Minggu, 06 Desember 2009

Hunting Rumah (Part II)

Weekend an di rumah mertua sih udah biasa buat gw, tapi weekend kemaren, untuk pertama kalinya gw weekend an disana TANPA SUAMI. Hmm, jujur yah, gw kurang bisa masuk ke keluarga mereka. Ga tau kenapa ya, padahal udah 3 tahun gw kenal sama mereka dan udah sering banget maen ke rumah atau jalan bareng mereka. Mungkin karna beda kebiasaan kali ya, antara keluarga gw sama keluarga mereka. eh, malah jadi curhat gini, melenceng dari judul. Hihihi...

Jadi kemaren gw kesana, katanya sih mau diajakin hunting rumah lagi. Kata bapak ada temennya yang nawarin rumah di Bojonggede dengan harga yang sangat murah, ga sampe 100juta type 36 dan luas tanah 90 an. Udah gitu deket banget sama stasiun, jalan kaki juga bisa. Di postingan lalu kan gw udah cerita ya, kalo sebenernya gw agak ga sreg tinggal di bojonggede yang menurut gw agak2 kampung. Tapi di lain pihak suami n keluarganya sangat mendukung gw tinggal disana karena deket rumah mereka.

Nah sampe disana, kebetulan tuh abis ujan gede. Kenapa kebetulan? Karena kan kalo abis ujan kita bisa ngeliat kondisi rumahnya lebih jelas, bocor atau ga. namanya juga rumah seken. Jalanan di depan rumahnya sih alus ya, hotmix, cuma jalanan perumahannya tuh belang blentong kalo kata orang jawa. Jadi ada yang alus banget, beton, hotmix, paving block, trus ada juga yang agak alus, di aspal tipis tapi lumayan lah. Tapi ada juga yang rusak parah abis, udah kaya kubangan kalo ujan. Kayanya masalah jalan jadi tanggung jawab warga aja, bukan developer ataupun pemda.

Kondisi rumahnya sendiri? Dengan harga segitu gw ngebayangin rumahnya tuh udah mau rubuh. Kenyataannya? Ga jauh dari ekspektasi gw, yahh, ga mau rubuh juga sih, masih berdiri kokoh. Cuma bocor dimana-mana, dindingnya plesterannya udah ngelupas-ngelupas, dan kalo diliat tuh atapnya udah agak2 lapuk ya, namanya juga rumah tahun 1993.

Kalo seandainya gw jadi ambil nih rumah. Katakanlah harganya bersih 100 juta, tapi gw harus renov (hampir) total senilai 50 juta. Masih dibawah budget, tapi kok gw mikir mending gw beli rumah baru di depok aja, yah, nambah-nambah 50 juta lagi gapapa lah. Kayanya disini gw takut lingkungannya ga berkembang jadi ga bisa buat investasi rumahnya.

Lalu, minggunya kami berganti haluan ke sekitaran Ciputat. kenapa berganti haluan ke Ciputat? Karena setelah gw pikir2 kok kayanya gw blom berani tinggal sendirian kalo akhirnya ntar beli rumah. Jadi rencananya gw mau ajak ade ipar buat nemenin. Nah ade ini kan kulihnya di UIN, jadi kalo ambil rumah di ciputat kan deket banget tuh.

Pertama liat Nerada Townhouse. Bagus, suka. Harganya lumayan juga, type 38/80 harganya sekitar 210 juta. Bisa lah dipertimbangkan.

lalu di seberang Nerada ada Villa cendrawasih 2, 1 pintu dengan 9 rumah dan ruko2 di depannya. Type 37 (aneh ya, nanggung banget) dan luas tanahnya 87. Lumayan, karena modelnya manjang ke belakang jadi masih ada sisa tanah di belakang sekitar 4X5 m, masih bisa dikembangin ke belakang lah. Harganya masuk budget juga, sekitar 180 juta.

Dua perumahan ini letaknya di Cipayung, Ciputat. Secara umum sih gue tertarik sama 2-2nya. Tapi yang jadi pertimbangan gw, yang pertama katanya kadang ciputat suka banjir. Iya ga sih? Lalu yang kedua transportasi berarti gw ngandalin Bis Patas AC 76 ciputat senen. Kira2 berapa lama ya jarak tempuhnya kalo pagi? Suka macet ya? Adakah yang punya informasi untuk pencerahan kami? :)

Luv,

Endah

8 komentar:

Mrs.Olive mengatakan...

hallo endah, kebetulan aku tinggal di "deket" ciputat. dan kebetulan juga 3 orang temenku tinggal di nerada town house. ciputat skr ga sama dgn ciputat yg dulu *hihihi* di nerada itu ga banjir, krn tanahnya termasuk dataran tinggi (liat aja dr jalan masuk ke dalamnya yg naik turun) dan hawanya tuh sejuk terus, berasa tinggal di bogor deh, hehe... aku jg pengen bgt beli di nerada, tp mungkin ga skr. klo di villa cendrawasih, aku ga tau apa2 krn ga ada temen yg tinggal disana. dan untuk patas ac 76 ya gitu deh, byk bgt penumpangnya, dan selalu macet di pasar jum'at - lbk bulus. jarak tempuhnya klo hari kerja bisa2 2 jam lebih klo lg parah apalagi klo hujan (di depan LIA Ciputat suka banjir). hehehe... mudah2an informasinya membantu :D

endahhh mengatakan...

Huaaa... 2 jam lebih??? Kalo jam 7.30 masuk kantor jam berapa aku harus berangkat? Waduh... harus dipikirkan lebih mateng nih... Makasih buanyak atas infonya darling...

d'Happy Couple mengatakan...

beli rumah deket aku aja yuk,,,
tapi di cibubur sih, hehehe
kompleks baru,,, (baru tahun 2006)
kebanyakan penduduk kompleks pasangan muda semua soalnya, hehhehe

aku beli tahun 2006 kemaren,,, masih murah sih,, tipe 45 tanah 120
nggak tau kalo sekarang
tapi kompleks nya enak (walau diriku belum nempatin, hehehehe)

endahhh mengatakan...

wahhh, mau banget tetanggaan sama aurel.. tapi kayanya blom mampu bun, beli rumah di cibubur. Hihihi...

anis mengatakan...

Aku juga tggal di ciputat...daerah aria putera dari pasar ciputat belok kanan (arah stasiun jombang).jadi kasesnya tengah2 sekali angkot ke ac76 atau sekali angkot ke sudimara (jombang)buat naik sudirman express...klo dah melewati pasar ciputat yang ada jalanan lebar alus dan mau cari apapun serba ada deh...aku belim rumah mungil 38/90 yang sedang renov jadi 70/90, klo lagi weekdays blom pernah nyobain ac 76 secara aku naik motor ma hubby ke kuningan kurleb 1 jam 15 menit nyampe kantor.klo naik kereta jam 6.15 kudu berangkat dari rumah dapet yg kereta 6.30 nyampe sudirman baru jam 7.15 (sedikit kepagian siy ;))...silahkan kalo mau melihat2...

endahhh mengatakan...

Kemaren juga sempet ngeliat2 yang ke arah bintaro, tapi kata orang suka banjir kalo ujan deres. Makanya direkomendasiin yg di cipayung karna katanya cipayung bebas banjir. tapi ya itu, ke stasiunnya jauh. Kalo di perumahan mba anis skarang pasarannya berapa yg tipe 38?

anis mengatakan...

Sori bru ngeliat postingan ini hehehe....di tempat aku bebas banjir lo sampai yang banjir gede Jakarta Alhamdulillah kata penduduk sini sih aman. Kalo harga sekarang aku belom tau pastinya kalo gak salah tipe38/78 180jtan sedangkan 38/90 230jtan

endahhh mengatakan...

Kayanya hubbyku lebih cenderung yang di cipayung itu mba, soalnya ya itu katanya, tanahnya agak tinggi jadi bebas banjir. Trus dia langsung sreg pas liat rumahnya. Mudah2an sih jodoh dan ga salah pilih deh.. Makasih infonya ya mba anis..