya buat gue yang paling berpengaruh terhadap hidangan bebek adalah sambelnya). Kata orang sih bebek cabe ijonya pedes banget ya, tapi di gue sih biasa aja. Kurang ada gregetnya. Halah. Tapi plusnya disini ada sambel mangganya, segeerrr, kaya makan asinan. Bebeknya enak sih, empuk dan gurih. Pernah liat liputan pembuatannya di tipi, kualitas bebek di tempat ini bener2 diperhatiin, baik soal ukuran, kebersihan, kualitas daging, dll. Gue kasih nilai: 8.

Dua minggu lalu, kami sempet bolak-balik jalan kesehatan&veteran bintaro buat nyari Bebek Ginyo yang terkenal juga itu. Kalo yang ini niatnya menjaankan misi 100 tempat makan enak itu. Udah beberapa kai bolak balik kok kita ga nemu juga, padahal alamat di internet jeas di Jl Veteran. Ternyata eh ternyata, kata @riskarasid, bebek ginyo ini udah tutup. Yak, penonton kecewa. Kadung udah disitu, kadung pengen makan bebek juga, kita belok ke Dapur Bebek, masih di Jl Veteran Bintaro. Katanya menu andalannya bebek asap, dan guepun mantap milih menu ini. Nunggu beberapa lama, makanan dateng. Disajiin pake sambel bawang juga, semangatlah gue. Tapiii, pas gue cobain itu sambel, asem. Sampe berkali-kali gue yakinin dan gue coba ayah dan Mba yun buat cobain, ternyata emang asem. Entah itu sambelnya lama disimpen di kulkas atau pas dapet cabe yang agak busuk. Akhirnya minta ganti sambel, diganti sama mbaknya, ga asem alhamdulillah, tapi rasa sambelnya ga pas di lidah. Sayang banget, padahal bebeknya lumayan enak. Harganya, errr, lupa. Tapi ya sekitar segitulah, 18 ribuan juga kalo ga salah. Nilai:  6.

Waktu di Payakumbuh juga nyobain bebek, eh, itik dink. Sama ga sih? Makan itiak lado ijo di saung-saung yang view nya sawah menghijau (tempat makannya apa ya namanya?) Segeerrrr. Uh, jadi kebayang2 Payakumbuh nih. Ayo donk, 19 November, cepatlah datang... Ok, balik lagi ke itiak lado ijo, beda sama bebek cabe ijo di kaleyo yang digoreng trus disiram sambel ijo, itik lado ijo ini kaya dimasak langsung sama lado ijonya, jadi lebih menyerap. Enaak. Harganya, ga tau, ayah yang bayar. Nilainya, belum ada perbandingan sih, baru sekali makan yang kaya gini, jadi blom bisa kasih nilai. Ntar kalo ke minang lagi pengen nyobain itiak lado ijo yang terkenal di bukittinggi. Semoga ada kesempatannya. #kode

Terakhir, mau cerita tentang makan bebek di D*ckking yang amat terkenal itu. Kami makan disini cuma sekalinya aja tuh, sekitar tahun 2009, soalnya buat kami ini bebek mahal bener. Nah, beberapa waktu lalu ada tuh, voucher diskonnya yang lumayan bikin ngiler, dan gue udah hampir beli aja. Tapi ga tau kenapa kok perasaan agak ga yakin, terus googling2 tentang kehalalannya. Ternyata dapet fakta yang lumayan mengejutkan, emang dalam pemasakannya dia ga pake arak, mirin attau apapun itu yang haram. Tapiii, katanya bebek itu dibunuh bukan dengan disembelih, tapi ditusuk biar darahnya ga ngalir, katanya ini bikin lebih gurih. Gluuukkk, langsung pucat pasi gue. Googling lagi, teryata ga cuma 1 yang nulis tentang ini. nah, kemaren pas ke teraskota sambil nungguin delisha main di f*nworld, di depannya kanada itu restonya, gue iseng aja melipir kesitu, liat ke kaca dimana bebek2 nan menggoda iman itu digantung. Ternyata, emang mata awam gue ga nemu ada bekas sembelihan di lehernya, cuma kaya sedikit lubang atau sayatan kecil gitu. Entah ini mata gue yang blur karena ga pake kcamata atau emang bener, wallahu a'lam. Tapi gue memutuskan untuk ga makan lagi disitu sampe ada sertifikasi halal, lebih baik mencegah  bukan?

Nah, sejak itu, gue jadi lebih kritis soal makanan halal, kalo mau makan liat2 dulu halal pa ngga. Jadi sekarang menghindari makanan jepang atau cina yang beum ada sertifikat halal MUInya, karena kebanyakan mereka mengklaim halal, tapi itu self claimed, bukan menurut MUI. Mereka cuma melihat halal haram dari ada/tidaknya babi, padahal ga sesederhana itu ya, minyak2 atau bumbuu2nya itu juga kita ga tau.

Ok, itulah perjalanan kami mencari bebek yang enak. Sebenernya masih ada sih beberapa tempat, tapi karena biasa aja jadi ga usah direview disini. Ayah, ada lagi tak tempat makan bebek enak yang terlewatkan? Penilaian itu murni subjektif lidah saya ya... Sekian.... Kalo ada rekomendasi tempat makan bebek yang enak tolong saya diinfokan ya... Terima kasih...

11 komentar:

Hema mengatakan...

Nikmatnya bebek goreng....

Anandhita mengatakan...

ihiiiy... banyak review bebek. gw jadi takut ternyata bebek ella ga enak nih. secara buat gw cuma ada enak dan sangat enak :D

amaliacakra.com mengatakan...

bebek apapun pokoke aku mau dhit... huhuhu

endahhh mengatakan...

Dhita... enak kok pasti, apalagi gratisan.. :)

Liaaa... ini kan rumah gue, malah jawab pertanyaan dhita disini...

anis mengatakan...

+1milyarrr demen bebek meski hubby tak begitu doyan hehe...kmrn dapet bebek uenak di pandaan deket rumah mertua BEBEK KERTO ajiibbbb

fairuzdarin mengatakan...

Duh, jadi pengen Njapang ni, Ndah..

endahhh mengatakan...

Bunda Nay.. yuk kapan2 makan bebek mas erwan bareng..kan deket tuh..

Reni... yuk ayuk kita main kantor trus njapang...

anis mengatakan...

eh kapan kapan hayukkk..buka jam berapa??klo bisa bis renang makan bebek henyak tuh *lapiler

E-Mail : agenmadu@gmail.com mengatakan...

Bebek ayu di ciputat sudah digusur, pindah kmn ada yg tau ga ya?

endahhh mengatakan...

agenmadu maaf baru baca commentnya. bebek ayu pindah di sekitar bojongsari, arah parung situ...

Anonim mengatakan...

Tau lokasi pastinya ga?