Senin, 08 Oktober 2012

Carita, September 2012

Berawal dari kejenuhan gue akan rutinitas sehari-hari yang menguras tenaga, pikiran dan air mata. Tsaaahhh... Jadilah keinginan buat sejenak menyingkir dari kemacetan itu sangat menggebu. Tadinya pas lagi ga ada jadwal kuliah Kamis-Senin kita mau nyusulin ayah ke Payakumbuh. Tapi oh tapi ternyata ayah ada Rakorda, jadi dicancel tiketnya. Sebagai pengobat kekecewaan, suami nan tampan dan baik hati ngajak kita piknik. Kebayangnya ya udah pasti maunya ke pantai, umm, Bali! Tapi nampak sangat tidak mungkin dengan kondisi keuangan yang morat-marit gini. Jadilah pilih yang deket-deket aja.

Tadinya ayah ngajakin ke anyer, tapi kok gue kaya agak pesimis ya sama pantainya. Secara pantai ideal buat gue ya yang pasirnya putih, airnya biru, arusnya tenang, dan sepi. Googling2 tentang anyer tampak kotor dan banyak karang. Lalu, kepikiran Pulau Tidung atau Pramuka. Tapi ternyata barengan itu lagi ada acara mulung tidung, jadi pasti rame banget dan emang nampak kurang persiapan aja kalo ke Pulau ngajak Delisha. Kepikiran juga Laguna Helau Lampung, tapi kayanya ngga deh kalo cuma nginep semalam. Butuh rencana lebih matang juga.

Bah kepanjangan intronya. Singkat cerita akhirnya diputusin ke Carita aja. Cari-cari hotel murah dengan budget 500ribu e bawah. *kere*. Masuk ke forum jual beli andalan, apalagi kalo bukan kaskus. Ada yang nyewain condominium Lippo Carita dengan harga murah, 400 ribu aja. Langsung deh sms, deal harga, hubungin penjaganya. Sabtunya kita berangkat abis subuh renccananya, tapi kok abis sholat gue ga tega bangunin ayah yang nampak kecapean jadinya ngaret deh, jam setengah 6 baru berangkat. Keluar tol Cilegon Timur jam setengah 8, lancar jaya. Tapiiii, ternyata perbaikan jalan sepanjang Krakatau Steel itu belom selese juga padahal udah bertahun-tahun, jadilah macet parah. Sempet mampir My Pisita Resort Anyer buat liat rate dan pantainya. Disitu cottage yg 1 kamar 700ribu aje semalem. Pantainya ga gitu bagus, pasirnya cuma dikit, lebih banya yang karang.
Numpang main bentar di pantainya, abis itu cus ke Carita. Jauh ya bok ternyata, ga nyampe-nyampe rasanya. Sampe Lippo jam setengah 11 aje. Langsung hubungin penjaganya, ternyata udah bisa langsung masuk. Lumayan lah ya untuk harga segitu dengan 2 kamar dan fasilitas dapur kumplit biarpun udah agak usang. Sayangnya buat gue sih cuma 1, di lantai paling atas bok, katanya sih lantai 3, tapi buat gue itu lantai 4.

Si bocah udah ga sabar aja minta main di pantai padahal panasnya minta ampun. Hmmm, lumayan bagus ya pantainya, pasirnya bersih, arnya tenang, biarpun rame sih.  Kalo kata ayah kaya kuta, malah pas gue masang fotonya jadi DP BBM, yang punya Bali Mba Jeni Rosihan nyangkain gue lg di Nusa Dua. Hihihi... Sorenya kita main lagi di pantai, Delisha udah siap sama perlengkapan tempur buat bikin sands castle.



Pake ada insiden Delisha kelelep segala. Ceritanya dia lg berdiri di pinggiran, mau gue fotoin, ternyata anaknya lari ke tengah dan kebawa ombak, posisinya udah telentang mulutnya kemasukan air. Rasanya jantung gue udah mau copot aja pas ngangkat dia, alhamdulillah gapapa dan anaknya ternyata ga kapok mainan air lagi.

Malemnya kita udah berencana makan seafood. Ada sih di inggir pantai yang pada nawarin, tapi harganya gilingan, but bertiga kita ditawarinnya 300 aje. Ajegile. Akhirnya nanya satpam dimana tempat makan seafood yang enak. Ditunjukinnya warung Barokah Alam. Kaloo dari Lippo Carita, lurus aja terus, sampe indomaret, masih lurus lagi beberapa ratus meter, warungnya di kiri jalan, cirinya kalo keramean pasar&warung udah abis, nah disitu warungnya. Hehehe, ciri yang aneh. Kita makan ikan bakar 7 ons (sekilo 60rb), udang yg gede 5 ons (sekilo 90ribu), cumi 5 ons (sekilo 45rb) udah sama ongkos masak, nasinya 5 ribu per porsi. Banyak banget ya bok buat bertiga doank, jadi cuma dimakan setengah, sisanya dibawa pulang buat sarapan paginya. Maafkan fotonya berantakan, udah dimakan baru dipotoin.

Paginya, main-main lagi di pantai, terus berenang di kolam renang condonya juga. Bagus juga kolamnya. Kayanya gue yang paling aneh disitu, berenang pake jeans, abisnya ga niat tadinya, tapi terlanjur basah nemenin Delisha jadi gatel juga pengen berenang.

Abis itu sempet tidur siang dulu, jam 1an baru keluar. NAh, karena menghindari macet di Cilegon, kita lewat jalur alternatif, Pandeglang-Serang. Dari carita ita lurus terus, ntar ada papan petunjuk jalan belok kiri ke jalan Jiput. Ikutin aja jalan itu terus sampe kota Pandeglang, lanjut serang, trus msuk tol deh. Gue udah baca sih kalo jalannya naik turun, tapi ga kebayang kalo parah tanjakannya. Ada 1 tanjakan yang tinggi banget, hampir mobil kita ga kuat. Selama nanjak itu udah tahan napas aja, dan baru buang napas lega pas tanjakannya terlewati. Niatnya mau makan di Serang, tapi googling tempat makan enak disitu ga nemu-nemu, akhirnya baru di Serpong kita makan di Lekko. Keluar tol pondok ranji, sholat dulu, pulang. Sampe rumah jam 7an. Senaaaang, tapi cape. Otak fresh badan pegel. Hihihi

P.S. Terima kasih ya ayah buat liburan singkatnya. Bulan depan kita ke pantai mana lagi? *minta digeplak* I love u...

5 komentar:

Dian mengatakan...

Hai..salam kenal ya :) Seru juga lho liburan singkatnya walaupun ada efek pikiran fresh tapi body ancur hehehe tetap semangat ya..moga2 next bisa liburan yang lebih seru di pantai lain

emaknyashira mengatakan...

Caritanya juga bagus kan ndah, gak kalah lah sama bali.
Abis carita tanjung lesung lah :D
Ayo jelajahi pantaiiii *lari pake bikini*

endahhh mengatakan...

@dian.. halo salam kenal.. hihihi, iya cape ngejar bocah 2 tahun yg ga bisa diem..

@emaknyasira... tanjung lesung mahal mak.. padahal bagus bgt yak.. ato mau nyumbang sewa villanya hayuk... *dislepet bikini*

Rani Anjani mengatakan...

Hai,
untuk contact person di lippo carita bisa minta nomornya? rencananya saya sekeluarga mau ke sana.
Cara bayarnya bagaimana ? Transfer DP atau bagaimana?

Terima Kasih
Rani A.

endahhh mengatakan...

Hai mba rani... ini contact pemilik condonya: 08176657307 (aprijani)
deal harga n tnggal, abis itu di kasih detil alamat dan no rek...