Kamis, 07 Januari 2010

Lagi Mellow

Ga tau kenapa, rasanya beberapa hari ini kok rasanya gue jadi mellow banget yah? Gampang mewek, gampang tersinggung yang ujung-ujungnya mewek juga. Katanya ini bawaan baby, kalo kata gue ga lah. Babynya kan pinter, ga nyusahin bundanya.

Sekarang hubby lagi cuti, jadi masih ada beberapa hari buat kami barengan. Seneeeeng banget tiap buka mata di pagi hari ngeliat wajahnya. Setiap hari dianter ke kantor, sarapan bareng, makan siang bareng, sore dijemput, makan malem bareng. Walaupun kasian juga sih, hubby seminggu jadi bapak rumah tangga, harus cuci piring, beres-beres kamar. hihihi...

Dan hal inilah yang paling bikin gue mellow. Belakangan ini gue juga jadi kepikiran terus sama LDL kami. Sampai kapan kami bakal kaya gini terus? Kalo tentang yang ini gue akuin ada hubungannya sama baby juga. Kemaren2 pas belom hamil gue selalu bilang siap kalo ditanya "Gimana ntar kalo hamil ga ada suami?emang siap?". Tapi sekarang? Kayanya kenyataannya ga semudah omongan doank. Padahal baru masuk hitungan minggu, gimana ntar kalo udah hamil gede? Gimana ntar kalo udah mau lahiran? Gimana kalo babynya udah lahir?

Ok, gue yakin kok, gue pasti bisa, gue pasti kuat. Pasti. Karena ini memang jalan yang ditakdirkan-Nya untuk kami. Tapi di sisi lain gue juga pengen kaya keluarga lain, yang hidup normal (hmm, bukannya gue ga normal ya..) Maksud gue suami, istri dan anak-anak yang tinggal bareng serumah.

Sekarang mungkin masih bisa kami ketemu tiap 3-4 minggu sekali, tapi gimana ntar kalo kebutuhan udah makin banyak, ga memungkinkan lagi buat sering-sering pulang? Gue ga ngebayangin kalo suatu saat hubby dimutasi ke daerah yang lebih jauh, Indonesia Timur misalnya. Tiket pesawat mahal, ga mungkin gaji kami cukup untuk beli tiket pulang sebulan sekali. katakanlah setahun bisa 2-3 kali pulang. Setiap kali pulang, ada hal baru yang belum dikenali dari perkembangan anak kami nantinya. Bahkan takutnya anak kami udah lupa muka ayahnya. Amitamit... Ga sehat banget kan hubungan keluarga kaya gitu.

Mungkin kalau semuanya pasti kapan hubby bisa pindah lagi ke Jakarta sih ga masalah ya, tinggal nunggu waktu aja. Masalahnya kondisi ini bener-bener ga pasti sampai kapan. Kemarin ada temen yang nawarin, mau ga hubby pindah ke lain instansi yang cuma ada di Jakarta, tapi jadi sekretaris? Kalo nanyanya ke gue ya pasti gue jawab MAU!!! Tapi kaya yang udah gue duga, pas gue bilang ke hubby jawabannya adalah NGGAK!!!

Gini kira2 perbedaan pendapat antara gue n hubby tentang hal ini :
Gue : apalah artinya beda gaji yang cuma segitu, buat beli tiket pesawat PP tiap bulannya aja ga cukup.
Hubby : emang sekarang ga terlalu berasa perbedaannya, tapi ntar kalo udah punya jabatan beda pendapatannya bisa jauh banget.
Gue : buat cari jabatan itu masih harus nglewatin bertahun-tahun, 10 tahun mungkin. Dan selama mnunggu itu kita harus tetep jauh-jauhan gini. Lalu dalam masa menunggu itu ga menutup kemungkinan hubby dipindahin ke tempat yang lebih jauh. Trus, kalopun jabatan udah ditangan, peluangnya lebih besar buat dibuang ke daerah yang susah ditemuin di peta. Ok, makin lama lagi kita jauhan.
Hubby : yakin lah, ini jalan yang terbaik yang udah dipilihin Allah buat kita. Suatu saat nanti ada waktunya kita buat bersama lagi.
Gue : kapan, waktu kita udah pensiun 33 tahun lagi? Kita udah jadi kakek nenek,anak-anak udah pada nikah, udah punya cucu.
Hubby : Berdoa aja biar kita selalu diberi yang terbaik.

Ok, ini berarti segimanapun juga gue ngebujuk, dia ga akan pernah mau keluar dari instansi yang udah segitu dicintainya. Dan GUE GA BOLEH EGOIS!!!

Kenapa ga gw aja yang ngalah ikut pindah ke tempat suami? Karena peluangnya jauh lebih susah. Instansi gue cuma ada di pusat. kalo misal gue ngajuin pindah, harus lintas instansi juga.Misal gue ikut pindah kesana, ga boleh sekantor, tapi dalam kanwil yang sama. Hubby di Payakumbuh, misal gue dapet di padang. Masih 1 kanwil, tapi jaraknya 4 jam. Sama aja harus jauh-jauhan. Nah kaya yang gue bilang tadi, nasib hubby penuh ketidakpastian. Seandainya gue udah pindah kesana, ternyata baru beberapa bulan hubby yang dipindah jauh, kan makin repot gue sendirian di negeri antah berantah yang belom gue kenal.

Trus knapa gue ga ngalah keluar dari kerjaan? Alasan pertama, gue ada ikatan dinas 10 tahun yang baru dijalani 2 tahun. Kalo keluar sebelum 10 tahun didenda yang jumlahnya cukup banyak menurut gue. Alasan kedua, kalo gue ga kerja gaji hubby sebagai PNS kayanya ga cukup menghidupi keluarga kami. Hidup sih bisa ya, tapi cicil rumah gimana? Jadi gue mau keluar asal ada kerjaan lain atau usaha kecil yang hasilnya bisa bantu-bantu hubby buat beli beras.

Bener kata hubby, yang bisa gue lakuin cuma berdoa, semoga segera datang waktunya kami bisa berkumpul lagi menjalani kehidupan normal sebagai keluarga kecil yang bahagia...

9 komentar:

Anandhita Harmujianto mengatakan...

dah, bnr banget. mellow itu emang bukan dr babynya. tapi dari... hormon. kya PMS lah. biasanya di awal2 hamil aja kok kya gitu. lama2 tubuh udh bisa menerima hormon2 itu. jadi ga mellow2 lagi :)
aku juga ngalamin kok waktu awal2. tp lama2 ilang sendiri. skrg mah udh seneng2 terus. apalagi klo ngerasa si baby gerak2. huwaaa....
yg sabar yaaa...

endahhh mengatakan...

Iya, skarang jadi sensi banget, bawaannya dikit2 mau nangis. Kasian banget masa babynya yang disalahin, dijadiin alesan. padahal emang hormon wanita hamil wajar ky gt yah?
Harus selalu menikmati setiap fase hamil ini. :)

Astrid mengatakan...

sabar yah, dear..

aku juga awalnya hampir LDR ama suami. tapi aku ngalah keluar kerja dan ikut dia skrg. soalnya dari pacaran, kita LDR terus. gak tau kalo dia pindah2 ke luar kota lagi.
yang aku jadiin teladan tuh papa-mama mertua kalo soal LDR. jadi papa mertuaku dulu kerjanya juga jauh2an. kadang pulang 2 minggu sekali, 1 bulan sekali. atau lebih. mana dulu kan gak ada hape yah.. hehehe. Baru kumpul lagi sekeluarga setelah papa mertuaku pensiun. Ada kali 20 tahun lebih LDRan.

Sabar yaah.. Insya Allah, nanti akan ada jawaban terbaiknya
salut buat kamu =))

endahhh mengatakan...

Huaaa salut buat papa mama mertuamu... Ga kebayang bnr2 hrs nunggu sampe pensiun. Mudah2an aku bisa sesabar mereka.. *hug*

Nova Normayanti Lumar mengatakan...

Endah...aku ngga bisa kasih komentar, hbsnya ngga ngerasain namax LDR.
cmn bs blg sabar yah darling
my big hug

winadahlan mengatakan...

Hormon wanita emang susah dijelasin kok hehehe

Hmmm...sori kalo boleh tau dendanya berapa yah kalo lo keluar kerja? Soalnya kalo gue liat keknya mendingan lo aja yang ngalah ngikut hubby. Hubby marah wajar soalnya emang cowok tuh pride-nya guede banget kalo soal kerjaan & karir.

Kalo gue kebalikan lo. Gue yang ada ikatan dinas dan suami gue ga ada. Masalahnya, suami gue ga ngijinin gue keluar soalnya dia ngeliat potensi kerjaan gue bagus dan ga tega dulu masuknya susah hehehe... Kalo suami gue ga bisa ikutan gue soalnya malah bikin karirnya ga berkembang. Dia malah kepikiran mo pindah Jakarta supaya karirnya berkembang.

Duerrr....panjang banget yak komen gw, jadi kek curhat wekekek :p

endahhh mengatakan...

Nova... makasih ya darling..
Wina... mungkin dendanya ga seberapa yah, tapi mungkin sama kaya loe, perjuangan gue buat sampai kesini itu. lagian kalo gue keluar tanpa kerjaan atau usaha baru, hmm, kayanya gaji hubby sbagai PNS ga cukup buat menghidupi kami deh...

istrinyabayu mengatakan...

Kami memang dr pacaran dah LDR. Sampai pd akhirnya kita putuskan setelah menikah kita hidup terpisah dulu sementara dan melihat situasi ekonomi. Memang bener2 ga gampang. We passed it through though. Sekarang gue milih ikut suami, walaupun pekerjaan yg kmrn gue pegang didapat dengan susah payah. Juga jadi jauh dari keluarga. Tapi insya Allah gue ikhlas, I let go everything I love, for the thing I love most :)

endahhh mengatakan...

Hai istrinya bayu... Thanx for sharing ya...