Kamis, 09 Februari 2012

Bali January 2012-Day 3&4

Eh, ada yang ketinggalan di hari kedua... Malemnya kita kedatangan tamu lho, Mba Jeni&suami.  Seneeeng... Dari jauh-jauh hari udah bilang sih, ntar kalo kita ke Bali mau ketemuan. Mbaknya ramah, masnya juga, biarpun baru sekali ketemu tapi rame y ngobrolnya... :) Makasih ya Mbak&mas udah belain jauh-jauh  dari Denpasar ke Seminyak...

  Day 3 (17 Januari 2012)
Niatnya sih pagi-pagi pengen ke Sanur, tapi apa daya seperti biasa bangunnya siang. Itin hari ini kita ke GWK-Uluwatu-Dreamland. Abis check out dari Tune, langsung menuju GWK. Sampe GWK itu matahari lagi pas banget di atas kepala, nyengat bok! Tiket masuk GWK per orang 25 ribu. Karena kebetulan pas ada pertunjukan tari-tarian Bali, jadi kita nonton dulu. Sempet nonton beberapa tari plus barong. Abis pertunjukan, tak lupa foto-foto.

Abis itu kita ke Plaza Garuda. Nah, disinilah insiden terjadi. Pas dari tempat pertunjukan itu, BB gue taruh di kantong depan ergo, bodohnya bukan di bagian yang ada risluitingnya, pertimbangannya Delisha bakal digendong terus aja soalnya bakal cape kalo naik-naik tangga ga pake gendongan. Trus, di Plaza Garuda ini kan rumputnya bagus bener ya, jadi gue turunin Delisha biar lari-larian plus foto-foto. Nah, ternyata disini si BB jatuh! Dan ga ada yang nyadar aja, soalnya jatuhnya di rumputan jadi ga bunyi.

Nyadar BB ilang pas udah naik ke patung Wisnu. Langsung gue telpon, dan udah ga aktif aja sodara-sodara. Gue udah lemes aja, dan yakin itu BB ga bakal balik. Kalo yang nemuin niat balikin harusnya langsung aja ke informasi ya, atau cari kita orang di BB banyak foto-foto kita bertiga. Ayah langsung balik ke plaza garuda plus ke bagian informasi buat ngumumin, tapi nihil! Ya sudahlah, emang karena kecerobohan gue sendiri sih ya... Biasanya gue sama ayah saling ngecek barang bawaan, tapi pas itu ada sesuatu yang bikin gue agak kesel sama ayah, jadi cuek-cuekan deh. Hiks...  Setelah meratapi hilangnya BB itu kita makan di kantin yang depan pintu masuk. Laper, dan mencoba menenangkan diri. Yah, ini buat ngingetin gue buat lebih hati-hati dan ga ceroboh lagi.






Abis dari GWK, kita ke Uluwatu. Nah, entah kenapa ini si GPS kok malah mengarahkan kita ke Alila Uluwatu, padahal disitu kita carinya Pura Luhur Uluwatu. Mbaknya di Alila bilang, emang sering ada yang nyasar kesitu. Ok, kita balik lagi, padahal lumayan jauh juga ya masuknya. Sampe di Uluwatu, si ayah langsung parno soalnya banyak banget monyetnya, dan nakal-nakal pula. Baru di loket aja udah ada kejadian orang di depan kita sendalnya ditarik-tarik sama si monyet. trus kita diingetin sama ibu-ibu disitu, sendal Delisha dicopot aja. Satu lagi yang bikin parno takut anting Delisha ditarik sama si monyet, makanya selama di situ Delisha ditutup aja kepalanya. Kalo antingnya yang ilang sih ga masalah ya, tapi kalo kupingnya berdarah itu yang syerem.

Selama di situ kita ga berani jalan sendiri tiap ada gerombolan monyet, pasti kita cari barengan plus cari ranting pohon buat senjata. Sampe atas, subhanallah, bagus banget pemandangan lautnya. Ada bule yang poto dengan pose putri duyung di pinggir tebingnya. Kalo gue uudah ngeri aja tuh, ntar ada monyet lewat, gue kaget, abislah nyemplung ke laut. Karena panaaas banget dan agak ngeri sama monyetnya, kita cuma bentar disitu. Lagian batere kamera udah abis, jadi ga bisa narsisan lagi. Pas mau keluar, ada kejadian lagi nih. Orang yang sama yang didepan kita di loket tadi, sendalnya direbut lagi sama monyet. Entah kenapa ya si monyet kok seneng banget sama sendalnya? terus di deket pintu keluar, ada turis dari Malaysia yang diambil kameranya. Beuh, mayan juga ya kalo kamera! Akhirnya manggil ibu yang jual makanan di depan, lumayan lama juga ngerayunya, dikasih kacang, rambutan, semangka. Akhirnya dibalikin juga kameranya. Guidenya bilang kasih uang 20ribu ke pawangnya, tapi si ibu protes, katanya 50ribu. Yah, kalo dibanding harga kamera sih ga seberapa ya 50ribu, tapi kan modalnya cuma 3 bungkus makanan, masa 50ribu ya? Keluar dqri situ, kita jajan dulu di depan, sekalian numpang ngecharge kamera.




Abis dari Uluwatu, cuss ke Dreamland. Pas masuk komplek Pecatu Indah Resortnya, kita nanya ke satpamnya, ada masjid atau mushola ga? Dijawabnya ada, sambil nunjuk ke arah bangunan yang kalo dari atapnya sih emang kaya masjid. Ternyata, pas sampe itu, itu mesjid baru dalam proses pembangunan (atau renov ya?) nanya sama tukang bangunannya, kalo mau sholat dimana? Ternyata ga ada tempatnya karena masih kotor semua. JAdilah kita sholat di tempat imam (yang kotor juga) dialasin papan tripleks. Duh, perjuangan banget deh cari tempat sholat di Bali.

Sampe di parkiran, gerimis aja! Kita naik shuttle ke pantainya. Begitu sampe pantai, kagetlah gue.  Perasaan di gambar pantai Dreamland tuh bagus banget ya, dengan pasir putih yang dikelilingi tebing2. Ternyaata, begitu masuk disuguhin sampah-sampah yang kebawa arus di sepanjang jalan masuk menuju pantai. Udah gitu, karena ombaknya lagi gede banget, ga boleh turun ke pantai. Cuma duduk aja di warung di pinggir pantai.  Pas udah agak sorean, udah ga gerimis, mulai boleh turun ke pantai. tapi sesekali ombak gede masih dateng (yang sukses ngebawa sendal ayah dan sendal orang2 yang ada disitu). Karena udah kepalang tanggung disitu, kita tetep nungguin sunset yang katanya bagus disitu. Alhamdulillah pas sunset langitnya cerah. Jadi mengobati kekecewaan karena pantai yang jadi kurang bagus karena sampah.





Pulang dari Dreamland, kita langsung check in ke hotel 101 Legian. Kenapa pindah hotel? Karena emang beli Tune cuma buat 2 malem, rencananya malam terakhir mau di hotel yang bagusan dikit. tapi sampe mepet waktu berangkat belum beli juga voucher hotelnya, karena kelamaan milih. Akhirnya beli hotelnya yang biasa 2 juga, itupun belinya last minutes banget di agan2 Kaskus. Kalo rate hotelnya sih 750ribu per malem, kalo di agoda sekitar 550ribu, dan kita beli ini voucher seharga 400rb aja. Lumayen. Namapun di Legian ya, isinya bule semua, kayanya cuma kita aja yang lokalan. Hotelnya yah, lumayan lah, tapi kamarnya kecil. Fasilitasnya, welcome drink, breakfast buat 2 orang, free wifi, free gym, swimming pool. Ini foto2 hotelnya, spesial buat chiko emaknya neng apah.




Abis check in, kita ke Warung Italia lagi! Si ayah nampak penasaran sama makanan2 yang ada di buffetnya. Tapi sayangnya karena udah kemaleman jadi cuma tinggal dikit makanannya. Balik ke hotel, sebelum tidur iseng pindahin foto dari kamera ke netbook. Dan, disinilah kita ngeliat dimana tempat jatunya si BB. Bodohnya kenapa ga kepikiran dari awal ya buat ngeliat, kan kita bisa minta tolong pak satpam buat ngecek, soalnya waktu itu GWK lagi sepi banget, cuma ada beberapa orang barengan kita.  Bodohnya juga, kita foto-foto di jarak yang cuma beberapa jengkal dari situ, tapi ga nyadar juga! :(

  Day 4 (18 Januari 2012)
Rencananya pagi ini ga mau kemana2, keluar pas check out sekalian. Jadi abis sarapan, kita ayah dan delisha berenang di hotel aja. Huenya, leyeh2 di pinggir kolam aja. Abis berenang, tidur lagi. Zzzz... Bangun-bangun udah jam setengah 12, padahal belom beres2 barang, blom mandi juga. Jadinya check outnya telat, jam 1 baru kita keluar. Sebelum keluar ambil welcome drink yang belom kita ambil, jadinya goodbye drink deh. Terus ke Monumen Bom Bali yang sebenernya cuma beberapa langkah dari hotel, tapi karena kita sekalian keluar ya bawa mobil (yang ternyata susah parkirnya).

Dari situ, kita makan Ayam Betutu Gilimanuk yang di jalan Tuban. Rame banget ya tempatnya. Kita pesen ayam betutu setengah ekor, sate lilit 5 plus 2 nasi. Gue sih suka, ayamnya gurih dan yang pasti pedesapalagi ditambah sambel matah dan plecing kangkungnya yang juga super pedes, tapi ayah ga terlalu suka. Katanya rasanya kurang masuk aja.

Next, kita ke Khrisna yang di deket ayam betutu. Pilah pilih oleh-oleh buat keluarga, dari makanan, sendal, baju-baju buat Delisha, total jendral abis 500ribuan saja. Abis itu kita ke Pantai Kuta, ayah pengen main air lagi. Gue duduk di pinggiran aja nemenin Delisha yang bobo. Pas di Kuta gue sempet bertanya-tanya, kok Kuta ombaknya gede banget ya, perasaan dulu ga gini banget? Ternyata pas kita dateng itu emang pantai2 di Bali ombaknya lagi gede, bahkan beberapa hari setelah itu gue baca berita kalo Kuta ditutup karena ombak besar bahkan airnya sampe ke jalan. waaahhh...



Karena kita flight malem, jam 20.30, abis dari Kuta kita sempetin makan dulu. Diiii, Warung Italia lagi! Giling, 3 malam berturut-turut makan disitu muluk. Karena yang ini masih sore, masih banyak pilihan menunya. Nyaaammmm....

Okey, selamat tinggal Bali, sampe ketemu lagi. Semoga sering ada promo biar kita bisa sering jalan-jalan lagi....

5 komentar:

chiko mengatakan...

ihiiww... mekasi endaaahhhh :*
ternyata emang kecil yak si hotelnya :p

Jeni- Family, and Friends mengatakan...

Hehehee ada pic ku di sini- tengkyuuu duuh seneng jg ketemu Endah n fam.Eih jd kangen pgn godain Shasha..suka deh crita liburannya di Bali (meski ada insiden bb itu ya)

endahhh mengatakan...

Chiko... Iyah kecil banget...

Mba Jeni... Doakan kita sering2 dapet tiket promo buat liburan ke bali yaaa... :D

.:myaiRa:. mengatakan...

hai Endah..salam kenal :) seneng deh baca ceritanya, dan suka deh sama nama anaknya :)

endahhh mengatakan...

Hai Mak Mel... makasih yaaaw... seneng deh dikunjungi mamak rayssa...