Selasa, 03 Juni 2014

DIY Project-Tutu Skirt

Tanggal 11 Juni nanti rencananya sekolah Kakak ngadain acara perpisahan. Anak-anak kelas KB juga pastinya ikut ngisi acara donk. Nah, pas dikasih tau dresscodenya kagetlah gue. Biasanya kan baju muslim ya, tapi kali ini bajunya ala-ala princess yang suka dipake kalo acara ulang tahun gitu plus sayap kupu-kupu! oowww...

Mengingat begitu tomboynya Delisha, gue pesimis dia mau. Kata bu guru, "coba dikomunikasikan dulu ya Bunda, mumpung masih ada waktu 2 minggu." Okeee. Percobaan pertama, malemnya langsung ngajak ngomong kakak sambil nunjukin contoh bajunya, kebetulan bunda Maura (temen kakak)  pasang DP BBM Maura lagi pake baju princessnya. Seperti yang sudah diduga, langsung nolak mentah-mentah. Besoknya coba ngomong lagi, tetep ga mau. Mikir lah gue gimana caranya anaknya mau. Terinspirasi Jeng Kiky yang jahit flanel ke kaos Akhtar untuk tampil, akhirnya gue bertekad mau bikin sendiri pakaian Kakak. Alasannya, mungkin kalau gue bikin sendiri dengan melibatkan sang anak untuk pilih sendiri kain dan warna maka dia akan mau. Eumm, tapi... Bikin apa? Jahit tak bisa, mesin jahitpun tak punya.

Tiba-tiba kepikiran Tutu skirt, kayanya gampil. Tapi, ga sesuai tema sih. Akhirnya nanya ke ibu-ibu temen Kakak dan Bu Guru, katanya gapapa lah yang penting anaknya mau. OK, cari di youtube, DIY Tutu Skirt, ternyata buanyaaak! Dan sebagian besar tanpa dijahit, dan kayanya gampil banget! Horeee...

Sampe rumah nunjukin foto no sew tutu yang tadi diliat tutorialnya. Bilang ke Kakak, "Kak, mau ga bikin rok kaya gini buat pas perpisahan, nanti Kak pilih sendiri warnanya, terus Kak Bantuin Bun deh bikinnya."  Kebetulan Delisha juga suka crafting meskipun ga sabaran *ngaca* jadi dia jawab "Mauuu, ayo kita bikin!" Lah bahannya aja belom beli naaak..

O iya, link tutorialnya disini ya.

Pas weekend ajak Delisha ke toko kain. Masalahnya adalah, di tutorial itu pake roll tulle, sementara disini ga ada, adanya tulle meteran. Okelah dicoba saja. Warnanya, sudah pasti si anak milih biru donk. Untuk aksennya gue nambahin lime green. Beli yang biru 3 meter dan lime green 1 meter. Harga per meter 8 ribu rupiah.

Sampe rumah, ukur panjang dan lebar potongan tulle. Karena pengen agak pendek biar keliatan ngembang gue bikin 25 cm, jadi potong tulle nya sekitar 50cm lebarnya 15 cm. Disinilah masalah terbesarnya. Motongnya itu bok, susyeeee... Kalo pake tulle roll kan tinggal potong sepanjang yang dimau, nah kalo tulle lebar gini kudu motong panjang dan lebar, yang mana itu bikin frustasi. Potongannya belak-belok dan ga rapi sama sekali. Sempet nyerah disini, kainnya dibiarin teronggok kaya gini di pojokan selama seminggu.

Minggu depannya ajak Delisha ke toko baju buat milih rok princessnya, tetep ga mau, tetep ngajak bikin aja. Ok, semangat muncul lagi! Mencoba ngerapihin guntingan tullenya, biarpun hasilnya tetep ga rapi, tapi lebih mending daripada sebelumnya. Akhirnya semaleman ngelembur, jadilah my very first no sew tutu yang ga rapi. Taraaa...

Ga mau ngembang ya, padahal di tutorial bisa mekar banget gitu. Kayanya sih karena jenis tullenya beda, yang rol itu agak kaku sementara yang meteran alus banget. Gapapa lah, yang penting jadi, ga mubazir udah beli kainnya. Dan yang paling penting, anaknya mau pakai!

Masalah berikutnya adalah bajunya apa? Gendis, tetangga depan rumah yang sekelas sama Kakak bilang mau pake tutu juga, atasannya kaos putih. Oke, ayo kita cari kaos putih. Diajak ke toko baju, ga ada yang suka kaos putihnya. Ubek-ubek lemari, ternyata Kakak emang ga punya kaos putih. Eh lha kok nemunya malah kaos harian adeknya yang belum dipake. Daaan, kakaknya maksa mau pake itu aja. Yaampun kaaak, itu kan keciiil, jelek pula! Tapi anaknya tetep ngeyel mau pake itu.

Mikir lagi, gimana caranya biar kaos putihnya ga keliatan banget kalo itu kaos harian Sidey. Di laci masih ada payet biru, akhirnya di bagian lehernya ditabur payet biru aja. Tentunya dengan melibatkan kakak biar dia mau pakai. Jadi gue nusukin jarum, kakak yang masukin payetnya. Hiasannya, gue bikin semacam bunga dari sisa tulle ditempel di dada, buat nutupin merk kaos Sidey. Hasilnya, tetep aja ga rapi sih, tapi lumayan lah ya..




Kupu-kupu kecilku, siap nari ya tanggal 11 nanti?

6 komentar:

Wifey mengatakan...

Tapi Akhtar gak mau tampiiil. Huhu.. Semoga delisha mau ya sayaang :D

*bu, bu, pesen satu ya buu tutunya :P

effie netta mengatakan...

lucuuuuu...
kreatif ih, aq mana bisa begitu, niat tinggallah niat kl buatku, wkkk :p

pasti semangat deh delisha pas tampil, secara buatan sendiri kostumnya :D

debi-ebong-bongky mengatakan...

Wahhhh,cantttiik bgttt,
Yang atasannyaa ng nyangka itu kaoss sidey
Ayoo bun terima orderaaan xixixixi

endahhh mengatakan...

Terima kasih emak-emak cantik... Doakan Delisha ga mogok ya pas hari-H.

atviana mengatakan...

cute :D

Setyo Ratih mengatakan...

nice... jadi pengen bikin rok tutu jg nih