Senin, 30 Desember 2013

Pelajaran itu Mahal Harganya!

Melanjutkan cerita yang udah gue singgung di postingan sebelumnya, yang bikin nyesek ngingetnya tapi kudu diceritain biar ga ada yang ngalamin lagi kejadian serupa.

Jadi, pas kami lagi di Royal Safari Garden, ada satpam komplek depan yang nelpon nawarin ART, katanya orangnya udah ada di tempat dia. Karna gue emang butuh banget, jadi gue bilang besok aja dateng lagi biar bisa kita interview dulu. Besoknya, pas kita udah di rumah sampe magrib ag ada kabar lagi dari pak satpamnya, ok, kita pikir ga jadi, ga jodoh berarti. Ehh, ternyata jam setengah 8 an dia dateng sama si mbaknya. Umurnya 30 tahun, namanya Sari, dari cilacap, pake jilbab. Yang gue agak aneh, mbak ini udah bawa tas baju2nya, padahal maksud gue dateng cuma ngobrol dan nego gaji aja dulu.

Awalnya si ayah yang ngobrol karna Dey lagi mimik. DI situ pak satpam baru bilang kalo dia sebenernya ga kenal sama mbak ini, cuma mbaknya dateng ke pos minta dicariin kerjaan, karna gue lagi butuh jadi dibawalah ke gue. Tapi pas mbak itu dateng langsung diminta KTPnya sama si satpam biar kalo ada apa2 bisa dilacak. Gue langsung mikir, soalnya pernah kejadian di komplek sebelah, pembantu baru 2 minggu bawa kabur barang2 majikannya. Trus ayah bilang coba lah ngobrol sendiri sama mbaknya.

Katanya sebelumnya dia kerja di slipi, udh 2 tahun. Gue tanya, kok keluar kenapa, kan udah lama? Katanya dia abis pulang kampung, trus berniat kerja lagi tp disitu udh ada orang baru. Gue agak curiga juga, kalo udh 2 tahun, orangnya cocok, pasti majikan lamanya mau lah nerima lagi, atau paling ngga rekomendasiin ke temennya ya, secara cari ART susahnya udah kaya cari jodoh. Dia bilang udah sering kerja, tapi ga pernah pegang bayi, jadi ya dia minta diajarin gimana2nya. Trus kita tanya, selama nyari kerjaan tinggal dimana? Katanya di rumah bibinya di Citayam.

Gue sama ayah masuk kamar, rundingin lagi. Gue bilang takut sih kalo ga jelas gini orangnya. Tapi karna dia udah bawa barang2 dan ayah bilang kasian jadi gue bilang coba aja dulu, gpp dia nginep. Tapi besok pagi kita ajak dia ke rumah sodaranya yang di Citayam, tes kejujuran dia yang pertama. Setelah nego gaji dsb, dia masuk kamar, karna kamarnya blom siap sementara dia tidur sama adek gue. Kebetulan malem itu adek gue belom pulang. Sekitar jam setengah 9 ayah mau nawarin dia makan, pas buka kamar ternyata orangnya udah tidur. Ayah bilang, kok tidurnya kaya gitu ya, tengkurep dan kakinya ngangkang, kaya preman aja. Tapi ayah masih positive thinking, mungkin orangnya cape banget nunggu dari pagi.

Gue bangun pagi jam setengah 5, si mbak udh bangun. Ke kamar mandi, trus cuci2 piring, beresin kamar ART yang jadi gudang mainan Delisha. Jam 6 gue minta dia ke tukang sayur. Kata nyokap gue, periksain tasnya, siapa tau ada yang aneh2 kaya obat tidur atau senjata apa gitu. JAdi pas dia pergi gue buka tasnya. Ga ada yang aneh, cuma baju2, hp cina yang kayanya masih baru, simcard, KTP sama uang beberapa puluh ribu. Yang aneh cuma 1, KTPnya namanya Ninna Suryana, padahal ngomong sama kita namanya Sari. Karna ayah masih tidur, kecurigaannya gue simpen sendiri, ga langsung ceritain.

Abis beli sayur dia masak. Sempet gendong Dey juga, yang mana Dey rewel banget dan dia bilang kok rewel ya dedenya? Ayah ngomong ke dia, mau ajak dia ke rumah bibinya di Citayam, eh dia biang hari ini bibinya pergi. Langsung gue bilang ayah, makin curiga. Ntar coba kita tahan aja KTP aslinya selama dia disini. Jam 9an Bu IDa (ART yang pulang pergi) dateng, nyuci gosok dll, si mbak itu cuma duduk2 nonton TV di sebelah gue. Jam 10an ayah sama kakak pergi legalisir berkas2 buat urus akte kelahiran Dey. Entah kenapa siang itu gue ngantuuuk banget. Sambil ngelonin Dey ternyata ketiduran di depan TV. Si mbak ada di sebelah, nonton juga. Gue sempet kebangun, tapi mata gue sepet banget susah melek, gue samar2 liat dia berdiri nyender di tembok kamar, deket gue tidur. Jam setengah 1 gue bangun, rumah sepi banget. Bu ida udah pulang, ade gue di kamarnya aja. Gue cari si mbak di kamarnya, ga ada, di depan ga ada. Ah, paling ke warung pikir gue, soalnya sebelumnya dia minta pembalut, kalo ga ada mau beli di warung katanya.

Ga lama ayah sama kakak pulang, gue bilang kok si mbanya ga ada? Takutnya nyasar atau gimana. Gue sampe telpon bu ida nanya dia pamit ngga. Katanya pas bu ida pulang masih ada nonton tv. Kata ayah yaudah ntar kita cari siapa tau nyasar, tapi sholat dzuhur dulu. Gue sholat duluan, ayah masih di kamar mandi. Entah kenapa abis salam itu gue kaya tersadar, langsung deg2an, ngecek laci lemari. Dan ternyata bener, kotak perhiasan gue udah lenyap. Langsung gue teriak ke ayah yang masih di kamar mandi, abis itu keduduk lemes. Ya Allah...

Abis sholat ayah langsung ke pos satpam komplek depan, nyariin satpam yang bawa dia, dan etrnyata lagi bukan shiftnya. Satpam yang 1nya bilang emang dia liat mbaknya keluar, tapi ga bawa apa2. Gue nelpon ibu sambil nangis2, ibu nanya uang juga ilang? Pas ngecek dompet ternyata udah kosong juga. Padahal sebelumnya ayah baru ambil uang di ATM untuk jatah seminggu terakhir. Jadi, ada sepasang cincin kawin, kalung, gelang, sama beberapa yang kecil2 kaya gelang anting delisha yang dibawa kabur.

Sesorean itu rasanya gue kaya ngambang, ga fokus ngapa2in, mana sore itu ayah harus balik Bukittinggi. Dan selama berhari-hari itu gue trauma, tiap jam2 12 siang gue keringetan dingin, inget kejadiannya yang mungkin sekitar jam segitu. Tapi ya mau diapain lagi, udah kejadian, dan karna kesalahan kami sendiri juga, terlalu percaya sama orang. Padahal udah banyak kecurigaan tapi ga lebih waspada.

Dengan nulis ini, yang masih bikin nyesek nulisnya, semoga keluarga2 lainnya lebih waspada, siapa tau ada juga yang ketemu sama orang ini. Jangan sampe lah, masukin orang yang ga dikenal tanpa ada orang yang menjamin. Sepertinya orang ini udah profesional, soalnya setelah Bapak gue ngecek alamat di KTPnya di Cilacap lewat temennya yang polisi, ternyata palsu. Alamat yang ada di KTPnya itu sebenernya ga ada di Cilacap. Jadi kemungkinan besar KTPnya juga palsu. Dan gue juga baru sadar, mungkin juga makanan yang dia bikin dikasih obat tidur sampe gue ngantuknya ga ketulungan, sampe2 ada yang buka tutup pintu ga kedengeran. Alhamdulillah kejadiannya pas ada gue, ga kebayang kalo kejadiannya pas gue udah kerja, ninggalin anak2 sama dia, gimana jadinya. Bisa2 anak2 dibawa juga, atau ditinggalin gitu aja dirumah, atau diapa2in. Syereeem...

Mungkin ini teguran dari Allah buat kami karna kami kurang sodaqoh, atau mungkin ujian biar kami "naik kelas". Sebenernya ya rela ga rela, secara ada cincin kawin dan kalung seserahan, nilai historisnya itu yang priceless. Tapi semoga aja kami udah bener2 ikhlas dan lebih waspada lagi ke depannya.  Yah, pelajaran itu mahal harganya....

1 komentar:

fauziah85 mengatakan...

innalillahi... yg sabar ya ndah... duuh... jadi inget ibuk dulu pernah kaya gitu juga. Jaman segitu, cuma guru SD, pasangan muda, emas2an ga punya, eh kain2 jarik disikat juga...