Kamis, 16 Januari 2014

Mellow Pagi Ini

Udah 3 hari ini naik KRL, berangkat dari rumah 5.50 buat ngejar kereta yan 6.10. Pagi ini, jam 5.40 udah siap, tapi ga berangkat-berangkat. Bermenit-menit mandangin dua bocah yang masih tidur nyenyak. Ah, nak... apa kalian bahagia dititipkan Allah sama Bunda?

Nangis.

Keinget omongan kakak kemaren sore, "Bun, temen-temen kak semua dianterin ayah atau bundanya, ga ada yang dianterin tantenya." Jleebbb, sungguh kalimat polos yang amat sangat menohok. Udah pengen nangis, tapi ditahan-tahan. Langsung meluk kakak sambil jelasin kalo bundanya harus kerja, cari rezeki yang halal buat kita. Jelasin juga kalo kantornya jauh jadi harus berangkat pagi-pagi. Ternyata kakak masih berusaha untuk kompromi. Dia bilang, "Kak kan sekolahnya pagi juga, kenapa Bun ga anter kakak dulu baru berangkat kerja kaya Bunda Gendis?"

Maafin Bunda ya Kak, ga bisa anterin dan jemput Kak sekolah...

Kadang ngerasa egois banget, kerja dengan alasan demi masa depan anak, padahal sebenernya anak-anak lebih membutuhkan gue buat ada di samping mereka setiap saat.

Sebut gue lebay, banyak banget anak yang mengalami hal yang sama kaya delisha, dan mereka baik-baik aja, karna udah terbiasa seperti itu. Mungkin emang gue yang lebay, karna gue ga pernah ngerasain. Waktu gue kecil, sempet beberapa tahun bapak kerja di luar kota, gue sm ibu tinggal di rumah mbah. Bapak jarang pulang karna kerjaannya pun serabutan, pendapatannya ga memungkinkan sering2 pulang. Rasanya bapak jadi orang asing buat gue saat itu, bahkan gue ga inget rasanya sedih ditinggal bapak kerja. Yang gue inget sampe sekarang, pernah suatu hari ibu  nyusul bapak, cuma beberapa hari. Gue tinggal sama eyang. Tiap hari, gue nangis dalam tidur, bangun-bangun masih sesenggukan. Cuma sekali itu aja ibu ninggalin gue, tapi sedihnyavmasih gue inget sampe sekarang. Jadi gue ga kebayang gimana rasanya jadi kakak, yang 5 hari dalam seminggu gue tinggal 13 jam dalam sehari. Apalagi ayahnya juga ga disini. Gue ga pengen Kak dan Dey kaya gue dulu, asing sama ayahnya. Alhamdulillah ayah masih bisa pulang 3 atau 4 minggu sekali, dan delisha juga sedih tiap ayahnya berangkat kerja lagi. Tapi apa iya cukup waktu yang kami berikan buat mereka?

Resign?

Pengen banget! Tapi masih banyak ini itu yang jadi pertimbangan. Harus bayar ganti rugi ikatan dinas ke negara, cicilan hutang yang masih panjang, dan yang paling utama masih ada 2 ade gue yang butuh biaya sekolah dan kuliah. Kalo mau maksain resign, hidup sangat sederhana berempat di Bukittinggi dengan gaji ayah yang tinggal nyisa kurang dari separuhnya setelah dipotong cicilan utang sih masih bisa nampaknya. Tapi apa iya gue tega ngeliat bapak yang udah banting tulang kerja  masih harus minjem sana sini buat  sekolah ade2?

Maafin Bunda ya Kak, Dey, ga bisa 24 jam ada di samping kalian...
Maafin Bunda ya Kak, Dey, di waktu kebersamaan kita yang cuma sedikit itu Bun sering ngga sabar menghadapi kalian...
Semoga Bunda bisa menjadi ibu yang baik untuk kalian.
Semoga kalian tumbuh menjadi anak sholih dan sholiha, bahagia bersama kami.
Terima kasih atas semua pengertiannya, atas perjuangannya saat Bunda ga ada di samping kalian.

Yaa Allah, lindungilah selalu mereka...

2 komentar:

Jeni- Family, and Friends mengatakan...

Semangat ya bun *peluk. Hidup mmg tdk ada yg sempurna. Tapi yakinlah anak2 pasti ngerti apa yg sedang diperjuangkan ayah dan bundanya utk mereka :)

fauziah85 mengatakan...

kata "resign" itu menggoda banget ya ndah...