Selasa, 10 November 2009

Long Distance Love


Ok, akhirnya gue inget juga apa ID blogger gue. Bisa ngeblog disini lagi deh...
Hmm, sekarang mau cerita tentang Long Distance Love kami. Jadi, selama hampir 4 bulan pernikahan kami, waktu efektif gue barengan sama hubby tuh cuma beberapa minggu.

Kronologisnya begini :
19 Juli 2009 : kami menikah
26 Juli 2009 : Hubby harus diklat di Manado selama 12 hari, jadilah gue ditinggal sendiri
17 Agustus 2009 : Hubby harus menjalankan tugasnya sebagai PNS di Payakumbuh (nasib jadi PNS yang harus siap ditempatin dimana aja). Ada yang ga tau dimana Payakumbuh? Banyak ya? Hmm, Payakumbuh itu sekitar 124 km dari kota Padang, Sumbar.

Jadi efektif setelah tanggal 17 Agustus, gue jadi jaraaaaaaaang banget ketemu my hubby. Hubby pulang tiap 3 minggu sekali, itupun cuma 3 hari (Jumat malem sampe rumah, senin subuh udah harus balik Payakumbuh). Sedih? Kangen? Pastinya amat sangat. Yahhh, beginilah, mau gimana lagi? Pengennya sih, tiap weekend hubby pulang, tapi apa daya, gaji sebagai PNS amat sangat tidak memungkinkan.

Banyak yang tanya, kenapa gue ga ikut pindah aja? Alasannya adalah, gue juga PNS, dan gue terikat selama 10 tahun. Bisa sih, kalo istri ngajuin pindah ikut suami, tapi instansi gue cuma ada di pusat. Kalo mau ngajuin pindah harus lintas instansi, dimana prosesnya akan ribet dan lama coz harus nunggu ada formasi kosong. Takutnya ntar begitu gw bisa pindah kesana ternyata hubby tugasnya pindah lagi. Mati lah gue sendirian di negeri antah berantah.

Jadi beginilah kami sekarang, menjalani long distance love Jakarta-Payakumbuh. Kadang pengen kaya newlyweds lain, yang tiap hari, tiap saat bisa barengan sama hubbynya. Tapi inilah kehidupan kami, yang harus selalu kami syukuri. Semua pasti ada hikmahnya. Apa hikmahnya? Yang pasti kami lebih bisa menghargai setiap detik waktu kebersamaan kami. Setiap ketemu jadi kaya honeymoon terus. Lalu, kalo pasangan yang hidup serumah, pasti lebih sering dihadapkan sama konflik, sedangkan kami bahkan belom pernah bener-bener ada masalah selama 4 bulan pernikahan.

Itu sukanya, kalo dukanya banyak juga sih. Sekarang kemana-mana harus naek angkot atau taxi, sendirian, ga ada yang anterin. Terus kalo lagi kangen parah itu udah kaya orang gila aja, pengen ngamuk2 ga jelas. Dan yang pasti adalah menguras gaji, jadi susah nabungnya. Kapan mau beli rumah kalo kaya gini terus?

Sampai kapan kami bakal kaya gini terus? Ga ada yang tau, mungkin 1 tahun, 4 tahun, 10 tahun, atau bahkan sampe kami pensiun (jangan sampe deh, amit2 ketok2 pintu, eh, meja). Semoga kepercayaan, kejujuran yang melandasi cinta jarak jauh kami membuat semuanya menjadi indah...

8 komentar:

t.e.3.k.4 mengatakan...

biar jauh tp kan teteup deket di hati hehe


salam kenal yah ndah

endahhh mengatakan...

Yupz.pastinya.. Salam kenal tika...

winadahlan mengatakan...

Salam kenal Endah. Gw jadi tertarik ama tagline blog. Kebetulan gw mo nikah beberapa hari lagi. Keadaan gw & calon suami juga LDR. Bedanya, kalo dia ga ada ikatan dinas kalo gw ada. Gw juga sering mikir2 tiada ujung sampe kapan mo hidup berumah tangga LDRan gini? :(

winadahlan mengatakan...

Salam kenal Endahhh
Gw tertarik ama tagline blog lo tentang LDR hehehe soalnya gw ngalamin hal yang sama. Beberapa hari gw mo nikah tapi tetp kudu LDR soalnya gw ada ikatan dinas.

endahhh mengatakan...

Halo Wina... Salam kenal. tetep semangan yah LDR nya. Tuhan pasti tau yang terbaik buat kita.

debi-ebong-bongky mengatakan...

wahh ketemu yang LDR juga dehh tapi ayoo ayoo semangat semangat..met kenal ya jeng

endahhh mengatakan...

Haihai debi.. salam kenal. Iyah, mari kita tetep semangat walaupun jauh.

putilaksmi mengatakan...

salam kenal yaa? LDR juga niy..
semangat ya?? :D :D