Senin, 21 Desember 2009

Tour de West Sumatera (Part I)

Seperti gue ceritain di postingan lalu, tanggal 11 Desember kemaren gue mengunjungi suami di Payakumbuh. Kalo temen-temen ngeledeknya, "Jemput bola nih yeee..." Hihihi...

Karena hubby beliin tiketnya jam 7 malem, jadilah harus cari sopir taxi yang mau kebut-kebutan demi gue. Keluar kantor jam 5.15, langsung tancap gas ke bandara. Untungnya (atau malangnya ya?) sopirnya bisa banget ngebutnya, tancap gas, ngeles kanan, ngeles kiri udah kaya naek bajaj aja. Jangan-jangan pak sopirnya mantan sopir bajaj? Hihihi. Setelah 1 jam 15 menit sport jantung di dalem taxi, akhirnya jam setengah 7 gue sampai di bandara, langsung check in, sholat magrib, trus duduk dengan manisnya. Dan ternyataaaa, pesawatnya di delay 2 jam. Omigot... Ga tau apa si singa ini, gue udah dari pagi dagdigdug ga jelas karna mau ketemu suami.

Setelah nunggu sampe lumutan, jam 9 jalan juga tuh pesawat dan alhamdulillah sampai di bandara Int'l Minangkabau jam 22.40. Turun dari pesawat jantung gue makin dagdigdug ga jelas, sindrom mau ketemu hubby. Dan di pintu keluar udah ada seseorang yang menyambut dengan senyumnya yang selalu gue rindukan. Langsung deh gandeng dia sambil ngegelendot ga peduli diliatin orang. Namanya juga kangen.

Hubby jemput gue barengan dua temennya. Makasih ya Yandhi, Rion udah nemenin my hubby nunggu di bandara 2 jam lebih plus 6 jam perjalanan. Kita sempet mampir buat makan malem, tengah malem tepatnya. Sempet juga mampir ke jam gadang buat poto-poto.
jam gadang 00:50



















Perjalanannya, hmmm... sebenarnya sepanjang jalan tuh pemandangannya keren, tapi sayangnya malem-malem, jadi ga keliatan apa-apa. hihihi...

Sampe Payakumbuh jam setengah 2 pagi, mampir ke mess buat balikin temen-temen trus langsung ke penginapan. Bukan hotel, cuma wisma sederhana aja. Abis itu.... yah pastinya kangen-kangenan donk ya...

Sabtu pagi, kami jalan-jalan barengan temen-temen kantornya hubby ke Danau kembar (Danau Atas-Danau Bawah) di Solok. Iring-iringan 2 mobil APV biru berplat merah, makasih bapak2 yang mau munjemin mobil dinasnya buat kami. Gue pikir deket ya, katanya 2 jam, ternyata 4 jam kami baru nyampai danaunya. Di perjalanan pemandangannya keren... lewat di pinggirannya danau singkarak, trus abis itu jalanannya belah bukit berkelok-kelok udah gt sebelah kirinya jurang yang berkabut, serasa melayang di atas awan.
Poto-potonya yang ini nih :

































































Pulangnya kita makan duren sampe mabok. Sumpa ya, gue tuh suka banget makan duren, tapi baru kali ini gue mabok gara-gara kebanyakan duren. Ya mau gimana lagi, duren disini bener-bener murah. Sebijinya cuma goceng, padahal di jakarta bisa 20-25ribu.

Ok, sampai disini dulu cerita part I nya. Dilanjut next time yahhh...


Luv,

Endah

2 komentar:

Nova Normayanti Lumar mengatakan...

Darling jd ngiler dengerin duren yg murah banget hehe

btw makan ampe brp buah Neng, ampe mabok gitu? hehe...

endahhh mengatakan...

Iya, ayo jalan2 ke Sumbar...
Hmmm, makan berapa ya? Lupa, karna makannya keroyokan, jadi maen ambil aja tiap ada yg buka. hehehe