Minggu, 29 November 2009

Hunting Rumah

Sabtu kemaren, gue, luvlyhubby, mertua sama keluarga luvlyhubby jalan-jalan ke depok dan sekitarnya. Judulnya sih mau hunting rumah. Sebenernya udah dari 2 bulan lalu gue udah mulai searching2 di internet. Gue pikir survey langsungnya ntar-ntar aja, toh kami juga blom punya cukup duit buat beli rumah. Paling pertengahan tahun depan baru kami punya cukup uang buat beli rumah. Hmm, DP maksudnya. Mana mampu kami beli rumah cash.

Tapi mertua bilang, yaudah gapapa, cari-cari aja dulu, siapa tau ada yang cocok. jadilah hari Sabtunya kami dianterin keliling-keliling. Pertama keluar rumah, udah ada sedikit ketidakcocokan antara gue sama mertua. Gue maunya beli rumah di sekitaran Depok, biar ga terlalu jauh dan masih manusiawi lah daerahnya. Tapi mertua gue maunya kami tinggal ga jauh-jauh dari mereka, kalo ga di cibinong ya bojonggede. Huuffttt...

Akhirnya gue ngotot ke hubby kalo gue maunya depok dan suamiku yang baek hati itupun menuruti kemauan istrinya. Tujuan pertama kami, Bukit Rivaria di sawangan. Kompleknya OK, tapi untuk sekarang ini mereka cuma masarin yang tipe 55 dengan harga 300 something, nyaris 400 juta, dengan angsuran 3.8 jutaan selama 15 tahun. Yang ini jelas : DILUAR BUDGET.

Tujuan kedua Sawangan Village. Yang ini banyak type kecilnya dengan harga 180 jutaan. Masuk budget sih, tapi rumah yang dibangun baru beberapa biji dan masuk komplek dari gerbangnya jauh beneyyy.

Tujuan ketiga, ga sengaja nemuin karena pas jalanan macet. Duren Mas residence di Rangkapan Jaya. Pertama kali ngeliat langsung jatuh cinta. Cluster kecil cuma 18 rumah, tipe 51 dan 45 dengan tanah 93-110 meter. Bangunannya simple, minimalis, bersih, ga terlalu jauh dari jalan utama. Naek motor 15 menit juga udah nyampe stasiun. Sukaaaaaa. Kami naksir yang tipe 51/107. Pas banget luasnya untuk keluarga kecil kami. Tapi nampaknya untuk saat ini masih harus dipikirkan lagi berulang kali. Yups, lagi-lagi tentang BUDGET. Yang ini harganya 290 jutaan dengan cicilan sekitar 2.9 juta selama 15 tahun. Hmm, dengan gaji kami sebagai PNS, mepet banget kayanya. Bisa sih nyisihin 3 juta sebulan dari hasil joint income saat ini. Segitu masih kurang lah dari 1/3 joint income kami. Tapi gimana kalo ntar dikasih rejeki hamil (amiiiinnn), punya anak, blom lagi kalo ada pos2 tak terduga. Jadi... diurungkan dulu lah, siapa tau ntar2 harganya turun (mungkin ga sih?) Tapi, rumah ini sampe kebawa bawa mimpi lho... hihihi...

Tujuan keempat Sawangan Regency. Langsung coret lah gue, dari jalan utama masuknya jauuuhhh banget biarpun harganya murah.

Tujuan kelima Taman Melati Sawangan. Harga OK, rumah OK, komplek OK, tapi kok agak ga sreg ya, lokasinya ga dijangkau angkot. Kalo mau cari angkot masih lumayan jauh dari gerbang komplek. Naek motor ke stasiun pun jauh juga. Kayanya ga dulu deh.

Tujuan keenam mengikuti keinginan mertua. Bojonggede, perumahannya Perintis Waringin Residence. Keunggulannya deket banget sama stasiun Bojonggede. Tapi kok pikiran gue udah jelek2 aja ya, kayanya kampung banget disitu (diluar komplek). Marketingnya bilang sih udah ada 4 orang Depkeu juga yang tinggal disitu. Harganya, sebanding lah sama apa yang didapet. Sekitar 170 jutaan untuk tipe 36/80. Hubby sih setuju2 aja disitu, wong deket sama rumah mertua. Guenya yang manyun, ga bisa jalan kemanamana.

Dari situ, sudahlah, pencarian dihentikan dulu. Intinya, gue paling suka sama Duren Mas, tapi masih diluar budget. Hubby ngerayu-rayu gue biar mau ambil yang di bojong dengan alesan harganya sangat terjangkau, deket stasiun jadi berangkat kerjanya gampang, dan deket orangtuanya. Kata dia ntar kalo akhirnya ga cocok ya dijual aja lagi, tapi dicoba dulu.

Gue masih kekeuh, maunya di DEPOK!!! Adakah temen-temen yang bisa bantu kasih rekomendasi, perumahan di depok dengan lingkungan bagus, kecil ga masalah, ga terlalu jauh dari stasiun, dengan harga maksimal 250 juta (kalo bisa sih dibawahnya, hehe), dan cicilannya maksimal 2.5 juta per bulan?

Luv,


Endahhh

9 komentar:

Nova Normayanti Lumar mengatakan...

say...klo sy jujur ngga bs ngasih info ttg perumahan di jakarta, yah sy nya tinggal di sulawesi hehe...

Tp sepakat bgt, rumah kadang buat kita pusing nyari yg pas dgn kondisi. Ada yg cocok tp kemahalan, ada yg cocok dikantong tp ngga strategis hehe...jd tambah pusing deh. pastinya semangat say, klo rezeki ngga bakalan kemana kok.

My big hug for u darling

endahhh mengatakan...

betul sekali, apalagi dengan kondisi jabodetabek yang semrawut kaya gini. Sulawesinya mana? makassar kah?

Astrid mengatakan...

Ada temenku dan mas belinya di Sawangan Village. Kalo kakakku tinggalnya di Sawangan Permai. Kayaknya Sawangan dan sekitarnya tambah maju apalagi setelah ada Masjid Kubah Emas itu, hehehe.
Btw itu yang di Duren Mas berapa yah DPnya untuk cicilan segitu?
Kita juga sempet bingung mau beli rumah apa enggak di Jakarta, soalnya rumah di Sby belum ditempatin sampe skrg. Hikz..
Nyari rumah seperti nyari jodoh katanya.. Cari yang pas dihati. Kalo udah rejeki, gak bakalan kemana, hehehe

endahhh mengatakan...

Kami juga udah survey ke sawangan village say, tapi ya itu, masih baru sdikit bgt rumah yg jadi dan masuk ke dalemnya dari gerbang jauh bener... Sawangan Permai juga dari gerbangnya jauh banget. Tapi sawangan emang prospeknya lumayan bagus, harga tanahnya naek terus, udh gt udaranya masih sejuk.
Kalo yg di duren mas cicilan 2.9 (apa 2.7 ya, lupa) itu untuk DP 20%. Tapi dia flexibel, DP berapapun, ga pake DP juga bisa. Ada infonya di rumah.com.

Nova Normayanti Lumar mengatakan...

sy di palu say, sulawesi tengah, yah 55 menit dr makassar klo naik pesawat mksdx hehe...

maya/mama aleef mengatakan...

Mba kalau sawangan Regency udah ga mau duluan yah? aku punya rumah disitu dan sudah full renovasi, mau aku over kredit dan aku bisa bantu KPR nya, cicilan sudah 2 tahun..kami sebenernya sayang mau tinggalin rumah itu, cuma karena rumah mama saya di daerah Duren sawit jakarta timur kosong, akhirnya mereka suruh kami tinggal disitu, kalau mba mau lihat2 dulu bisa kok, saya sempet tinggal 4 bulanan disana, dan saya kerja di Thamrin suami di sudirman, kita biasa naik motor atau nebeng bis departemen yang lewat depan komplek mba jadi tidak terlalu cape dan cepet sampe kantor,harganya juga dibawah 200 juta mba, kalau mba mau bisa email saya yah di ayarani_81@yahoo.com

salam,
Maya/Mama Aleef

endahhh mengatakan...

Mama aleef,cek email ya..

Riza Azmi mengatakan...

Salam kenal Mbak Endah.

Nyari rumah memang seperti nyari jodoh, soalnya buat seumur hidup, hehehe. Sama kayak saya sama istri waktu itu survey sana survey sini.

Btw, saya sama istri ambil yang di perintis waringin, blok e2. Cuma sekarang ada rencana mau ditinggal pindahan ke tangerang, karena tahun depan saya sudah mesti pindah ngajar di ciputat (National ICT Training center di UIN, yang gedungnya selesai tahun depan). Saya PNS di Kemkominfo - Medan Merdeka Barat, jadi sebenarnya pilihan rumah di bojong kemaren salah (taunya dipindah juga belakang2an), sedangkan istri di DitJen Pajak, GatSu. Ya sebenarnya bisa aja naek motor lewat parung, cuma kayaknya kami mending pindahan aja, terlalu jauh.

Jadi rumahnya rencananya mau dioverkreditkan aja, harganya waktu itu masih 164jt / uang muka 48jt something dengan cicilan 1.2 selama 15 taun. Rumahnya baru akad april kemaren.

Jadi, kalau minat hubungin via email saya aja, atau hp istri saya 085280380741

endahhh mengatakan...

@Riza : Kami udah nemu rumah yg sreg di ciputat.. makasih banyak atas infonya... :)