Kamis, 29 Mei 2014

Episode Sakit

Dimulai dari awal bulan, Sidey panas lumayan tinggi, tapi masih ceria. Pas dirasa anaknya udah lemes baru dikasih paracetamol. Panasnya turun, tapi cuma beberapa jam, kemudian naik lagi. Gue raba bagian belakang kepala, ada pembengkakan kelenjar getah bening. Ok, tinggal nunggu tanda-tanda selanjutnya. Ternyata setelah 3 hari, demam turun, muncul bintik merah di muka. Hari keempat bintiknya hampir di seluruh badan. Kakak dulu juga pernah pas 7 bulan, gejalanya sama. Jadi gue menyimpulkan sendiri. Ini exanthema, ga perlu ke dokter.

Dua hari kemudian karna bintiknya udah ilang semua, weekendnya kita jalan-jalan.  Hari seninnya Dey demam lagi, disertai batuk. Karena demamnya ga terlalu tinggi jadi ga terlalu khawatir. Ternyata, Selasanya masih demam lumayan tinggi, batuk, pilek. Dey mulai lemes karna ga mau makan sama sekali dan minum ASIPnya juga ga mau. Tidurnyapun ga pernah tenang, kebangun-kebangun mulu, nangis kejer, baru diem kalo digendong. Sampai Kamis masih demam naik turun, ditambah diare. Akhirnya Jumat izin ga masuk kantor, mau bawa Dey ke Buah Hati. Tapii, dokter Mutiara ga ada jadwal dan pas daftar ke dokter Aditya dapet nomer 68 padahal dokternya baru mulai malem. Ajegile, nyerah.

Akhirnya ga jadi ke dokter, seharian nempel mimik mulu, tetep ga mau makan sama sekali. Hari Sabtu pagi daftar ke dokter Mutiara, dapet nomer 40 juga. Jadi abis magrib baru ke buah hati. Sampai sana baru nomer 22! Lalu Dey ditimbang, turun setengah kilo! Jadi tinggal 8,3 kg. Pas di ukur suhunya, susternya langsung bilang, kayanya ini harus langsung ke IGD karna demamnya tinggi, takutnya kejang. Karena ngerasa ga ada riwayat kejang jadi gue kekeuh mau ketemu dokter mutiara dulu. Jam 9 lewat baru giliran kita masuk. Seperti biasa, dokternya selalu ramah dan cantik. Ngajak ngobrol kakak dulu, baru nanya tentang Dey.

Diukur suhunya lagi, 39.2. Akhirnya dimasukin obat lewat an*s. Dokter bilang Dey radang tenggorokan, tapi karena demam tinggi dan udah 5 hari jadi biar yakin disuruh tes darah dan urine. Karena napasnya grok grok banget, Dey disuruh uap juga. Oke, ke IGD untuk di uap, kemudian ke lab untuk ambil darah dan urine. Pas di uap Dey nangis kejer, daaan, kakaknya juga ikutan nangis kejer, ngamuk ga mau adeknya nangis. Jadilah pas ambil darah kakaknya ga gue bolehin ikut karena sebelum masuk lab dia udah ngamuk ga mau adeknya di ambil darah.

Jam 11 malem hasil lab keluar, kita ke ruang dokter lagi. Alhamdulillah trombosit bagus, tapi leukosit tinggi banget. Trus hasil tes urinenya hasilnya bakteri positif. Berarti kena ISK juga. Keton juga positif, yang berarti Dey make cadangan lemak karna kalorinya ga tercukupi. :( Akhirnya diresepin antibiotik, turun panas, sama lacto-B untuk pencernaannya. Dua minggu lagi tes urine ulang. Ke apotik, nebus obat, ke kasir, ga kaget jumlahnya ga dikit, banyak banget malah buat gue. *bye-bye mesin cuci baru* Hari ketiga minum obat alhamdulillah anaknya udah ceria dan aktif lagi, tapi nafsu makan belum balik, masih tetep ga mau makan, maunya buah doank.

Anaknya sembuh, gantian gue yang drop. Demam, dan kepala sakit banget kaya ditusuk-tusuk. Mungkin efek kurang tidur selama seminggu lebih. Karna ga mau minum obat akhirnya pake koyo di pelipis buat ngurangin sakit kepala.

Setelah agak santai, bisa tidur malem dengan nyenyak, gantian Delisha yang demam tiap malem, plus batpil. Tiga hari demamnya udah reda, gantian sakit gigi. Tambalan yang udah 2 kali dibenerin itu lepas lagi! Nangis2 kalo pas lagi sakit banget, ga mau makan sama sekali juga. Mana kemaren tanggal merah ga ada dokter buka, akhirnya terpaksa gue suruh kumur  pake air anget+garam, setengah jam kemudian berhenti ngerengek. Jadilah besok ke dokter gigi lagi. Semoga masalah gigi berlubangnya bisa tuntas tas tas.

Lekas sehat ya anak-anak, Bunda kangen keceriaan kalian...

*Kalo udah kaya gini nyesel banget kenapa ga punya asuransi kesehatan. Kenapa mengandalkan ASKES yang ribet dan sangat tidak memadai itu. :(

2 komentar:

Bunny Cat mengatakan...

askes itu ikut berubah jadi bpjs nggak? kalo iya, katanya bpjs sekarang gampang dan sangat membantu. betul nggak?

endahhh mengatakan...

Iya kayanya mba jadi BPJS. Iya kah? Soalnya kalo askes itu kan harus minta rujukan dr puskesmas dulu kalo mau ke dokter, sementara kalo puskesmasnya bisa menangani maka dia ga mau kasih rujukan (kecuali untuk rawat inap). Dan aku orangnya males, jd berasa ribet kalo harus puskesmas dulu sebelum ke dokter. hehe..