Selasa, 28 Januari 2014

Ke Dokter Gigi

Sabtu (18/1) lewat tengah malem, Delisha kebangun, nangis. Katanya giginya sakit. Gue ajak sikat gigi. Masih sakit. Pas gue liat, ternyata geraham kanan bawahnya bolong gede. *toyor kepala sendiri ga perhatian sm anak*

Sebetulnya dari umur setahunan gigi Delisha emang udah muncul karies, apalagi gigi depannya yg coklat bgt. Padahal Delisha ga ngedot dan waktu itu belom kenal makanan manis, sikat gigi juga rajin. Udah dari lama pengen bawa ke dokter gigi anak, tapi ada temen yang cerita kalo dia abis dari dokter daftarnya 2 bulan sebelumnya, dan biayanya juga di atas sejuta. Akhirnya ngobrol sama ayah katanya ntar aja kalo udh tanggal, muncul gigi tetap baru dirawat baik-baik. Soalnya katanya gigi susu kan dipengaruhi asupan kalsium ibunya pas hamil (betul ga sih?) jadi mungkin emang kesalahannya ada di gue.

Lanjut cerita sakit giginya, Delisha ga mau tidur lagi, ngerengek2 terus, bilang sakit banget. Gue usap2 kepalanya sambil 1 tangan pegang HP, browsing dokter gigi anak yang praktek di hari sabtu dan ga pake antri panjang dan ga pake mahal.  Pertama langsung banyak yang ngerekomendasiin Canina di Bintaro, tapi menurut kantong gue itu termasuk mahal, jadi itu pilihan kedua kalo udah nyari2 lagi ga dapet. Cari di RS Sari Asih Ciputat yang jaraknya paling deket, mereka blom ada Drg anak. Buah Hati Ciputat ga ada juga. Hermina ada, pas browsing tentang Drg nya blom pernah ada yang ngereview. Eh pas buka webnya Buah Hati Pamulang ternyata ada yang praktek Sabtu!

Jam 2 an, Delisha akhirnya tidur. Tapi ternyata ga lama, setengah jam kemudian bangun, Bilang kalo makin sakit giginya, nangisnya sampe keluar air mata. Gue bilang nanti kita ke dokter gigi ya nak biar di lihat giginya yang bolong. Tadinya ga mau, katanya takut. Setelah gue bilang ntar duduknya di kursi yang bisa naik turun, dan boleh dipangku bunda, akhirnya dia mau. Sampe jam 4 ga tidur lagi, ngerengek terus sambil nanya kapan paginya, mau ke dokter gigi. :P Abis subuh akhirnya tidur lagi.

Jam 7 pagi gue nelpon BuHa Pamulang. Alhamdulillah jadwal yang di web bener, Drg Bono Widyastuti, Sp.KGA praktek jam 9-12. Sayangnya ga bisa daftar dulu lewat telpon padahal dokternya cuma batasin 4-5 pasien tiap hari. Mana Delisha baru bangun jam setengah 10, dan pas bangun giginya udah ga sakit, jadi ga mau lagi ke dokter. Setelah gue bilang takutnya ntar malem sakit lagi akhirnya dia mau. Alhamdulillah jam 11 kita sampe sana dan masih bisa, jadi pasien terakhir.

Pas nunggu dipanggil Delisha yang selalu tertarik sama Fun Thinker langsung sumringah ngeliat ada mas2 salesnya. Emaknya yang males dikejar2 masnya.  Jam setengah 12an akhirnya dipanggil masuk. Begitu masuk langsung diajak kenalan sama Bu Dokter, ditanya-tanya namanya, sekolah dimana, kelas berapa, dan itu dicatet lho sama bu dokter, mungkin biar di kunjungan selanjutnya lebih akrab kali ya. Setelah ngobrol sama Delisha baru ngobrol sama gue nanyain kenapa, trus riwayat kesehatan giginya, ngedot atau ngga, minum susu apa, cara makannya gimana.

Akhirnya sampe di acara inti, disuruh duduk di kursi periksa. Seperti yang udah dijanjiin, Delisha maunya dipangku. Gapapa kata bu dokter senyamannya aja. Sambil terus diajakin ngobrol tentang apa aja, Delisha diajak sikat gigi. Tadinya dipilihin sikat warna pink, tapi gue bisik2 kalo ga suka pink akhirnya diganti biru. :P Agak dramanya pas di bor, sempet mingkem sambil bilang sakit. Tapi dirayu cuma bentar, kalo dihitung sampe 5 udah selesai. Akhirnya mau buka mulut lagi. Abis itu dikasih obat lalu ditambal sementara. Tapi mungkin karna berasa ngeganjel di giginya, delisha malah mainin pake lidahnya, lepas deh. Dibenerin lagi posisinya, disuruh gigit kapas dan jangan makan dulu sejam-2 jam.


Alhamdulillah Delisha  kooperatif di kunjungan pertamanya. Abis ditambal Delisha diajak susternya mewarnai gambar gigi, sementara bu dokter ngobrol sama gue tentang gimana keadaannya, apa yang harus dilakuin selanjutnya, juga tips-tips tentang cara nyikat dan ngerawat gigi anak. Minggu depannya (Sabtu lalu) harusnya dateng lagi untuk tambal permanen, tapi karna Delishanya demam+batpil akhirnya ga jadi, ditunda seminggu lagi. Sebelum pulang Delisha disuruh pilih sticker sama bu dokter. Karna sebelumnya udah ngobrol kalo kesukaannya mickey mouse, jadi dipilihin yang mickey, tapi ternyata udah jelek. Jadilah kakak milih sendiri, yag akhirnya milih.. Cars! Anak perempuanku yang tomboy...


Nah, giliran ke kasir nih yang bikin deg-degan. Alhamdulillah ga semahal yang diceritain temen-temen. Tapi kalo kudu sering-sering ya jebol juga dompetnya. Cukup puas juga sama bu dokter yang pinter pedekate ke Delisha jadi ke dokter gigi ga bikin trauma. Sampe rumah, anaknya ngerengek terus karna ga boleh makan, pake bilang bunda ga sayang nih sama kakak, kakak ga boleh makan. Duuuh, justru karna sayang itu kak... Dan, ternyata, 3 hari kemudian pas gue liat tambalannya ada sebagian yang lepas donk. Semoga Sabtu depan pas ditambal permanen awet ya kak.. Semoga juga kakak ga sakit gigi lagi...


5 komentar:

Indri Kartikasari mengatakan...

dokter gigi delisha sama dong sama tante,,,hehehe :)

Anggie...mamAthar mengatakan...

Emang susah-susah gampang ajak anak ke dokter gigi. Awal Athar sempat trauma setelah ke dokter gigi anak. Pdhl dokter gigi yg pertama rekomendasi dokter anak yg tau riwayat medisnya Athar. Untung, dokter gigi yg sekarang PDKT ke anaknya lumayan sukses, yg ada sekarang Athar mau duduk sendiri ketika diperiksa ma dokter giginya.

Unknown mengatakan...

Bu, boleh share cost nya keseluruhan berapa? Terimakasih

Anonim mengatakan...

Bu, boleh share biaya keseluruhan habisnya berapa?

endahhh mengatakan...

Halo.. Untuk tahun lalu, biaya dokter+tambal sekitar 400rb. Mungkin berbeda untuk tiap kasus ya.. :)